"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Monday, 21 November 2011

Ada Masa Kita Berada Di Atas, Ada Masa Akan Berada Di Bawah.

Hidup ini umpama putaran roda, ada masa kita berada di atas, ada masa akan berada di bawah. Menjadi pelajar, akhirnya saya berpeluang untuk mendalami ungkapan ayat tersebut. Memang ianya kena pada banyak situasi. Dulu, saya sering mengaitkan ayat tersebut kepada golongan artis  (waktu itu saya gila membaca Majalah MEDIA). Ya lah, kehidupan artis kan tidak selamanya berada di zaman popular, ada masa akan jatuh juga dan akhirnya akan hilang dalam ingatan masyarakat.


Bila menjejaki alam kerjaya, saya mula mengaitkan ungkapan ini dengan situasi yang lebih real, iaitu situasi di persekitaran kerja. Dalam sesebuah organisasi, kita maklum adanya tingkat-tingkat kepimpinan. Ada yang menjadi ketua, ada yang menjadi pekerja biasa. Ada ketua yang baik, ada ketua yang dihormati, ada ketua yang disegani, ada ketua yang ditakuti, ada ketua yang langsung tidak dipandang oleh golongan bawahan dan sebagainya.


Tetapi yang biasa terjadi ialah – ketua yang ditakuti tapi tidak dihormati. Golongan seperti ini selalu wujud dalam organisasi. Ketua yang ditakuti biasanya mempunyai kebolehan untuk mewujudkan suatu perasaan takut atau tertekan di kalangan pekerja bawahan atau rakan sekerja. Takut untuk bekerjasama.


Ketua seperti ini juga sangat suka mengarah-arah. Sangat suka ikut campur dalam setiap perkara dan suka juga memalukan rakan sekerja di hadapan rakan sekerja yang lain. Ya lah, sudah ada pangkat sebagai ketua. Mestilah dia boleh bertindak sesuka hatinya dan akhirnya mewujudkan situasi takut dan tidak senang (benci) di kalangan orang bawahan atau rakan sekerja.


Lalu, ramai yang ternanti-nanti dan berharap-harap ketua seperti ini menjadi pekerja biasa dan bukan lagi ketua.


Baru-baru ini berlaku sedikit perubahan organisasi di tempat saya bekerja dan si ketua yang jahat ini tidak lagi menjadi ketua.


Apa yang terjadi bila ketua yang jahat ini menjadi pekerja biasa?


Seperti dia tidak wujud dalam organisasi tersebut. Tidak ada lagi yang takut kepadanya. Apakan lagi hormat, sebab selama ini dia sendiri tidak menerapkan nilai hormat itu dalam dirinya dan juga orang lain.


Tahap kedudukanya pada masa ini adalah seperti berada di bahagian roda yang paling bawah sekali. Entah bila lagi akan berada di atas.


Nota sampingan: Maaf jika tulisan ini agak celaru. Saya sengaja menulis begitu agar tidak jelas sangat. Apa yang pasti, kisah si ketua jahat ini menjadi suatu pengajaran kepada diri saya sendiri agar sentiasa berpada-pada dalam segala situasi. Dan rasa syukur saya panjatkan bila mendapat ketua baru yang lebih baik dari sebelum ini dan disamping banyak menerapkan nilai keislaman dalam organisasi...dan paling saya kagum dengan ketua baru sekarang dia lebih suka menganggap pekerjanya sebagai kawan..sering memberi nasihat, memberi tunjuk ajar dan menegur pekerjanya dengan cara yang berhemah..

No comments:

Post a Comment