"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Monday, 21 November 2011

Ada Masa Kita Berada Di Atas, Ada Masa Akan Berada Di Bawah.

Hidup ini umpama putaran roda, ada masa kita berada di atas, ada masa akan berada di bawah. Menjadi pelajar, akhirnya saya berpeluang untuk mendalami ungkapan ayat tersebut. Memang ianya kena pada banyak situasi. Dulu, saya sering mengaitkan ayat tersebut kepada golongan artis  (waktu itu saya gila membaca Majalah MEDIA). Ya lah, kehidupan artis kan tidak selamanya berada di zaman popular, ada masa akan jatuh juga dan akhirnya akan hilang dalam ingatan masyarakat.


Bila menjejaki alam kerjaya, saya mula mengaitkan ungkapan ini dengan situasi yang lebih real, iaitu situasi di persekitaran kerja. Dalam sesebuah organisasi, kita maklum adanya tingkat-tingkat kepimpinan. Ada yang menjadi ketua, ada yang menjadi pekerja biasa. Ada ketua yang baik, ada ketua yang dihormati, ada ketua yang disegani, ada ketua yang ditakuti, ada ketua yang langsung tidak dipandang oleh golongan bawahan dan sebagainya.


Tetapi yang biasa terjadi ialah – ketua yang ditakuti tapi tidak dihormati. Golongan seperti ini selalu wujud dalam organisasi. Ketua yang ditakuti biasanya mempunyai kebolehan untuk mewujudkan suatu perasaan takut atau tertekan di kalangan pekerja bawahan atau rakan sekerja. Takut untuk bekerjasama.


Ketua seperti ini juga sangat suka mengarah-arah. Sangat suka ikut campur dalam setiap perkara dan suka juga memalukan rakan sekerja di hadapan rakan sekerja yang lain. Ya lah, sudah ada pangkat sebagai ketua. Mestilah dia boleh bertindak sesuka hatinya dan akhirnya mewujudkan situasi takut dan tidak senang (benci) di kalangan orang bawahan atau rakan sekerja.


Lalu, ramai yang ternanti-nanti dan berharap-harap ketua seperti ini menjadi pekerja biasa dan bukan lagi ketua.


Baru-baru ini berlaku sedikit perubahan organisasi di tempat saya bekerja dan si ketua yang jahat ini tidak lagi menjadi ketua.


Apa yang terjadi bila ketua yang jahat ini menjadi pekerja biasa?


Seperti dia tidak wujud dalam organisasi tersebut. Tidak ada lagi yang takut kepadanya. Apakan lagi hormat, sebab selama ini dia sendiri tidak menerapkan nilai hormat itu dalam dirinya dan juga orang lain.


Tahap kedudukanya pada masa ini adalah seperti berada di bahagian roda yang paling bawah sekali. Entah bila lagi akan berada di atas.


Nota sampingan: Maaf jika tulisan ini agak celaru. Saya sengaja menulis begitu agar tidak jelas sangat. Apa yang pasti, kisah si ketua jahat ini menjadi suatu pengajaran kepada diri saya sendiri agar sentiasa berpada-pada dalam segala situasi. Dan rasa syukur saya panjatkan bila mendapat ketua baru yang lebih baik dari sebelum ini dan disamping banyak menerapkan nilai keislaman dalam organisasi...dan paling saya kagum dengan ketua baru sekarang dia lebih suka menganggap pekerjanya sebagai kawan..sering memberi nasihat, memberi tunjuk ajar dan menegur pekerjanya dengan cara yang berhemah..

Saturday, 12 November 2011

TETAPI YANG SEPATUTNYA (CINTA ADD KASIH ADD SAYANG ADD HATI)

CINTA :
(sebelum kahwin)
Cubit kiri, kanan rasa.
Impian indah ibarat syurga.
Nikah impian utama.
Taat setia membawa bahagia.
Awal dan akhir bersama-sama

(selepas kahwin)
Cuka yang dituang pada luka.
Iblis yang merosak minda.
Nafsu semata-mata.
Tuba yang dibalas semula.
Api dalam neraka.

KASIH :
(sebelum kahwin)
Kongsi semua suka duka.
Abang adik, ayang anja.
Sumpah janji di bibir sentiasa.
Istana bahagia dah dicipta.
Hatiku hatimu jua.

(selepas kahwin)
Kaki tangan naik kat kepala.
Abuk pun tara, nak makan apa??
Simpati langsung tak ada.
Ironi membakar jiwa.
Hidup mati sama je.

SAYANG :
(sebelum kahwin)
Sikit-sikit SORRY, sikit-sikit SORRY, mengada!
Asal free mesti nak jumpa.
You lap me, I lap you!
Apa saja sanggup diduga.
Nak itu, nak ini... mesti dapat.
G ula-gula, coklat, teddy bear hadiah utama.

(selepas kahwin)
Salah sikit kiamat dunia..!!
Air tak sedap, basahlah mata.
Yang betul dia je.
Ada takde, bagi anak reti la.
Nak dilawan, digelar derhaka.
Gaduh sampai lebam.

HATI :
(sebelum kahwin)
Hanya dikau yang daku cinta.
Air paip pun manis macam gula.
Tak jumpa sehari boleh jadi gila.
Igauan indah tak terkira.

(selepas kahwin)
Hantu jembalang lagi sempurna.
Air mata jadi teman setia.
Tempat mengadu dah tak ada.
Ikut hati mati, ikut rasa binasa... nak buat macam mana?

TETAPI YANG SEPATUTNYA (CINTA ADD KASIH ADD SAYANG ADD HATI)

Cinta sebelum berkahwin, biar sederhana, tak melanggar batas agama.
Impian rumahtangga dirancangkan bersama (bukan praktikal sebelum nikah)
Nikah didahulukan pembuka gerbang kebahagiaan.
Timang cahaya mata sebagi pengikat kasih sayang.
Amalkan perintah Tuhan, Insyaallah bahagia membawa ke syurga.

Kasih berputik dikala pertunangan diikat.
Akad dilafaz cinta berbunga.
Suami disanjung-tinggi.
Isteri disayangi.
Harumlah kasih sepanjang zaman.

Sayangkan Isteri kasihkan suami.
Ada masalah, dibincangkan bersama.
Yang ringan sama dijinjing, berat sama dipikul.
Amalkan hidup bertoleransi.
Nak kekalkan bahagia, itu usaha bersama.
Gaduh sesekali tu perkara biasa.

Hati suami mesti dijaga.
Apatah lagi hati isteri yang mudah tersentuh.
Tanggung-jawab dipikul bersama.
Isteri tak makan hati, suami pun tak cari ganti.

Friday, 4 November 2011

Semua Itu Mendewasakan Aku

Assalamualaikum.....


Sudah lama rasanya aku membiarkan laman ini....bukan sudah di lupakan, tetapi kekangan masa yang menjadikan aku tidak sempat untuk mengupdate blog ini...


Benarlah manusia akan berubah, tapi itu semua terpulang pada individu itu sendiri..begitu juga dengan iman seseorang. Benarlah iman kita ini ada musimnya, ada pasang dan surutnya, ada naik dan turunnya. Sekejap di atas, beberapa minitnya mungkin di bawah. Astaghfirullahalazim.


sudah lama tiada sesi menulis di ruangan ini. lebih kepada luahan..


Ada masanya kita sangat suka melakukan kebaikan dan kebajikan, bijaksana dalam mentadbir perasaan dan mengawal hati. Dan ada masanya juga, hati kita menjadi goyah. Mudah terpengaruh dan tergoda dengan hasutan syaitan dan nafsu jahat.


Seketika kita mungkin tekun dan khusyuk di atas sejadah, membaca Quran, menolak segala bisikan-bisikan yang memudaratkan jasad dan rohani. Dan beberapa ketika kemudiannya, kita mungkin asyik berkumpul bersama sahabat. Mengumpat dan memfitnah tanpa sedikit rasa kesal di dalam jiwa.


Kita mungkin begitu. Saya juga tidak terkecuali. Ada masanya, saya juga tewas! Allah...ampunilah dosa hamba mu ini....


Sudah tiga tahun 6 bulan aku berkhidmat sebagai kakitangan di bawah naungan Lembaga Kebajikan Anak-Anak Yatim  Sarawak (LKAYS)..Tanggungjawab menjaga kebajikan anak-anak yatim yang diamanahkan membuat aku sentiasa memohon pada Allah agar permudahkan segala urusan aku untuk menjadi seorang yang amanah, jujur, dan bertanggungjawab..Aku perlu tempuhi suasana yang begitu menguji ujian iman dan akhlakku, moga segala urusan aku ini akan dipermudahkan oleh Allah SWT.


Pengalaman ini banyak mengajar aku untuk sentiasa berhati-hati dan pandai menghormati orang sekeliling, jangan terlalu takbur atau sombong berada di Bumi Allah ini...Aku sentiasa memohon pada Allah moga setiap langkah dan perjalanan hidup ku didorong ke jalan kebaikan dan diredhai oleh Allah..insyAllah....


Mungkin bagi sesetengah orang, menjaga kelakuan dan pertuturan tidak susah. Apatah lagi menjaga hati. Bukanlah susah sangat kerana apa yang ada dalam hati kita, tiada siapa pun yang tahu. Kita mungkin membenci dan mendendami sahabat kita, tapi selagi kita tidak mengucapkannya dengan bibir kita, atau menunjukkan sebarang kelakuan yang mencurigakan.


Tiada siapa yang tahu!


Kita mungkin berprasangka negatif terhadap kawan kita. Mencurigai dan sering berburuk sangka padanya. Tidak ikhlas bersahabat dengannya. Tapi selagi kita tidak mengakuinya dengan lidah kita. Tiada siapa yang tahu.


Jadi, bukanlah susah menjaga hati. Siapa kata untuk menjaga hati bukanlah sesuatu yang susah, Tapi hakikat yang sebenar ianya bukanlah sesuatu yang mudah...Pengalaman pertama bergelar ibu, kakak kepada anak-anak yatim dan adik-adik yatim, bukanlah suatu yang mudah, aku masih mencari pendekatan untuk mudahkan mereka fahami apa yang akan aku sampaikan...Mungkin keadaan yang tidak mematangkan dan mendewasakan anak-anak yatim ini...rasa terguris dengan sikap anak-anak yatim, ya pegalaman ini sudah pun aku rasakan...Tapi itu mungkin bukan salah mereka, Mungkin keadaaan yang menjadikan mereka sedemikian...Hanya Allah Yang Maha Mengetahui....Wallahualam...


Tapi bagi saya, menjaga hati ini bukanlah suatu yang mudah. Sangat sukar. Kadang masanya, di awal perbuatan dimulakan dengan niat yang baik, namun dipertengahannya sempat hati ini menyeleweng. Terbit perasaan-perasaan negatif cuba mencuri tumpuan. Kadang-kadang mengerti niat sahabat adalah baik, menegur untuk mengingatkan. Tapi hati ini tetap juga negatif, degil untuk menidakkan. Memprotes. Dijentik amarah.


Allah berfirman;


"Jika kamu sembunyikan apa yang ada dalam dada kamu atau kamu melahirkannya, nescaya Allah mengetahuinya; dan Ia mengetahui segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu." (A-li'Imraan 3:29)


"Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir". (Al-Baqarah 2:286)