"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Tuesday, 31 May 2011

Lintasan Hati

Rasulullah saw bersabda:
“Sesungguhnya syaitan ada baginya bisikan ke hati anak Adam, dan Malaikat juga ada bisikannya ada pun bisikan syaitan itu ialah galakannya supaya seseorang melakukan kejahatan dan mendustakan
kebenaran, dan bisikan Malaikat pula ialah galakannya supaya seseorang mengamalkan kebaikan dan meyakini kebenarannya; oleh itu sesiapa yang terasa bisikan yang baik, maka hendaklah ia mengetahui bahawa perkara itu dari Allah, serta hendaklah ia bersyukur kepada Allah, dan sesiapa yang terasa bisikan yang satu lagi maka hendaklah ia meminta perlindungan Allah dari angkara syaitan. ”(Ibn Mas’ud r.a)

Setiap manusia mempunyai lintasan hati yang berlainan kerana berlainan sebabnya.
Satu daripada jenis lintasan itu adalah lintasan yang dibawa oleh malaikat yang bertugas memancarkan ke dalam hati manusia perasaan suka berbuat kebajikan dan menerima kebenaran; sementara satu lagi
lintasan adalah lintasan syaitan iaitu lintasan untuk melakukan kejahatan dan menolak kebenaran.
 

Lintasan malaikat ini dinamakan sebagai “ilham” dan lintasan jahat syaitan itu sebenarnya adalah “was-was” di mana kita diperintahkan memohon perlindungan Allah daripadanya sebagaimana yang dimaksudkan di dalam al-Quran (surah An- Nas).
 

Oleh yang demikian selaku manusia biasa, apabila datang sesuatu lintasan hati, maka hendaklah kita mempertimbangkannya terlebih dahulu dengan neraca syarak; jika bersesuaian kerjakanlah, jika sebaliknya jauhkanlah.

Monday, 30 May 2011

TUNTUTLAH ILMU


"Pelajarilah ilmu! Pelajarilah ilmu untuk ketenteraman,ketetapan hati dan kelembutan jiwa! Tunduk dan rendahkan dirimu kepada orang yang padanya kamu belajar! Begitu pula, hendaklah tunduk kepadamu, orang yang belajar padamu! Janganlah kiranya kamu menjadi ulama yang bertabiat kasar! Agar tidaklah ilmu itu tegak dengan sebab kejahilanmu."

SESUNGGUHNYA


Sebenarnya hati ini cinta kepada Mu
Sebenarnya diri ini rindu kepada Mu
Tapi aku tidak mengerti
Mengapa cinta masih tak hadir
Tapi aku tidak mengerti
Mengapa rindu belum berbunga

Sesungguhnya walau ku kutip
Semua permata di dasar lautan
Sesungguhnya walau ku siram
Dengan air hujan dari tujuh langit Mu
Namun cinta tak kan hadir
Namun rindu takkan ber bunga

Ku cuba menghulurkan
Sebuah hadiah kepada Mu
Tapi mungkin kerana isinya
Tidak sempurna tiada seri

Ku cuba menyiramnya
Agar tumbuh dan berbunga
Tapi mungkin kerana airnya
Tidak sesegar telaga kauthar

Sesungguhnya walau ku kutip
Semua permata di dasar lautan
Sesungguhnya walau ku siram
Dengan air hujan dari tujuh langit Mu
Namun cinta tak kan hadir
Namun rindu tak akan berbunga
Jika tidak mengharap rahmat Mu
Jika tidak menagih simpati
Pada Mu ya Allah

Tuhan hadiahkanlah kasih Mu kepadaku
Tuhan kurniakanlah rinduku kepada Mu
Moga ku tahu
Syukur ku hanyalah milik Mu ...

p/s Mari kita mendengar dan menghayati sebuah lagu yang sangat mendalam maknanya daripada Raihan.Hayatilah dengan penuh ketenangan.

Sunday, 29 May 2011

JODOH DAN TAKDIR



wahai calon imam dalam solatku,

tiada siapa mengetahui gerangan jodohnya termasuklah diri ini,
dirimu masih rahsia penciptaMU...rahsia yang telah ditentukan untukku,
yang perlu kusingkap dengan segunung taubat dan sepenuh sungguhan sujudku,
cuma jambatan istikharah jua yang bisa merungkai rahsiaku ini..

Ketahuilah wahai mujahidku,

Ketahui namamu tidak menjadi idamanku, apa lagi untuk menatap wajahmu,
Menggeletar diri ini apabila terfikirkan azab Allah, justeru diri ini amat bersyukur
kerana masih tidak di takdirkan sebarang pertemuan sedar antara kita, ku bimbang
andai terjadi pertemuan itu sebelum lafaz akad darimu, sungguh kita
menempah siksaan Allah. Ya Tuhan kami lindungi kami…

Biar bertahun lama yang ku tunggu bukan dirimu tetapi yang ku tunggu adalah
lafaz akad yang akan membimbing diri ini ke Jannah Allah.Apalah ertinya
perasaan kasih yang bersemi untukmu suamiku andai maharnya bukan kemampuanmu untuk mendidikku menjadi mujahidah yang mencintai DIA lebih dari segala…

Tiada yang lebih bahagia suamiku,

melainkan didikanmu yang akan membuatkan diri ini mencintai perjuanganmu
menegakkan Deen ini, berikan ku sepenuh kekuatanmu dalam mendidik iman ku agar
syahidmu ku damba, berikanku segala kasihmu jua agar sujudku kan tegar
padaNya dalam memohon dikurniakan pada kita mujahid-mujahid yang akan
menyambung perjuangan abi mereka.

Berikanku sepenuhnya sebahagian hati yang kau sediakan untuk diriku agar sebahagian hati mu itu akan menjadi inspirasi padaku untuk menghantar satu per satu
mujahid kita ke medan jihad, Mungkin kau hairan suamiku, mengapa diri
ini hanya mahukan sebahagian hatimu dan bukan sepenuhnya.
Suamiku,
hatimu itu milik rabbul jaleel, dan ku pohon sebahagaian itu sebagai
semangatku wahai suamiku, Dari awal lagi sudah ku didik hati ini,
bahawa dirimu suami ku bukan milikku dan juga mujahid-mujahidku itu
bukan milikku..kalian milik Allah, dan diriku hanya medan yang
diciptakanNya untuk menyambung generasi jihad dari rahim ini.
Wahai suamiku,
seadanya diri ini sekarang, hanyalah dalam mujahadah mentarbiyah jiwa
agar diriku bisa menjadi sayapmu mengenggam syahid.
Tersangatlah bimbang diri ini andai ku gagal mendidik hati, kerana yang
ku impi seorang pejuang untuk menyambung jihad yang terbentang dengan
melahirkan para mujahid…
Wahai suamiku,
walau dimana jua dirimu dan siapa jua dirimu yang psti bersama kita mendidik hati
mencintai SYAHID demi redhanya, sebagai hamba yang menikmati kurniaan
yang tidak terkira dari rafiul a’la, bersamalah kita bersyukur,
bersyukur dengan mencintai DIA lebih dari segala isi dunia dan dunia
ini…kerana hilang erti pada sebuah kehidupan andai cinta dari Allah
tidak kita balas, andai cinta sementara bisa mmelukakan hati sepatutnya
hati-hati kita robek sudah kerana gagal membalas segunung
cinta dari DIA Maha Esa…

Semoga semuanya terjawab dalam sujud yang kitalabuhkan demi redhaNya…
biarlah seribu malam berlalu tapi pastikan
ianya berlalu dengan alunan sendu dalam sujud kita diatas lembaran
tahajjud cinta…InsyaAllah inilah pencarian kita…

~Calon Suamiku yang dirahmati~

Kasih Sayang

 

Kasih sayang itu titi, 
Kasih sayang penghubung hati, 
Kasih sayang itu tali, 
Kasih sayang pengikat diri, 
Kasih manusia sering bermusim, 
Sayang manusia tiada abadi
Kasih tuhan tiada bertepi,
sayang Tuhan janjinya pasti

Tinta Baru Bermula "SAHABAT"

Tinta ana bermula lagi dalam mencoret diari maya..
Blog ana  di http://eiynamanzs-suteraqasih.blogspot.com/ tidak dapat di update seminggu daa...apa masalah pun ana tak tau...

Assalamualaikum!!..

sesungguhnya persahabatan itu sangat indah jika ukhuwah yg dibina kerana Allah..bagi sesiapa yg menjalinkan persahabatan seperti ini, pasti anda semua mengerti bagaimana indahnya perasaan ini.

Ya Rabbi...
semoga ukhuwah yang terbina antara kita semua diredhai dan dirahmati olehNya.InsyaAllah.istimewanya insan yang memiliki ukhuwah seperti ini kerana Allah sendiri akan menyeru 7 golongan di Padang Mahsyar nanti dan salah satu daripada golongan tersebut ialah,
mereka yang saling berkasih sayang kerana Allah, bertemu dan berpisah jua keranaNya

ketika itu, 7 golongan ini diseru untuk memperoleh syafaat daripada Allah :) 
sememangnya saling ingat- mengingati dan sentiasa menasihati sahabat kita ke arah kebaikan amatlah dituntut dalam Islam.Jika kita sentiasa berpesan dan membimbing rakan kita ke jalan yang lurus yakni ke jalan Allah, InsyaAllah ukhuwah yang dibina akan sentiasa terpelihara dan diberkati.Memang besar ganjaran yang diperoleh bagi mereka yang memandu insan lain ke arah memperoleh hidayah daripada Allah.Rasulullah s.a.w bersabda,
"Jika seseorang mendapat hidayah lantaran kamu, kurniaan itu lebih baik daripada apa-apa yang disinari matahari."
(HR Al-Tabrani)

Seperti lirik lagu yang dipetik daripada lagu Sebuah Pertemuan dendangan UNIC
Saatku kehilangan keyakinan, 
Kau nyalakan harapan, 
Saatku meragukan keampunan Tuhan,
Kau katakan rahmat-Nya mengatasi segala.
Syukur sungguh dihati ini, 
Dikurniakan teman sejati, 
Menunjuk jalan dekati-Nya, 
Tika diri dalam kebuntuan.
Betapa aku menghargai, 
Kejujuran yang kau beri, 
Mengajarku mengenal erti, 
Cinta hakiki yang abadi.
Tiada yang menjadi impian, 
Selain rahmat kasih-Mu Tuhan, 
Yang terbias pada ketulusan, 
Sekeping hati seorang insan, 
Bernama teman.

Sungguh indah bukan jika lagu seperti ini ditujukan kepada kita oleh seorang sahabat yang amat kita sayang.Liriknya sungguh mendalam dan mempunyai makna yang tersirat.Hakikatnya, jika ukhuwah yang dibina kerana Allah, serta-merta ukhuwah tersebut akan menjadi lebih indah dan tak ternilai harganya. 

Persoalannya sekarang, bagaimana untuk melahirkan ukhuwah seperti ini.Kita semua sering mendengar, bersahabat kerana Allah,sayang sesama kita kerana Allah...tetapi, bagaimana sebenarnya untuk kita mewujudkan suasana dan perasaan ini.Usah risau kerana sememangnya ukhuwah fillah yg amat dituntut dalam Islam ini tidak susah untuk dibentuk.

Pertama sekali kita semua harus mempunyai sekeping hati hati yang ikhlas dalam bersahabat.Jangan sesekali kita bersahabat dengannya kerana harta, rupa dan sebagainya.

Seperti kata hikmah ini:Persahabatan sejati itu seperti sebuah rumah,Tak perlu cantik, tak perlu mewah,Tetapi lengkapilah persahabatan itu dengan keikhlasan, kejujuran, kasih-sayang dan keimanan. :)

Kata-kata hikmah ini juga saya ingatkan pada diri saya sendiri dan juga pada anda semua agar kita semua sama- sama memperoleh ukhuwah yang hakiki.

"Sahabat yang beriman,Ibarat mentari yang menyinar, Sahabat yang setia,Bagai pewangi yang yang mengharumkan,Sahabat sejati..menjadi pendorong impian,Sahabat berhati mulia,Membawa kita ke jalan Allah,"Saidina Ali bin Abi Talib.

Kemudian, bersahabat kerana Allah akan lebih mekar apabila kita sentiasa mengajak sahabat kita ke arah mencari keredhaan Allah.Jangan sesekali kita biarkan sahabat kita terus hanyut dan terumbang-ambing dengan kenikmatan duniawi yang hanya sementara.Kita semua harus bersama- sama membantu antara satu sama lain demi memperoleh kebahagiaan di akhirat sana.

Sahabat yang baik akan terus menegur kesilapan sahabatnya apabila melakukan kesalahan dan terus menasihati mereka dengan baik.Cara yang lebih elok pula, kita sama-sama mencari masa yang sesuai untuk membentuk halaqah. 

Halaqah ini seperti sebuah bulatan diskusi yakni himpunan hati-hati untuk beriman kepada Allah.Pada masa ini, segala masalah sahabat kita dalam halaqah boleh dikongsi serta diselesaikan bersama.Penyampaian tazkirah dan apa-apa perbincangan juga boleh dilakukan dalam halaqah.Oleh itu, ukhuwah yang wujud antara ahli akan lebih erat.

Seperti kata-kata Fatimah Syarha Mohd.Nordin dalam novel tersohornya bertajuk Tautan Hati,Bertemu cinta dalam halaqoh,Hidup lebih indah terarah,Menyulam tautan hati kerana Allah,Terpaterilah ikatan akidah.

Seterusnya, ukhuwah teguh yang telah dibina akan lebih bermakna apabila kita dan sahabat bersama-sama membimbing insan lain ke jalan yang diredhai Allah.Di saat kita telah menemui sahabat sejati yang akan membantu kita memperjuangkan agama Allah, tika itulah rasa paling gembira dan indahnya tidak terkata.

Selama ini ku mencari-cari, 
Teman yang sejati, 
Buat menemani, 
Perjuangan suci.
Bersyukur kini padaMu Illahi, 
Teman yang dicari, 
Selama ini, 
Telah kutemui.
Dengannya disisi, 
Perjuangan ini senang diharungi, 
Bertambah murni kasih Illahi, 
KepadaMu Allah kupanjatkan doa, 
Agar berkekalan, 
Kasih sayang kita.

Petikan lagu Teman Sejati oleh Brothers ini sudah cukup bagi kita untuk memahami nikmat bersahabat kerana Allah S.W.T.'Perjuangan suci' dalam lagu di atas saya kira usaha kita bersama-sama menegakkan syariat Allah dibumiNya.

"Sesungguhnya seorang muslim itu apabila berjalan di jalan dakwah,Dia tidak berjalan dengan hatinya sahaja,Bahkan dibawa bersama hati saudaranya,Justeru itu, setiap pahala yang didapati sepanjang perjalanannya, pasti akan terbias untuk saudara seperjuangannya."Mustafa Mahsyur.

Jadi marilah kita bersama- sama berusaha untuk memperoleh ikatan ukhuwah yang indah ini dan mengasihi sahabat kita seadanya.Seperti HR Al-Bukhari dan Muslim,
" Tidak sempurna iman seseorang daripada kamu sehingga dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri." 

Persahabatan yang dijalin sememangnya sangat cantik dan murni apabila kita mencintai Allah dan mewujudkan kasih- sayang yang utuh antara kita.
" Wajiblah cinta-Ku bagi orang- orang yang berkasih- sayang kerana-Ku"(Hadis Qudsi)

Untuk menjadi sahabat yang sejati, terlebih dahulu kita perlu memahami makna sebenar sahabat sejati dari segi Islam.Sahabat yang sejati ialah "Seseorang yang apabila kamu memandangnya, kamu akan teringat akan Allah S.W.T, apabila kamu mendengar kata-katanya, pengetahuan kamu tentang Islam bertambah, apabila kamu melihat kelakuannya, kamu teringat akan kepada kehidupan akhirat."

Sabda Rasulullah s.a.w, HR Bukhari dan Muslim juga menyatakan,Sahabat yang baik umpama pembawa minyak wangi, mungkin dia akan memberikannya kepadamu, atau kamu membeli darinya, atau kamu akan mendapat aroma harum darinya...Tetapi sahabat yang tidak baik diumpamakan seperti peniup dapur tukang besi, mungkin dia akan membakar pakaianmu, atau mungkin kamu akan mendapat busuk darinya. 

Sekali lagi,marilah kita memikirkan kembali dan melakukan muhasabah diri..adakah kita sudah memiliki ukhuwah seperti ini dan telah menjadi teman yang baik kepada sahabat kita.Semoga kita sama- sama memperoleh jalinan persahabatan yang suci ini dan mendapat rahmat dari Allah S.W.T.

Diharapkan juga ikatan ukhuwah yang dibina berkekalan ke akhirnya dan mendapat teduhan di Padang Mahsyar nanti.Akhirnya, kita akan bersama-sama menikmati nikmat syurga Allah.Ukhuwah itu indah.Binalah kasih sayang sesama insan demi memiliki kasih sayang Allah. :)