"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Wednesday, 7 November 2012

Antara Kau Dan Aku


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

“Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”

♥ Jika RINDUKAN SESEORANG , PEJAMKANLAH MATA dan UCAPKANLAH :

" Ya Allah Aku rindukannya keranaMu Ya Allah , Jauhkanlah daku dari perkara yang membuatkan aku lupa kepadaMu . Aku semakin mengerti, ‘JARAK’ ini bukan untuk menghukumku..tetapi ‘JARAK’ ini untuk MENJAGA aku dan dia..

✿~ Dengan ‘JARAK’ ini aku dan dia berjanji untuk BERUBAH menjadi yang lebih baik..
✿~ Dengan JARAK ini aku dan dia berjanji untuk MEMPERBAIKI cinta kepada Ilahi..
✿~ Dengan jarak ini aku dan dia berjanji untuk MENCINTAI Pencipta kami lebih dari segalanya..
✿~ Dengan JARAK ini aku dan dia berjanji untuk MENDALAMI Islam hingga ke akar umbi..
✿~ Dan Dengan JARAK ini jua aku dan dia yakin andai tiba saatnya nanti, aku dan dia akan LEBIH BERSEDIA untuk melayari semua ini dengan jalan yang diredhai..

p/s : Terima kasih ya Allah kerana memberi PELUANG kepadaku melalui jalanMu ini..terima kasih kerana memberikan JARAK itu kepada aku dan dia..♥♥ Mode : rindu sangat kat mujahid halalku kerana Allah

Sunday, 4 November 2012

Bukan Milik Kita Tapi Milik Dia


Bismillah walhamdulillah.. Allohumma solli a'la Muhammad..

Ambil peluang yang ada untuk menggarap sesuatu sebelum membiarkan kanvas maya ana ni sepi buat beberapa ketika. Andai ini yang terakhir, biarlah ianya tidak ditinggalkan kosong tanpa apa-apa manfaat.

Subhanallah.. Alhamdulillah.. Nikmat Allah buat si hamba tak putus-putus.. Moga nikmat yang terbesar, iaitu nikmat Iman dan Islam terus dikekalkan..insyaallah.

Melangkah di hari baru. Pasti ujian yang dihidangkan juga, ujian yang baru.. Tapi nikmatnya hanya Allah yang tahu. Ujian, mehnah dan tribulasi tu, sunnah untuk si hamba.

Nikmat ukhwah di jalan Allah..tak tergambar manisnya..^_^...Kemanisan inilah yang menutupi perit dan pahitnya jalan-jalan ujian. Nikmat memiliki sahabat-sahabat yang baik.. Masyaallah..

Alhamdulillah..berakhirnya sebuah penantian. Berbalasnya sebuah kerinduan.

Sahabat... Di jalan yang sama kita melangkah..Di laluan ini kita susuri, laluan yang bakal menemukan kita dengan duri-duri yang perit..Tapi jangan sesekali kita lupa janji Allah dalam firman Nya yang Maha Benar..
Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (ugama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu.
[surah Muhammad:ayat7]

Insyaallah.. Yakin dan percaya.. Setiap pilihan dan aturan Allah itu yang terbaik.

Sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat dan datang dari arah yang tak disangka-sangka.

Bilamana dengar kisah tentang sahabat-sahabat seperjuangan yang Allah jemput awal, masyaallah... Tak tahu nak kata macam mana.. Beruntungnya mereka..Dalam hati kata,

"ya Allah..Nak ikut........"

Tetapi, sedar hakikat diri.. Tiada apa yang terbaik untuk dipersembahkan pada Allah.. Duhai diri.. Jom-jom.. Muhasabah..Cek diri..!!! ..Usaha capai 'al mautu fisabillillah..'

Insyaallah, moga-moga jalan yang dipilih ni jalan yang Allah redha..^_^

~Meskipun diri ini penuh dengan kehinaan, kedhaifan..tapi ku punya sekeping hati.. Untuk Allah pandang dan nilai.. ~

p/s mood sayu :-(

Sanah Helwah Kakak

BANQUET
ADMIN PUSAT

Sanah Helwah..buat Rakan seperjuangan di LKAYS "Cik Nooraijahi binti Bairi"

Bismillahirahmanirahim... selawat serta salam buat Rasul junjungan nabi Muhammad S.A.W...

Alhamdulillah..setinggi-tinggi kesyukuran buat pemilik rasa cinta dan kasih sayang..

Mengambil sedikit kesempatan untuk mencoret sedikit dedikasi teristimewa buat seorang insan yang bergelar sahabat..

SANAH HELWAH YA UKHTI IJAH !!!

~Allah selamatkan kamu..
Allah selamatkan kamu...
Allah selamatkan SAHABATku..
Allah selamakan kamu..~

2 November 2012..Meningkat lagi usia sahabat ku yang dikasihi..menjengah ke usia 32 tahun.. mabruk!!!

Seiring bertambahnya usia di jalan permusafiran ini, moga bertambah matang dalam mengenal pahit manis liku-liku hidup..

makin tabah dalam mentafsir mehnah dan tribulasi hidup yang dikirimkan.. tanda kasih nya ALLAH..agar lebih kuat hati dan jiwa untuk dibawa bertemu dengan NYA kelak..

semoga di limpahi keberkatan pada setiap helaan nafas dan denyut nadi.. keberkatan pada rezeki dan ilmu..

mohon ALLAH permudahkan segala urusan mu menuju kebaikan..

Sahabat,

sesungguhnya diri ini tiada yang istimewa untuk di hulurkan...hanya doa yang mampu dikirimkan dari kejauhan.. moga dirimu sentiasa di redhai ALLAH...

-jadilah hamba yang solehah buat Pencipta kita
-anak yang solehah buat kedua orang tuamu
-adik yang solehah buat kekanda-kekanda mu
-ibu saudara yang baik dimata anak-anak saudaramu
-sahabat yang setia saat suka duka temanmu
-insan yang bermanfaat buat ummah dan agamamu..
-bakal bidadari penyejuk mata buat mujahid hati...^_~ (one day,insyaallah..)

selamat..selamat semuanya..insyaallah..

TERIMA KASIH...untuk sebuah persahabatan..Tiada yang ditakdirkan ALLAH itu sia-sia.. Insyaallah, banyak yang ku temui dalam tali persaudaraan ini..

hanya ALLAH yang layak menerima pujian..seinfiniti kesyukuran buat pemilik roh dan jasad kerana sudi menganugerahkan seorang SAHABAT seperti mu..ALHAMDULILLAH..

Sahabat,

andai satu masa nanti, tali persahabatan ini di uji, terlebih dahulu ku hulurkan salam kemaafan.. tegurlah diriku yang daif ini..sedarkan aku andai langkahku tersasar..

mohon maaf untuk setiap keterlanjuran,kesilapan,kekurangan dari sahabatmu ini...

semoga ukhwah yang terjalin ini terus kekal mewangi..andai tiada lagi peluang untuk bersua muka di dunia, doaku moga ALLAH masih izinkan untuk kita bertemu di jannah NYA.. insyaallah..


akhir kata..salam sayang salam rindu...dari sahabat, buatmu sahabat ku yang dikasihi... teruskan dengan juang 5S mu.. ^__^

Saturday, 20 October 2012

Ustaz @ Ustazah

 بسم الله الرحمن الرحيم

Sudah menjadi kebiasaan (saya tak kata semua), seorang yang bukan daripada bidang agama apabila dia berpenampilan menutup aurat, maka dia dicop sebagai golongan yang arif tentang agama. Alim katanya. Ilmu agama mesti penuh di dada. Gelaran 'ustaz' dan 'ustazah' diberikan. Walhal, mereka juga sebenarnya masih dalam proses meningkatkan kualiti diri. Adakalanya, mereka juga terkapai-kapai. Adakalanya mereka juga tercari-cari.

Bagi diri yang dipanggil dengan gelaran 'ustaz' atau 'ustazah' itu, terasa bagai ada satu beban yang terpikul. Terasa diri semacam tidak layak untuk mendapat gelaran sedemikian. Terasa diri terlalu banyak kekurangan. Terasa diri diselaputi dosa. Ditambah lagi dengan bidang yang diambil bukanlah dari cabang-cabang agama yang dijulang, lantas gelaran 'ustaz' atau 'ustazah' itu terasa sememangnya tidak layak untuk diri. Pernah rasa macam tu?

Saya yakin, mesti ada yang pernah mengalaminya sebab diri ini juga merupakan salah seorang daripadanya. Terasa diri sangat-sangat tidak layak. Ya, mungkin ada yang berpendapat.. "Alaa.. setakat gelaran, apalah sangat.. maksudnya sama jugak macam cikgu ke teacher ke..". Tapi, majoriti mentaliti masyarakat kini tidak mengizinkan pendapat yang mengatakan ianya hanyalah satu gelaran yang sama maksudnya dengan cikgu mahupun teacher.

Sebaliknya, gelaran 'ustaz' mahupun 'ustazah' itu membawa bersama-sama maksud bahawa seseorang itu mempunyai ilmu agama yang baik. Seorang yang alim. Bahkan, ada yang berpendapat golongan yang bertudung labuh, berjubah, dan berserban ini merupakan mereka yang mengetahui ilmu bahasa Arab, hafiz mahupun hafizah yakni penghafaz al-Qur'an. Sampaikan pensyarah yang dihormati turut memanggil dengan gelaran 'ustaz' mahupun 'ustazah' ini. Sehinggakan, sekiranya ada apa-apa yang berkaitan dengan bahasa Arab dan agama di bilik kuliah, pendapat kita diraikan dengan bertanya pendapat kita. Namun begitu, hakikatnya begitukah?

Percayalah, bukan semua mereka begitu. Bahkan, ada daripada golongan ini yang tidak pernah sekalipun bersekolah di sekolah agama. Ada yang masih bertatih. Ada yang masih dalam proses membiasakan diri. Pendek kata, masih dalam usia setahun jagung mengenal Allah. Namun begitu, apakah yang membezakan mereka dengan yang lain? Penampilan mereka. Ya. Mereka cuba sedaya upaya untuk mentaati suruhan-Nya. Sekurang-kurangnya mereka sudah terlepas daripada tanggungjawab menutup aurat.

Seterusnya, suruhan-suruhan-Nya yang lain pula cuba dipraktikkan dari semasa ke semasa. Mereka cuba menjaga tutur kata. Mereka cuba menjaga muamalat, iaitu cara bergaul antara bukan mahram dengan sebaik mungkin. Mereka cuba sedaya upaya menjaga habluminannas dan habluminallah. Namun begitu, sebagaimana lazimnya seorang manusia, fitrah mereka tetap ada, yakni imannya bersifat menaik dan menurun. Maka, sekiranya ada kekhilafan dan kealpaan mereka, tegurlah dengan berhikmah sebagaimana yang dituntut agama.

Sehubungan dengan itu, dalam masa yang sama, bagi saya.. mereka yang mendapat gelaran 'ustaz' atau 'ustazah' ini perlu sebenarnya berterima kasih kepada golongan yang memanggilnya sedemikian rupa. Mengapa? Hal ini demikian kerana, melalui gelaran tersebutlah sebenarnya, sedikit sebanyak membantu anda untuk lebih menjaga diri, untuk lebih mengawal adab sopan anda, untuk lebih mengawal perlakuan anda. Secara tidak langsung juga sebenarnya, anda telah berdakwah kepada orang-orang di sekeliling anda. Tahniah! Anda telah berjaya melakukan dan menyambung kesinambungan dakwah Rasulullah S.A.W. "Tapi bagaimana? Aku tak buat apa-apa pun?".

Siapa kata anda tidak melakukan apa-apa? Anda sebenarnya telah berdakwah kepada mereka. Secara tidak langsung, anda telah mendidik mereka menyemai satu sifat yang sangat dituntut, iaitu bersangka baik. Uslub dakwah itukan pelbagai!. Buktinya, tanpa perlu anda mengeluarkan sepatah kata sekalipun.. mereka tanpa sedar telah bersangka baik bahawa anda itu baik akhlaknya, baik imannya (kerana ustaz mahupun ustazah itu sangat sinonim dengan akhlak dan hati/iman yang baik, walaupun mungkin bukan semua). Sangkaan yang baik itu akhirnya diluahkan dan diterjemahkan dengan cara memanggil anda dengan gelaran ustaz mahupun ustazah.

Walau bagaimanapun, mungkin ada yang berpendapat gelaran tersebut dipanggil hanyalah kerana ingin memerli individu tersebut. Ya, mungkin sebahagiannya ada yang berfikiran sebegitu. Tapi, percayalah bahawa mereka yang berfikiran sedemikian juga pada asalnya memiliki rasa kagum dan hormat kepada anda. Namun begitu, dek perasaan itu telah diselaputi oleh satu perasaan yang dinamakan 'ego', maka mereka telah bertindak menutup segala rasa tadi. Jadilah mereka golongan yang sukar untuk menerima rasa hati sendiri.

Selain itu, melalui gelaran 'ustaz' mahupun 'ustazah' ini juga sebenarnya mampu menjaga diri kita. Buktinya? Jika ditanya kepada majoriti mereka yang berada dalam situasi ini mengenai gangguan yang diterima, saya yakin bahawa jawapan mereka seakan-akan sama. Jawapan yang bagaimana? Jawapannya, mereka seakan-akan dilindungi, seakan-akan dijaga, seakan-akan dikawal dalam erti kata menjaga tingkah lakunya serta dihormati. Semuanya diperolehi dengan jasa gelaran 'ustaz' mahupun 'ustazah' tersebut dengan izin Allah.

"Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani".
(Surah al-Ahzaab : 59)

Lihatlah! Allah juga telah memberikan jaminan keselamatan bahawa mereka yang mengikuti suruhan-Nya ini tidak diganggu, dan saya yakin hampir semua orang yang berada dalam golongan ini juga memiliki kisah-kisahnya yang tersendiri yang menjadi bukti kata-kata Allah ini.

Sehubungan dengan itu, melalui gelaran ini juga secara tidak langsung mampu untuk mendidik diri yang digelar itu juga. Bagaimana? Tidak keterlaluan rasanya jika dikatakan gelaran tersebut mampu untuk menjadi guru kita. Masakan tidak, apabila diri dipanggil dengan panggilan yang sedemikian, masihkah kita sanggup membiarkan diri dihiasi dengan akhlak yang tidak sewajarnya? Akhlak yang tidak melambangkan akhlak Islam? Bagi nurani yang bersih, saya kira tidak sanggup untuk berakhlak sedemikian lagi. Maka, detik demi detik akhlak diri sedaya upaya cuba ditingkatkan, walaupun adakalanya sering tersungkur jatuh. Hal itu bukanlah suatu yang boleh menjadi batu penghalang untuk diri melakukan perubahan paradigma. Masa demi masa, ilmu agama makin ditingkatkan. Bukankah itu satu perkara yang baik?

Maka, saya rasa sangat-sangat wajar sebenarnya ucapan terima kasih ditujukan khas buat mereka yang memanggil dengan gelaran 'ustaz' mahupun 'ustazah' ini. Terima kasih! ^_^



Wednesday, 10 October 2012

Kemanisan Atas Hikmah Sakit



 بسم الله الرحمن الرحيم
“Tidaklah orang Muslim ditimpa ujian berupa penyakit atau lainnya, melainkan Allah menggugurkan keburukannya, sebagaimana pohon yang menggugurkan daunnya.” (HR. Bukhari-Muslim)
SETIAP orang pasti pernah mengalami sakit. Rasulullah SAW sendiri mengalami sakit . Namun begitu Nabi tetap sabar dan tabah. Beliau mengatakan kepada Ibnu Mas’ud ra, bahawa penyakit yang datang ke dalam tubuh seorang Muslim itu dapat menggugurkan dosa sebagaimana pohon yang menggugurkan daunnya.

Dalam waktu lain, Rasulullah menjenguk Salman al-Fahrisi yang tengah berbaring sakit. Rasulullah bersabda. “Sesungguhnya ada tiga pahala yang menjadi kepunyaanmu dikala sakit. Engkau sedang mendapat peringatan dari Allah SWT, doamu dikabulkan-Nya, dan penyakit yang menimpamu akan menghapuskan dosa-dosamu.”

Rasulullah pun melarang untuk mencela penyakit. Ketika Ummu Saib sakit demam dan mencela penyakit yang menimpanya, Nabi bersabda. “Janganlah kamu mencela demam. Kerana sesungguhnya demam itu mengikis kesalahan anak cucu Adam sebagaimana bara api mengikis keburukan besi.” (HR. Muslim)
Hikmah Sakit

Dalam sebuah buku yang berjudul Yasalunaka fi al-Dinwa al-Hayat dan diambil dalam Tabloid Syiar, Dr. Ahmad al-Syurbasi menulis ada lima hikmah dari sakit yang dialami manusia. Pertama, sakit merupakan kesempatan untuk beristirahat. Kecendrungan manusia ketika sihat adalah memperlakukan tubuhnya seperti robot. Ia terus bekerja demi mengejar kenikmatan dan kesenangan tanpa henti dan tanpa memjaga kesihatan diri sendiri. Ia tidak menyedari bahawa otot-otot yang ada dalam tubuhnya memiliki keterbatasan.


Maka ketika seseorang sakit, dia memperoleh kesempatan untuk beristirahat, sambil melakukan muhasabah diri dan berfikir untuk memperbaiki cara hidupnya setelah dia sembuh kelak.


Kedua, sakit merupakan pendidikan. Ketika seseorang sakit , ia akan memahami betapa mahalnya nilai kesihatan. Dia rela mengeluarkan segala yang dimiliki demi menyembuhkan penyakitnya.


Ketika seseorang sakit, dia akan merasakan betapa nikmatnya selalu ditemani, dilayani, disediakan makanan, dan yang paling nikmat dihibur. Maka, setelah sembuh nanti, dia akan tahu apa yang harus dia lakukan ketika orang lain yang sakit.


Ketiga, sakit merupakan teguran atas kesombongan manusia. Ketika sihat, manusia terkadang bertingkah seolah-olah dialah yang paling gagah, paling berkuasa dan paling berpengaruh. Tapi ketika sakit menderanya, segagah apapun menusia, sebesar apapun manusia dan sebesar apapun pengaruhnya, ia tidak dapat beranjak dari tempat tidurnya. Ketika itu, ia tidak lebih dari tulang dan darah yang dibungkus kulit.


Keempat, sakit merupakan kesempatan untuk bertaubat dan menghapus dosa. Hal ini bukan hanya dilakukan oleh yang soleh, sejahat manapun ketika sakit parah tak boleh berbuat apa-apa. Tangannya tidak ringan lagi. Mulutnya tak mampu mencacimaki lagi. Yang ada hanyalah penyesalan.

Di samping itu, sakit yang diderita manusia merupakan kesempatan untuk memohon ampun atas dosa-dosanya. Dalam hadis diterangkan. “Tidaklah seorang muslim tertimpa keletihan, sakit, kebingungan, kesedihan dan kerumitan hidup, atau bahkan tertusuk duri, kecuali Allah menghapus dosa-dosanya. (HR. Muttafaq Alaih).
Kelima, sakit merupakan kesempatan untuk memperbaiki hubungan keluarga dan sosial. Ketika seseorang sakit, saudara dekat akan semakin dekat, saudara jauh akan menjadi dekat dan yang kenal akan semakin akrab. Ketika seorang anak sakit, orang tua akan semakin sayang dan perhatian terhadap anaknya. Sebaliknya, ketika orang tua sakit, anak akan semakin sayang dan hormat kepada orang tuanya.

Alangkah mulianya Allah yang telah meciptakan segala-galanya tanpa sia-sia. Hanya satu sakit yang Dia timpakan kepada manusia. Akan tetapi, begitu banyak kebaikan yang dikandungnya. Kebaikan bagi si sakit yang sabar, kebaikan bagi orang tua dan keluarga yang melayani, kebaikan bagi masyarakat yang datang menjenguk, kebaikan bagi semua doa yang terucap. Subhanallah..


: : Moga bermanfaat ^_^ pssst jangan sesekali mencela sakit..!!! ingat tu..

Monday, 24 September 2012

Kita Merancang Allah Tentukan


Ujian selalu datang dalam hidup kita. Ujian itu hadir tika kita sedih dan juga tika kita bahagia. Allah telah memberikan banyak ujian kepada kita untuk menempuh kehidupan di dunia ini. Kekasih Allah juga diuji dengan bermacam-macam ujian yang menyantuni keimanan begitu jugak kita. Tetapi ujian yang diberikan kepada kita tidak sehebat para kekasih Allah itu. Bagaimana hati kita apabila menghadapi sesuatu musibah itu. Apa sebenarnya yang kita lakukan untuk mengubati hati kita yang tengah berduka itu. Adakah kita hanya terus-menerus bersedih atau kita mencari Allah untuk meluah rasa kasih.

Kita terkadang diuji dengan bermacam-macam ujian, ujian di dalam kehidupan seperti persahabatan, kewangan, percintaan dan sebagainya. Lebih sakit lagi apabila Allah memberikan seseorang yang kita cintai atau sayangi menjadi alat untuk menjadi ujian kita. Teruji kita pada ketika itu. Harus kita ingat mencintai bukan bererti kita memiliki. Di dalam perkahwinan juga hebat ujiannya. Ramai orang beranggapan apabila kita sudah mendirikan rumah tangga kita akan selamat dari perkara-perkara maksiat dan fitnah manusia. Sebenarnya, perkahwinan adalah permulaan bagi kita menjadi seorang manusia bagi kita untuk menilai siapa pasangan yang kita cintai itu. Ujian makin hebat, pergerakan akan menjadi terikat dan batasan harus diambil berat.

Tidak perlu kita hairan pasangan yang berkahwin selama berpuluh tahun juga turut menghadapi perceraian. Kerana apa? Kerana sudah tiada kepercayaan. Sekadar ungkapan cinta sahaja tidak mencukupi. Kepercayaan, ketaqwaan dan keimanan disulami dengan kejujuran harus diadun bersama agar kita mampu mempertahankan tembok yang kita bina itu. Hati memainkan peranan penting. Buat pasangan yang begitu hangat bercinta mungkin mereka tidak memikirkan soal ini. Hanya membayangkan bahagia semasa bercinta tetapi bagaimana bila sudah mendirikan rumah tangga.

Ingatlah, ketika mana kita melafazkan kata ‘cinta’ kepada seseorang itu bermakna kita berjanji untuk bertanggungjawab kepada dirinya. Oleh itu, jagalah dia sebaik mungkin. Lindungi dia bukan merosakkan! Mungkin Allah datangkan orang yang kita cintai itu merupakan ujian buat kita. Mungkin ujian untuk menjadikan kita tabah atau menjadikan kita lemah. Kita harus pandai menilainya. Boleh jadi apa yang kita benci itu akan memberikan kebaikan kepada kita dan boleh jadi apa yang kita suka itu akan memberikan kemudharatan kepada kita.Wassalam.

Saturday, 22 September 2012

Wanita :- Suara itukan Aurat


بسم الله الرحمن الرحيم

InsyaAllah... Entry kali ni nak cerita pasal suara pulak. Bukan suara orang lelaki tapi suara wanita...diulang lagi sekali: suara wanita..Bukanlah bermaksud nak cerita detail aurat ke tak aurat ke.. Bukan juga nak cerita cara kontrol pernafasan waktu bersenam, atau cara nak buat pitching suara waktu nyanyi ke apa ke... masih bukan. Untuk suara orang lelaki pula rasanya tak perlu dibincangkan dah, sebab takda apa-apa masalah. Boleh bercakap lagi dan lagi...boleh bagi bayan lagi dan lagi...kami pun nak dengar lagi dan lagi... :)

Bagaimana cara kaum wanita untuk mengontrol suara apabila perlu berbicara kepada kaum lelaki yang bukan mahram? Ingat ya, 'jika terpaksa'...bukan saja-saja...

Dipetik dari kitab Al-Azkar An-Nawawi (kitab panduan kehidupan beragama sehari-hari), mari kita baca...
[Masalah], Jika seorang wanita perlu untuk berbicara kepada lelaki yang bukan mahram kepadanya dalam hal jualbeli dan seumpama itu, maka hendaklah wanita itu menyaringkan suaranya dan mengkasarkannya. Dan jangan sesekali melembutkan suaranya kerana khuatir kalau-kalau orang yang mendengar suaranya itu akan terpikat kepadanya.
Sambungan dalam masalah ini lagi...
Berkata Imam Abul-Hasan Al-Wahidi dari para sahabat kami (dalam kitabnya, Al-Wasith): Memang dianjurkan bagi kaum wanita apabila dia berbicara dengan orang-orang asing (bukan mahram), supaya dikasarkan bicaranya, kerana cara begitu akan menghindarkan perhatian orang itu kepadanya. Allah Taala telah berpesan kepada Ummul Mukminin yang telah diharamkan secara peribadi dengan pesanan ini, dengan firmanNya:

يَـٰنِسَآءَ ٱلنَّبِىِّ لَسۡتُنَّ ڪَأَحَدٍ۬ مِّنَ ٱلنِّسَآءِۚ إِنِ ٱتَّقَيۡتُنَّ فَلَا تَخۡضَعۡنَ بِٱلۡقَوۡلِ فَيَطۡمَعَ ٱلَّذِى فِى قَلۡبِهِۦ مَرَضٌ۬

Ertinya: Wahai isteri-isteri Nabi. Bahawa kamu sekalian tidaklah sama dengan seorang pun dari wanita-wanita yang lain, jika kamu bertaqwa kepada Allah, maka janganlah kamu merendahkan suara kamu apabila berbicara, kelak akan tamak (terusik) orang yang di dalam hatinya ada penyakit...(al-Ahzab:32)

An-Nawawi berkata: Apa yang telah disebutkan Al-Wahidi tentang mengasarkan suara wanita itu, sama seperti yang dikatakan oleh para sahabat kami juga.
Berkata Syeikh Ibrahim Al-Mirwazi dari para sahabat kami: Cara hendak mengasarkannya, ialah dengan meletakkan belakang tangannya pada mulutnya, dan menjawab seperti itu (mengeraskan suara). Wallahu alam...
MasyaAllah...Kepada semua kaum wanita, mari kita praktik sekarang... Yang dah beristeri, boleh ajar isteri masing-masing... Nampak macam kecil ja kesnya. Sekarang ni akhir zaman, zaman kerosakan ummat, fitnah di mana-mana boleh berlaku...baik sangat jika dapat diamalkan. Maka inilah satu cara untuk mengelakkan kaum wanita daripada bahaya-bahaya fitnah.

Semoga dapat kekuatan untuk amal dan sampaikan. InsyaAllah...

Monday, 17 September 2012

Istiqarah Dulu Sebelum Dirimu Jatuh Cinta


بسم الله الرحمن الرحيم

REMAJA dan CINTA. Dua perkara yang berkait rapat, amatlah sukar untuk dipisahkan. Sewaktu umur mula mencecah belasan tahun, mulalah hati tertanya-tanya mengenai cinta. Timbullah pula perasaan ingin mencuba. Dan kemudiannya, berlakulah pula cinta sementara; sekadar mainan semata.

Apabila umur mencecah dewasa, semakin didalami dunia cinta. Kini nafsu pula menyulami rasa. Cinta kini bukan sekadar bersifat sementara, malah dibaluti maksiat menambahkan dosa. Tiadalah disedari betapa diri sudah dihanyuti. Apabila saban hari menambah kemurkaan Ilahi, akhirnya tersentap menanyakan diri; apakah benar yang dilakukan ini?

Sedangkan diri mula menyedari, bahawa bersama si kekasih itu hanyalah akan menambahkan dosa-dosa lagi. Namun diri ingin benar pulang ke pangkuan Ilahi. Bagaimana caranya Ya Rabbi? Tinggalkanlah sesuatu itu andai jelas ia hanya akan memberatkan lagi kantung dosamu. Sampai bila ingin berterusan dalam melakukan dosa sebegitu?

Benar. Bukan mudah untuk meninggalkan si dia, apatah lagi cinta yang disulami bertahun-tahun lamanya. Namun sanggupkah dirimu menjadi penghuni neraka hanya kerana ingin menyelamatkan cinta yang belum tentu bakal menjadi milikmu buat selamanya? Kalau benar dirimu sayang pada dirimu sendiri, cinta dan si dia, lepas-lepaskanlah. Andai cinta dan maksiat ini berterusan, sanggupkah dirimu dan dirinya bertarung seksa di neraka Allah kelak?

Tiada gunanya ke hulu ke hilir bersama kekasih tercinta, berpegangan tangan melepaskan rindu tetapi akhirnya tidak berkesudahan yang indah; tidak disatukan dengan si dia. Jodoh bukanlah sesuatu yang boleh dipaksa. Kalau dia bukan untukmu, walau bercinta seribu tahun lamanya, kamu tetap tidak akan dapat memilikinya. Namun andai dia benar untukmu, walau tidak pernah bertemu, akan ditemukan jua oleh Allah untuk disatukan apabila tiba masanya.

Sudah begitu banyak cerita perihal jodoh yang baru bertemu pada pertama kali, namun terus disatukan tanpa perlu bercinta terlebih dahulu. Cintanya kemudian, yakni selepas disatukan. Fahamilah bahawa bila Allah sudah menetapkan dia untukmu, usah kau gusar kerana walau satu dunia menolaknya, jodoh itu tetap akan tiba dan engkau juga akan tetap dapat memilikinya.

Oleh yang sedemikian, janganlah engkau sesekali menggadaikan segala-galanya semata-mata untuk menjodohkan dirimu dengannya. Itu hanyalah perkerjaan yang sia-sia dan mendatangkan kemurkaan si Pencipta. Adalah menyedihkan apabila tiba masanya untuk disatukan dengan jodohmu yang sebenarnya, namun segala-galanya telah hilang kerana telah diserahkan pada kekasih yang terdahulu. Dan lebih menyedihkan andai engkau jelas tahu bahawa engkau sekarang terperangkap dan terhanyut dalam dosa cinta namun tetap berterus-terusan melakukan dosa yang sama.


Tinggalkanlah perkara itu andai ia membawa bibit-bibit dosa dalam hidupmu. Bahagiakah mendapat cinta manusia namun disulami kemurkaan Allah? Berkasih-sayang itu tidak salah. Mencintai seseorang itu juga tidak salah. Yang salah itu adalah apabila cinta itu salah dimanifestasikan.

Kalau benar sayangkannya, engkau akan sedaya upaya membawanya ke syurga. Andai tidak berjodoh sekalipun dengannya di dunia, mudah-mudahan engkau berjiran dengannya di sana. Namun andai ke hulu ke hilir bersama tanpa ikatan yg sah, apatah lagi berpegangan tangan dan melakukan perkara yang tidak bermaruah; itu hanya akan menjunamkan kamu berdua ke neraka.  Bercinta sehingga menimbulkan dosa-dosa maksiat itu bukanlah cinta sebenar. Itulah cinta yang diulit syaitan dan kenikmatan yang mengelabukan mata.

Cinta yang sejati ialah apabila cinta yang menemukan kembali dua hati di syurga. Cinta sebegini bukanlah cinta yang hina, malah cinta ini adalah cinta yang diredhaiNya. Oleh yang sedemikian, usahakanlah terlebih dahulu menjadikan dia sebagai cinta yang halal bagimu. Usahakanlah perkahwinan secepatnya; agar kamu berdua lebih terpelihara dan terjaga. Namun andai kata masih lagi terhalang dan belum tiba masanya, amanahkanlah si dia pada Allah. Allah akan mengembalikan dia kepadamu andai dia benar untukmu.

Doakanlah agar sepanjang perjalanan itu Allah melindunginya agar terpelihara dari gangguan yang lain dan pulangkanlah dia dan hatinya kembali kepadamu apabila tiba waktunya. Tidak perlu keluar berdua-duaan untuk menjaga hubungan cinta itu. Tidak perlu menayangkan gambar-gambar yang mendedahkan auratmu untuk meraih dan mengekalkan cintanya.

Tidak perlu meninggalkan mesej menggoda sehingga kesannya boleh menaikkan nafsu. Tidak perlu meluahkan kata cinta yang keterlaluan di Facebook sebagai bukti cintamu. Semua itu tidak perlu. Cukuplah kamu mengamanahkan dia pada Allah.

Namun andai dia berkesudahan dgn orang lain, usahlah kamu bersedih kerana Allah akan menggantikan apa yang kamu kehilangan dgn perkara yang jauh lebih baik.

Ummu Salamah sewaktu suaminya diambil Allah, dia berdoa agar Allah mengurniakan pahala di atas kehilangannya dan supaya Allah menggantikan kehilangan itu dengan perkara yang lebih baik. Waktu itu, tiadalah dia dapat menggambarkan siapakah yang lebih baik dari suaminya, Abu Salamah. Tidak tercapai dek akalnya siapa yang lebih baik dari suaminya itu.Namun tidak lama kemudian, Rasulullah S.A.W pun meminangnya. Benarlah bahawa Allah menggantikan apa yang Ummu Salamah kehilangan dgn yang lebih baik, dan tiadalah manusia yang lebih baik dari Rasulullah S.A.W.
Begitulah juga dengan kisah hidup manusia. Waktu ini mungkin dirimu merasakan bahawa mana mungkin perasaan cinta ini pada si dia ini dapat hilang walaupun dia ditemukan jodohnya dengan orang lain. Tahukah kamu bahawa dirimu sekarang dalam keadaan fikiran yang tidak tercapai dek akal sebagaimana Ummu Salamah tidak dapat membayangkan siapakah yang lebih baik dari suaminya? Namun apabila Allah menggantikan yang lebih baik kepadamu, waktu itu barulah kamu mula akan menyedari bahawa benarlah Allah menggantikan yang lebih baik.

Waktu itu perasaan cinta pada si pengganti yang telah ditetapkan Allah padamu itu akan bercambah dan mekar mewangi. Dirimu akan jauh lebih menyayangi dan mencintainya berbanding si dia yang hanya singgah sebentar dalam hidupmu.

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, pada hal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu pada hal ia amat buruk untuk bagimu. Allah Maha Mengetahui sedang kamu tidak mengetahui,"(Al-Baqarah:216)
Oleh itu, jangan gusar untuk melepaskan si dia sementara waktu dan mengamanahkan dia pada Allah. Allah pasti akan memberikan yang terbaik kepadamu kerana Dia benar-benar tahu apa yang terbaik bagimu, lebih daripada pengetahuan yang ada padamu. Adalah tidak salah berhubung dan bertanya khabar namun ikhtilat mesti dijaga. Tidak perlu berbual lama di telefon sehingga menimbulkan syahwat, apatah lagi berbual di malam hari. Tidak perlulah mesej 'sayang dan sayang' melampaui batas sehinggakan boleh menyebabkan boleh terjerumus ke kancah maksiat. Ingat, jangan sesekali menghampiri zina.

Simpan itu semua untuk dinikmati selepas disatukan sebagai suami isteri. Waktu itu tidak perlu takut-takut lagi, malah mendapat pahala kerana menyayangi si dia yang halal bagimu. Jangan ragu-ragu untuk meninggalkan perkara yang jelas mendatangkan dosa. Tinggalkanlah sahaja kerana Allah, dan agar engkau tidak menzalimi diri sendiri. Dan juga, berisitikharahlah. Keputusan jodoh ini adalah sesuatu yang besar dalam hidup seseorang insan, dan oleh itu serahkanlah pada Allah untuk menentukannya kerana Dia tahu apa yang terbaik untukmu.

Jawapan istikharah tidak semestinya datang dari mimpi, bimbang mimpi itu dipengaruhi keinginan hati dan gangguan syaitan. Hasil istikharah itu sebenarnya ketenangan hati yang tidak berbelah bahagi dan juga jalan yang dipermudahkan Allah. Jangan mendesak Allah untuk memberikan jawapan. Beristikharahlah sehingga hatimu tenang dan mendapat jawapan yang jelas. Sabarlah sementara menunggu keputusan dariNya. Dan apapun yang terjadi selepas dirimu beristikharah, ingatlah bahawa setiap yang terjadi itu adalah yang terbaik untukmu dan untuknya, sebagaimana apa yang didoakanmu sewaktu dirimu beristikharah. Ingatlah juga, bahawa Allah ada bersamamu. Yakinlah pada Dia dan setiap perancanganNya.

Akhir kalam, jangan sesekali biarkan dirimu terus hanyut dalam dosa kemaksiatan. Cintalah Allah terlebih dahulu sebelum dirimu mencintai makhlukNya. Wallahu'alam.

Moga Allah sayang dan redha ^_^

Friday, 7 September 2012

Telah Tertulisnya Takdir..Yakinlah Pada Allah



بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم 

Teruji sekeping hati dengan kehadiran insan yang memiliki ciri-ciri insan idaman. Hati yang tertutup rapat dari sesiapa yang pernah datang mula menerima kehadiran seseorang yang menghulurkan tali ikatan. Sungguh tidak terduga sebuah perasaan yang terpendam sendirian rupanya mendapat balasan. Hati mana tidak berbunga harapan.

Setulus itu dia datang dan menyampaikan pesanan beserta sekalung ucapan yang terlalu indah dirasakan. Namun, tidak terduga tangan yang sedang berupaya menyambut rupanya tidak kesampaian. Dicantas tegahan dan mundur segala keriangan.

Di saat hatimu teruji dengan ujian yang sukar dilawan, kehendakmu ditentang tiada sokongan, pertemuan kian di jemput perpisahan, sudah pasti tiada suatu kata bisa menggambarkan hancurnya perasaan. Namun, kita harus percaya pada takdir dan ketentuan. Setiap segala yang berlaku diluar perancangan kita, barulah kita sedar bahawa ada kuasa yang maha Agung telah mengaturkan semuanya.

Jika sesuatu ditakdir menjadi milik kita, berbekal usaha yang sedikit cuma, sudah mampu diraih dengan mudah. Namun, jika sesuatu itu bukanlah ditakdirkan menjadi milik kita, perancangan paling mega yang kita cetuskan pun tidak mampu menandingi takdir Ilahi, sudah pasti kita tidak akan bisa memilikinya.

Segala yang ada di dunia ini adalah hak Allah. kerajaanNya luas meliputi alam raya, angkasa dan segala-galanya adalah milik Allah. Dan apa yang Allah kurniakan kepada kita, itulah rezeki kita jua dariNya. Bersyukurlah. Jangan di tangisi apa yang bukan menjadi milik kita. Allah tidak mengizinkannya kerana Allah tahu kita berhak memiliki yang lain. Allah sedang menilai kesabaran kita dan jika kita bersabar tentunya ada anugerah dariNya buat kita.

Ibnu Atoillah : “Untuk meringankan kepedihan bala yang menimpa, hendak dikenal bahawa Allah-lah yang menurunkan bala itu. Dan yakinlah bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan memberikan yang terbaik.”

Terkadang cinta yang menginap di hati manusia jua suatu ujian. Dihadirkan perasaan itu dan pula dijauhkan dari mendapatkannya. Makanya, kita teruji dan mendepani hari-hari suram. Cubalah sedaya upaya untuk menepis setiap godaan. Percayalah bahawa jika sesuatu yang ditakdirkan betul-betul untuk kita, sesukar apa pun, dia akan kembali kepada kita. Begitu jua lah sebaliknya.

“Tidak sekali-kali akan menimpa Kami sesuatu pun melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dialah Pelindung kami, dan (dengan kepercayaan itu) maka kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman bertawakal. (Surah al-Taubah 9: 51).”

Sapulah air mata yang terbit dari rasa kecewa. Kau terluka dan merana, tentunya Dia mengetahuinya. Alangkah indahnya jika perasaan itu diganti dengan tawakal dan reda. Berdoalah pada Allah yang memiliki segalanya. Semoga Allah ubati kekecewaan yang dirasa dengan bahagia yang akan hadir di kemudiannya.

InsyaAllah…yakini bahawa Allah lah sebaik-baik pengatur kehidupan insan.

Tuesday, 4 September 2012

Tak Ku Pinta Kesempurnaan


بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم 


Ya Allah…
Aku tidak meminta seseorang yang sempurna dari sisiMu, tidak ya Rabb…
kerana Engkau pun pasti Maha Mengetahui sesungguhnya keadaanku,
Engkau tahu dulu aku ini hanyalah musuhMu yang pernah singgah di jurang nerakaMu, dan akupun tahu, tiada seorangpun yang sempurna di dunia ini dari kesalahan atau kekurangan,

Maka, aku meminta padaMu seorang yang tak sempurna ya Rabb, supaya dia merasa sempurna ketika diriku hadir dalam kehidupannya keranaMu…

  • Seseorang yang kan ku sayangi kerana kelembutan hatinya
  • Seseorang yang kan ku cintai kerana keindahan akhlaknya
  • Seseorang yang kan ku kasihi kerana kehalusan budinya
  • Seseorang yang kan ku kagumi kerana kesantunan sikapnya
  • Seseorang yang kan ku puja kerana kerendahan hati dan kesederhanaannya
  • Seseorang yang mahu menerima ku seikhlas hatinya…
  • Yang tak akan pernah ku menduakan cintanya hingga akhir hayatku tiba
  • Seseorang yang kan ku hibur hatinya bila dia sedang bersedih
  • Seseorang yang kan ku sapu air matanya ketika dia menangis
  • Seseorang yang kan ku jadikan bahuku tempatnya bersandar saat dia penat
  • Seseorang yang kan ku dengar segala kuluh – kesahnya
  • Seseorang yang kan ku pertaruhkan nyawaku demi menjaga kehormatannya
  • Seseorang yang ketulusan dan kesetiaan hati ini hanyalah untuknya…
  • Yang kan selalu ku janji bersamanya hingga malaikat maut menjemputku tiba…

Ya Allah…
wahai Tuhan yang memegang rahsia segala sesuatu,
jadikanlah aku redha terhadap apa-apapun yang Engkau tetapkan

Dan jadikan barakah dalam apa-apa yang Engkau takdirkan,
Wahai Tuhan yang memegang hikmah segala sesuatu,
Andai Engkau berkehendak lain,
Sesungguhnya sebenar-benarnya kehidupan adalah kehidupan akhirat,
Maka jadikanlah kehendakMu, bukan kehendakku…

"Sesungguhnya aku tidak mengetahui, sedangkan Engkau Maha Mengetahui, Takdirkanlah kebaikan bagiku, dan jadikanlah hatiku meredhainya…"

Friday, 13 July 2012

Kerana kita seorang wanita


Buat Akhwat yang dikasihi ^_^

Walaupun kita akhawat macam singa,
Walaupun kita bekerja seolah-olah tiada siang dan malamnya,
Dan seolah-olah dunia ini ibarat tiada apanya,
Melainkan dakwah, dakwah, dan dakwah,
Dan yang pasti dakwah kerana Allah.~

Namun,
Kita tetap seorang manusia,
Kita tetap seorang wanita.

Wanita yang mahu dsayangi,
Dibelai
Dicintai
dan dihargai selalu..

samada oleh rakan-rakannya
apatah lagi seorang insan istimewa
bergelar suami...

Walaupun ramai melihat kita gagah
Atau seolah-olah tidak punyai perasaan
atau nampak seolah-olah tidak ambil kisah,

Kita tetap seorang wanita,
penuh dengan perasaan
penuh dengan cinta
penuh dengan sebuah harapan

Dan tentunya saat kita mengenali yang bernama ikhwah,
apatah lagi yang belum berpunya
hebat pula di mata dunia dakwah
Gah dalam berkata-kata
mahupun hebat dalam amal serta penulisannya

Kita pasti akan memasang harapan
kita pasti akan memasang impian
kita pasti akan bermimpi akannya
dan berharap sangat-sangat
agar kita dapat menjadi sayap kiri kepada perjuangannya

kerana kita masih seorang wanita,
sekuat mana pun kita
fitrah kita pasti tetap bersuara
dan kita tetap mahukan

yang menjadi pendamping hidup kita
adalah yang terbaik buat kita

Lelaki yang soleh
dan pastinya seorang Abnaul Harakah!

Harganya seolah-olah mahal sekali!
Kerana begitu kurangnya ikhwah di luar sana!

Kerana itu, tidak hairan ada yang berkata,

" Ana memang tak layak dengan muslimin kita, biarlah dengan orang luar je. "

Title Abnaul Harakah itu terkadang amat mahal pula rasanya..

Sedangkan seorang ikhwah itu
Hanyalah seorang manusia jua
hanya seorang manusia

Ramai yang berkata,

' Tak kisahlah, asalkan ikhwah kita, Allah yakin akan istiqamah dalam dakwah ini '

SEDARLAH!!!!!!

Kita takkan kenal betul-betul seseorang itu sehingga kita berkahwin dengannya.

Walaupun sangat cair hati melihat kesegakan dia, mahupun kelajuan dalam dakwahnya, mahupun kepetahan dalam butir bicaranya, apatah lagi tulisannya yang gempak gempita, TETAPI yakinlah bahwa mereka itu tetap seorang manusia.

Seperti kita juga, seorang manusia
yang penuh dengan kelemahan

Jangan letakkan harapan yang menggunung tinggi.
Jangan harap kita akan kuat berkahwin dengan sesama Abnaul Harakah
kerana berkahwin dengan ikhwah itu bukanlah tiket menguatkan diri!

kerana masing-masing perlu super duper hebat
kenal diri sendiri dalam arena dakwah
mempunyai kemahuan dakwah yang serasi
dan itulah yang mensinergikan dakwah

Bagaimana mujtama' muslim bakal terbina
jika baitul dakwah yang dibina
goyah dan tidak kukuh

Hebat itu bukan pada KEPETAHAN berkata atau KEMANTAPAN tulisannya

Tetapi pada setiap juzuk kehidupannya, walau dia mungkin biasa di pandangan manusia

Luar biasa di pandangan Allah. Seluruh kehidupan dia adalah cerminan Al-Quran. Lambang seorang muslim yang lengkap muwasafat tarbiyyahnya.

Walaupun dia tak dikenali dan tak ada orang tahu tentangnya.

Dan ana tahu perasaan enta
kerana ana juga seorang perempuan

Ana tahu perasaan kalian,

Siapa tak nak suami seorang Abanul Harakah?
Yang terjaga solat 5 waktunya
Dakwah adalah kehidupannya
Islam cara hidupnya

Terbaik serba serbi
Apatah lagi yang tahu tanggungjawab seorang suami....

Siapa yang tak nak?

Tetapi, bersama kita benar-benar fahami hakikat ini.

Jodoh itu rahsia Allah
Ianya itu ketentuan Allah
Ianya juga rezeki dari Allah

Kita boleh jadi orang yang paling hebat dalam dakwah, tapi mungkin berkahwin dengan orang biasa/bukan Abnaul Harakah..

atau kita boleh jadi orang yang paling biasa sahaja dalam dakwah, tapi berkahwin dengan Abanul Harakah yang hebat...

Kerana Jodoh ini benar-benar rahsia Allah..

Ianya juga adalah ujian dari Allah..
Kita tak tahu siapa yang terbaik buat kita.

Dan kita tak tahu,
Mungkin jodoh kita di dunia
ataupun di akhirat nanti..

Tidak salah berharap apatah lagi berusaha untuk mendapatkannya.

Cuma, jangan jadikan harapan kita untuk berkahwin dengan seorang Abanul Harakah itu, melarutkan diri kita pada sebuah mimpi-mimpi, yang melekakan kita..

Sedangkan, walaupun dia seorang Abnaul Harakah, mungkin dia bukanlah orang yang terbaik untuk kita

Kerana, ALLAH, nak kita betul-betul menyediakan diri kita sebagai seorang isteri, walaupun dengan siapapun kita berkahwin..

Kerana di jalan dakwah kita bernikah, kerana Allah bukan sesiapa..

Kahwin dengan Abnaul harakah pun ada ujiannya. Banyak perkara yang kita nampak ideal sebelum kahwin. Rupanya selepas kahwin, amat sukar dilaksanakan...

Begitu juga jika berkahwin dengan yang bukan ikhwah, ada juga ujian tetapi lain pula ujiannya.

Rasa dah ready nak menjadi pendamping seorang lelaki?
Betul dah ready?
Betul ni?

Ready dengan segala aspek, ready dengan kesabaran, ready dengan tawakkal, ready dengan niat yang benar, berkahwin sebab dakwah, ready dengan menerima segala kekurangannya..

Jodoh ini, benar-benar kerja Allah..

Kita harus berusaha, berdoa dan bertawakkal sepenuhnya kepada Allah.

Dan saat kita telah berusaha, melebih kebiasaan seorang wanita biasa
Namun tetap tidak berjaya
Kita harus redha dan pasrah menerima
Takdir Allah itu ada nilaiannya..

Janji Allah itu benar!

Tak perlu kita bermimpi untuk memiliki dia, dan ramai tahu siapa dia yang kita sukai itu..

Kerana, jika benarlah jodohnya adalah kita, semua manusia cuba menghalang pun, tetap akan menjadi jodoh kita..Tetapi, jika dia bukan jodoh kita, kita berusaha bagaimana pun, melalui cara apa pun, kita tetap takkan menjadi milik dia..

Lihat sahaja bagaimana Asiah boleh mnjadi isteri Firaun?
Begitu juga Zulaika ketika mendapatkan Yusuf?
Juga kisah Saidina Ali dan Fatimah yang saling memendam?

Bukankah jodoh itu di tangan Allah?

Tidak perlu terlalu sibuk mencari..
Sibukkanlah diri dengan berusaha..

Usahakan apa yang telah Allah wajibkan pada kita..
Dakwah dan menjadi hambaNya..

Dan bilamana kita all out sebegitu, adakah Allah akan tinggalkan kita?

Ini janji Allah!

“Dari Ibnu Abbas RA, berkata: Pada suatu hari aku berada di belakang Rasulullah SAW (boncengan), lalu baginda bersabda: Wahai anak, peliharalah Allah nescaya (Dia) akan memelihara kamu, peliharalah Allah nescaya (Dia) akan berada di hadapan kamu, dan jika engkau memohon maka mohonlah kepada Allah, dan jika engkau meminta pertolongan maka mintalah pertolongan kepada Allah, dan ketahuilah bahawa sekiranya umat berkumpul (bersepakat) untuk memberikan suatu manfaat kepadamu, nescaya mereka tidak akan mampu berbuat demikian melainkan dengan sesuatu yang telah ditetapkan (ditakdirkan) oleh Allah, dan sekiranya umat berkumpul (bersepakat) untuk mendatangkan bencana ke atas kamu, nescaya mereka tidak akan mampu berbuat demikian melainkan dengan sesuatu yang telah ditetapkan (ditakdirkan) oleh Allah. Dan telah diangkat segala pena dan telah kering segala buku.

(Hadis Hasan Sahih Riwayat Iman Tarmidzi)”

Memang seronok dan semua ingin mendampingi bidadara dunia

Namun sedarlah hidup ini terlalu unik aturannya..

Yakinlah, Allah takkan abaikan kita..

Asalkan kita benar-benar menjaga dan memperjuangkan agamaNya..

Kita jaga hak Allah, Allah akan jaga hak kita..

Moga selepas ini, kita akan lebih fokus dalam dakwah, lebih banyak menangis, lebih banyak berdoa, lebih banyak bergantung, jodohmu, sepenuhnya kepada Allah.

Jika sudah tersuka pada seseorang, kurangkanlah sedikit-sedikit membaca, melihat fb atau membuat benda-benda yang akan membuakkan lagi perasaan cinta kepada dia.

Memang susah, sangat susah. Namun inilah jalan MUJAHADAH!

Sebab itu, Allah ajarkan kita cintakan Dia, cintakan dakwahNya, dan akhirnya masa itu akan tiba. Bila masa itu hadir, kita boleh mencintai pasangan hidup kita itu, hanya kerana Allah ...

Demi manfaat bersama, dari ana dan untuk semua..

~ MUJAHADAHLAH, KELAK KAU TEMUI KEMANISAN DARINYA ~

Saturday, 23 June 2012

KERANA DIRIKU BERHARGA DAN INSAN YANG MAHAL


Assalamualaikum sahabat blogger semua..lama dah ana cuti menulis nih..alhamdulillah tanggungjawab utama kena dilaksanankan dulu...ana nak tanya satu perkara nih.."anda rasa anda berharga tak? Jadi tanya pd diri brapa nilai anda..ada yang akan kata aku ini tak ternilai harganya. tak boleh di cari ganti. Kita ni mahal. ^__^ banyak jawapan yang ana dapat. Ada jugak manusia yang murah harganya. Boleh bagi free ja kat org lain. Ish2..murah sangat ke kita ini. Lebih-lebih  lagi perempuan kan kita mesti nampak mahal. Sukar untuk dapat. Berkualiti.

kata diri: Mcm mana nk jadi insan yang mahal ni?!!

kata hati: senang ja. pakailah barang yang ada jenama. nanti semua mata terbeliak tengok kita. Sebab kita ni mahal.

Ish2..setuju ke. Cuba kita bagi contoh barang yang cantik. kita akan perhati dulu barang tu. Ui...berkualiti. Pastu tengok label harga. Fuyoo...mahal tu.Macam tu jugak kita. Mula-mula orang perhatikan kita. Cantik la budak perempuan ni. Kacak la budak lelaki tu. Pastu kita tengok perilaku dia. Budak baik. Soleh. Budak Surau tu..susah ni kalau nak tackle. Ni barulah insan yang mahal sahabat. tak ternilai harganya.

kata diri: Macam mana nak dapatkan cinta budak surau ni. Aku ni taklah handsome mana pun. Manis tu adalah.

kata hati: Perlukah aku berubah kerana cinta? Hipokrit ke aku.

Kita perlu berubah kerana cinta. Kerana kita cintakan Allah. Cintakan Rasul. Kita cintakan islam. Cuba kita lihat di luar sana. Kahwin atas dasar cinta manusia. Peluk islam atas dasar cinta manusia. Takkan kekal sahabat. Cinta 7 tahun sebelum kahwin. Masa kahwin sepak terajang. tu ke cinta. lain pulak kes peluk islam atas dasar cinta manusia. lepas cerai kembali ke agama asal. kesimpulannya cinta sesama manusia takkan kekal.

kata diri: Masa bercinta semua manis, marahpun manis, baru kahwin lagi manis, dapat anak pengalaman manis, dapat cucu manis-manis, bila dah tua yang tinggal hanya KENCING MANIS.

kata hati: hah? kencing manis..

kerana diriku begitu berharga. kita ni berharga. Nak pasangan pun yang berharga jugak. Yang kaya. Yang cantik. Tu ke yang di katakan berharga. Yang berharga di maksudkan adalah kita ni ada kualiti. Baik. Taat kepada Allah. Kita ni berharga di mata Allah. Tak perlu paras rupa mahupun darjat. Semua tu hanyalah pinjaman sahaja. Paras rupa semakin hari semakin murah. Sebab apa? semakin kita tua semakin banyaklah kedut di muka. Tetapi sikap yang baik akan menjadikan kita semakin mahal. Lebih mahal. Orang hormat kita sebab kita baik. Walaupun muka tak cantik tapi hati kita baik ^_^

: : moga bermanfaat. InsyaALLAH.

Tuesday, 15 May 2012

16 MEI ~KHAS BUAT INSAN MULIA "GURUKU"

Kata seorang sarjana Barat,

“Guru yang terbaik adalah seorang guru yang memotivasikan pelajarnya berbanding mendominasi mereka, dan menginspirasi mereka dengan harapan untuk mendidik dirinya juga” Edward Bulwer-Lytton


Dialah seorang insan mulia, yang ditakdirkan ALLAH SWT untuk mendidik sekalian makhluk manusia di muka bumi ini dalam kepelbagaian cabang keilmuan. Madah sang seni di pentas dunia mengungkapkan tidak mungkin seorang yang bergelar raja itu tidak berguru dengan seorang guru.

> Tidak mungkin pada akal seorang alim itu tidak berguru dengan seorang guru.

> Tidak mungkin seorang hakim itu tidak berguru dengan seorang guru.

> Tidak mungkin seorang pereka cipta itu tidak berguru dengan seorang guru.

> Tidak mungkin seorang pemimpin masyarakat tidak berguru dengan seorang guru.

Bahkan, itulah jasa seberat Gunung Uhud oleh seorang insan yang bergelar guru!!

Sebaik-baik raja, Sultan Muhammed Al-Fateh turut mengungkapkan bahawa gurunya adalah insan yang paling dia hormati. Kerana dia serba sedar bahawa dirinya adalah bukan sesiapa jika bukan kerana asuhan dan didikan penuh dedikasi dan kesabaran seorang insan yang berjawatan guru itu.

Mulianya darjat kalian sebagai pendidik bangsa dan agama. Guru bukan hanya sekadar mengajar mengenal ABC dan 123, tetapi dialah guru yang menjadi pendidik sejati dan pencorak tegar perjalanan yang bakal ditempuhi oleh setiap anak muridnya.

Kalian adalah ibu bapa kedua kami sepanjang badan yang dikandung nyawa ini terus bernafas dan menghela lelah. Kamus kehidupan mencatatkan kalian adalah insan yang tidak lekang memberi panduan dan nasihat buat pedoman menghadapi segala mehnah kehidupan dunia. Jikalau kalungan kemuliaan itu wujud, pasti akan ku kalungkan ia pada leher yang penat menjerih urat memarahi aku tatkala melihat diri aku terlajak batasan yang sepatutnya.

Ungkapan serba sentimental ini bukan untuk membalas jasa seorang guru yang pernah mendidik diri ini, kerana dunia pasti akan mentertawakan aku jika cuba membalas jasa seorang guru dengan cebisan coretan kecil sebegini. Akan tetapi ia tidak lain cuma penghargaan hati kecil diri ini yang pernah bergelar pelajar yang dididik oleh seorang insan bergelar guru.

Mulianya darjat kalian, dan peri pentingnya kalian yang bergelar seorang guru sehinggakan diungkapkan sebegini,

“If a doctor makes a mistake, it will kill a life…but if a teacher makes a mistake, it will kill a generation”

Beruntunglah kalian yang diberi jawatan oleh Pemilik syurga dan neraka sebagai seorang guru. Di pundakmu terletak sejuta harapan, sejuta bebanan, sejuta emosi, sejuta kasih sayang, sejuta kegirangan, sejuta penah lelah dan sejuta segala-galanya.

Namun, percaya dan yakinlah betapa jerih perih itu pasti dibayar tunainya kelak. Piara kemuliaan seisi langit dan bumi pasti melingkari kalian kelak. Percayalah.

Bingkisan ringkas ini didedikasikan buat seluruh insan yang bergelar pendidik dan guru yang telah bersusah payah mencorakkan anak bangsa Malaysia menjadi manusia yang berguna. Dari saya, Selamat Hari Guru buat seluruh insan yang pernah mengajarkan sebutir abjad buat insan di sisinya..

Sunday, 8 April 2012

Punca Manusia Berasa Jauh Dari Allah Swt

“Kenapa rasa jauh dari ALLAH? Rasa hidup kosong..”

“Makan minum semua cukup. Kawan-kawan semuanya baik-baik. Mak ayah hidup lagi. Tapi kenapa rasa macam ni? ALLAH tak pandang aku lagi ke?”
~~~~> CONTOH...sahaja..ayah saya dah tak lagi..tapi semangatnya sentiasa bersama saya :)

Kenapa manusia boleh rasa seperti ini? Apa puncanya? Banyak perkara yang boleh menjadi asbabnya sebenarnya. Salah satunya, bukan kerana ALLAH yang jauh dari manusia. Tapi, manusia itu sendiri yang menjauhkan diri daripada ALLAH SWT.

Eh, manusia menjauhkan diri dari ALLAH? Ya... Senyum ^_^

Hakikatnya, kelalaian manusialah yang membuat manusia merasa begitu. Dosa dan maksiat yang dilakukan, itulah asbabnya. Maka, sedar atau tidak, dosa itulah yang seolah-olah memisahkan manusia dengan ALLAH dan menjadikan hubungan manusia dengan ALLAH SWT renggang dan menyebabkan hidup ini berasa kosong. Ada saja yang tidak kena. Resah dan gelisah.

Namun, perasaan begini, bukanlah bererti ALLAH SWT sudah tidak peduli dengan manusia lagi. Sebaliknya, perasaan itu sebenarnya adalah satu teguran dari ALLAH SWT. ALLAH SWT mahu anda sedar dengan perbuatan anda sendiri. Mahu manusia mengkoreksi diri sendiri dan bersoal jawab dengan diri sendiri.

Sebab itu, pentingnya muhasabah ^_^


Dan sebenarnya, jiwa manusia yang secara fitrahnya sukakan empunya jasad akur dan taat pada perintah ALLAH SWT tidak dapat menerima kelakuan si empunya jasad jika lalai terhadap ALLAH. Ya, semua manusia ada perasaan ini sebenarnya, antara menyedarinya sahaja atau tidak. Itulah hakitkat fitrah semulajadi. Hati yang kecil itu sebenarnya tidak boleh menerima kelakuan dan kelalaian buruk. Bila fikir-fikir balik, terasa malu dengan hati.

Kadang-Kadang, Terpisah Juga Dengan Manusia

Hubungan baik dengan ALLAH, maka ALLAH akan baikkan hubungan dengan manusia.

Saya yakin akan itu!!

Bila hubungan dengan ALLAH mulai ada masalah, maka begitu juga dengan hubungan sesama manusia. Kadang kala, terasa keseorangan walaupun sebenarnya sedang dalam keramaian pada waktu itu. Terasa dipinggirkan walaupun hakikatnya tiada sesiapa yang meminggirkan dirinya. Terasa sangat tidak diperlukan dan tiada yang mempedulikan dirinya. Tidak cukup dengan itu, terasa dirinya dipandang hina oleh orang lain.

MashaAllah! Tabarakallah~!

Kita boleh periksa dan tanya diri.

Anda Perlukan ALLAH SWT Dalam Hidup Anda

Kadang-kadang, ego menguasai diri. Ada saja manusia yang tidak menghiraukan rasa kekosongan itu, sebaliknya membiarkan perasaan itu begitu saja. Dan akhirnya, fikirannya menjadi serabut dan kehidupan sehariannya tidak terurus. Eh, saya tidak mereka. Saya pernah saksikan dengan mata kepala sendiri. Tapi syukurlah, akhirnya hamba ALLAH itu kembali pulih. Keselamatan ke atas dia, insyaALAH.

Haruskah persalah ego? Saya akan kata, tidak!!

Sebagaimana nafsu, ego itu juga harus dididik. Kalau manusia ada ego, jangan lupa, ALLAH Yang Maha Perkasa itu pun ada ego. Hendak berlawan ego siapa paling tinggi? Sudah semestinya manusia akan hancur.

Senyum ^_^

Sebenarnya, apa yang saya hendak cakap ialah... Kita, yakni manusia, sangat perlukan ALLAH SWT dalam hidup. Jiwa kita sangat memerlukan kasih-sayang dari ALLAH. Sangat memerlukan perhatian dan belaian ALLAH SWT. Sangat memerlukan pertolongan dari ALLAH SWT. Manusia sangat perlukan ALLAh dalam setiap langkah.

Yang memberi rezeki adalah ALLAH SWT.
Yang memberi kejayaan adalah ALLAH SWT.
Yang memberi kegembiraan adalah ALLAH SWT.

Sahabat, maka mengakulah. Kita sebenarnya memang perlukan ALLAH SWT..

ALLAH itu, tidak akan kekurangan hatta sebesar zarah pun jika ada manusia yang berpaling dari-Nya. Tidak akan tergugah kebesaran ALLAH SWT. Manusia, manusia yang berpaling dari ALLAH, akan meranalah hidupnya. Itu sunnatullah! Jika manusia membuang ALLAH SWT dalam hidupnya, maka nantikanlah natijah dari perbuatan itu.

Kita perlukan ALLAH. Ya, sangat memerlukan rahmat ALLAH SWT. . Mengakulah~

P/S Peringatan untuk diri sendiri, lebih-lebih lagi!

Friday, 6 April 2012

Bila Diuji


بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan nama ALLAH SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Penat berjalan melalui rutin dan hidup hari demi hari. Terasa sakit dan pening kepala memikir semua benda yang perlu dilangsaikan. Itu hanya sakit lahiriah, bukan pada batinnya pulak! Memikirkan diri sendiri dan Ummah lebih membimbangkan. Apakah kesudahan.
Begitulah hidup kita dalam dunia ini. ALLAH sering sapa diri kita dengan ujian. Tidak dinamakan seseorang itu hamba ALLAh jika tidak menerima ujian yang ALLAh berikan. Dan tidak dapat dikatakan seseorang itu beriman jika tiada sifat sabar. Dan tiadalah dikatakan seseorang itu SABAR jika tiada dugaan yang akan menguji kesabarannya.
Kadang-kadang, kita cepat sangat untuk mengeluh dan merasa lelah atas semua apa yang telah menimpa dan apa yang telah kita lakukan. Lambat laun, keluhan yang keluar dari bibir, dan penat yang dituturkan akan membuahkan sifat malas dan rasa putus asa dalam diri seseorang
Ujian Allah = Kasih-Sayang Nya
Dalam menempuh hidup disertai dengan ujian daripada Allah SWT, perlu kita ingat..Ujian dan dugaan itu adalah tarbiah Allah. Cuba ingat kembali apakah hikmah selepas ujian Allah SWT itu, adakah kita merasa lebih tenang dalam kesenangan? Atau merasa lebih susah dalam kesusahan? Saya yakin!!! Kita semua boleh berfikir dan renung sejenak, disetiap ujian yang Allah SWT turunkan, ada kebaikan akhirnya.. Cuma, mahu tidak mahu saja untuk kita berfikir.
Ujian yang Allah berikan itu datang daripada pelbagai arah. Sama ada kita dipermainkan, dihina, dimaki dan dikhianati oleh hamba Allah yang kita kasihi, cintai, sayangi dan yang kita kenali, juga.. suatu penyakit yang Allah SWT turunkan. Itu semua adalah kasih-sayang Allah SWT.. Allah sebenarnya nak mengajar kita untuk lebih tabah dan tetap teguh dengan pendirian kita yang kita pegang. Allah nak bagitahu kita banyak sangat perkara yang boleh membuat kita mendapat tiket untuk ke syurga-Nya.
Apabila ujian datang menimpa.. Kadangkala, kita terasa ujian yang Allah berikan itu datangnya seperti hujan, tidak henti-henti sudahnya. Dan juga, kadangkala terasa seperti diri kita sahaja yang Allah berikan ujian seperti itu. Kita sering terlupa, bahawa setiap manusia telah dan akan Allah uji dengan cara yang lain. Kita terlupa, bahawa ada hamba Allah yang lain lebih teruk dan hebat ujian diri mereka. Begitulah sifat kita sebagai manusia.. Seringkali terlupa. Rasanya ungkapan Tun Mahathir yang berbunyi ‘Melayu Mudah Lupa’ patut digantikan dengan ungkapan ‘Hamba Allah Mudah Lupa’.
Sabar : Orang-orang Yang Hebat
Seringkali, apabila kita teruji dan mungkin menangis menumpang adu kepada sahabat, ungkapan SABAR seringkali kedengaran dan menunjukkan bahawa kekuatan sabar itu adalah KUAT. Ada orang, yang sudah lali dengan perkataan sabar yang diungkapkan oleh orang lain.. Ada orang, akan mendapat semangat dari perkataan sabar yang disebut oleh orang lain. Dan bagi diri saya sendiri, apabila saya memujuk diri saya untuk bersabar, seakan-akan ada suatu semangat yang sukar untuk saya gambarkan. Begitu juga apabila sahabat-sahabat yang lain memberikan sedikit semangat untuk diri saya.
Perlu kita renung sejenak dan tanam dalam hati.. Sifat SABAR itu adalah salah satu sifat yang paling tertinggi di sisi Allah SWT. Bukan semua orang boleh bersabar dengan dugaan yang dihadapi, boleh bertenang sambil tersenyum dalam menjalani kehidupan hari demi hari. Tiada sifat seorang Muslim yang paling tinggi di sisi Allah melainkan sifat sabar. Sabar adalah kekuatan. Ia tidak mengira keturunan atau darjat yang ada pada diri seseorang itu.
Pesanan buat diri saya sendiri.. Saya seringkali memujuk diri. Saya yakin dengan janji Allah.
Allah SWT tetap akan memandang hamba-hamba yang sabar itu lebih dari segalanya. Allah akan tetap memandang dengan pandangan yang penuh kasih-sayang melalui pandangan rahmatNya. Malah, para malaikat juga akan turut mendoakan hamba yang sabar, inshaAllah. Percaya dan yakinlah dengan Allah SWT. Sesungguhnya Allah tidak akan menimpakan sesuatu cubaan kepada kita melainkan kita mampu untuk menanggungnya. Allah tidak zalim untuk menyeksa kita dengan ujian yang Allah memang tahu kita tidak mampu untuk memikul ujian itu. Cuba renungkan kembali, atas dasar apa kita dilahirkan ke dunia dan apa niat kita di atas muka bumi ini.
Dengan sifat yang sabar, kita boleh menjadi seperti seteguhnya karang yang ada di laut. Tidak akan goyah walau dihampas badai yang melanda. Kita tetap akan menjadi lemah-lembut sepertimana rumput akur dengan belaian angin, tetapi kita tidak akan luruh dan tumbang akibat ditampar dengan ribut taufan yang sengaja datang untuk menyapa kekuatan SABAR yang kita ada.
Apabila sebarang musibah datang melanda, cepat-cepat bersuci dan menghadap Tuan Punya Dunia. Mengadulah.. Menangislah.. Memang sifat kita lemah apabila berada di hadapan-Nya. Pujuk jugalah hatimu untuk melunturkan ego agar dirimu lembut untuk menitiskan airmata dihadapan-Nya. Ingatlah wahai diriku, secubit ujian yang Allah berikan, bergumpal-gumpal pahala sebagai ganjaran Allah kepada hambaNya. Syaratnya adalah dengan BERSABAR.
Kita Semua Adalah Pejuang
Kita semua adalah askar! Kita semua adalah pejuang! Dan seorang pejuang itu ada perjuangan yang wajib untuk dia selesaikan hingga ke akhir hayat. Hamba Allah…. Perjuangan kita sebagai hamba Allah adalah untuk menegakkan kalimah Allah di muka bumi sepertimana perjuangan Rasulullah SAW dahulu. Dan dengan perjuangan inilah kita akan mendapat keredhaan Allah SWT.
Ingatlah, dalam barisan perjuangan kita ini memerlukan semangat yang tinggi, pengorbanan yang banyak.. Dan semua itu tidak akan dapat kita selesaikan seandainya kita tiada sifat sabar dalam diri. Maka dengan itu, suburkanlah sifat sabar dalam jiwa. Buangkan sejauh-jauhnya sifat amarah, jauhilah dendam jika dikhianat orang, dan maafkanlah kesalahan orang walaupun perbuatan itu sesuatu yang tidak dapat kita lupakan. Sesungguhnya, Allah juga sangat kasih kepada hamba yang pemurah dengan memaafkan kesalahan orang lain.
Pejuang Hidup Kerana Berjuang!
Seorang pejuang tetap wajib tegar di jalan perjuang. Seorang pejuang tidak boleh berputus-asa dengan perjalanan hidup yang masih panjang walaupun umur kita hanya Tuan Punya Dunia yang Maha Mengetahui. Apabila seorang pejuang itu rebah kerana berputus – asa, bermakna kita memberi peluang kepada iblis dan syaitan untuk bersorak kegembiraan kerana ada Anak Adam yang lemah padahal syurga telah Allah janjikan bagi mereka yang penyabar.
Rebah seorang pejuang itu, memang keinginan syaitan laknatullah. Ketahuilah wahai diriku, seisi alam ini ; haiwan-haiwan, tumbuh-tumbuhan dan para Malaikat turut mendoakan kesejahteraan manusia yang baik-baik, yang tetap teguh seperti seteguh karang dijalan perjuangan ini.
Moga qalam ini dapat membuat diri saya berfikir kerana ku menulisnya untuk peringatan diriku sendiri. Aku perlu untuk tetap berdiri di jalan yang penuh duri yang berbisa. Aku perlu.. Aku wajib! Kerna, aku hanya mendambakan redha Allah.. Dan untuk mendapatkan redha Allah, aku perlu bersabar seiring melalui rintangan perjuangan yang tidak terduga. Allah~
Aku sayang Allah~ Aku sayang Rasulullah~
Semoga Allah merahmati..

Friday, 16 March 2012

Rindu Menulis, Rindu Sahabat-Sahabat Blogger

Rasanya dah lama tak menulis di dalam blog ni...maaf sangat-sangat..bukan tak rindu pada kawan2/ sahabat2 blogger ..rindu sangat pada kalian semua....kadangkala kekangan masa membuatkan ana tiada berkesempatan untuk menulis dan mengupdate di blog.. Sebenarnya banyak cerita yang mahu di kongsikan ..tetapi bila nak metulis dah lupa...banyak benda nak fikir...apa pun ana harap kita semua boleh sentiasa keep in touch kan..Ana tinggalkan lagu ni buat rakan/sabat blogger ana..moga jalinan ukhwah di sini berkekalan dan dapat keredhaan dariNYA. amin~

Tuesday, 14 February 2012

Muhasabah Diri


بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan nama ALLAH SWT yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Segala puji bagi ALLAH SWT
Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad Rasulullah s.a.w,keluarga dan para sahabat..

Muhasabah? apakah erti muhasabah? muhasabah satu proses menghitung dan mengimbas siapakah kita,apakah yang telah kita lakukan,bertepatankah atau bertentangan dengan keperluan dan tanggungjawab diri...

Sekarang jom kita imbas kembali apa yang kita dah buat sepanjang hari ini, imbas juga sepanjang minggu ini, dan jangan lupa imbas kembali setahun ini serta tahun-tahun yang lalu...


Berapa banyak kebaikan yang kita dah buat? seimbangkah dengan kesilapan kita jika ditimbang? rata-rata manusia hari ini semuanya lebih banyak melakukan kesilapan dari kebaikan. Macam mana dengan timbangan kiri kanan kita? sure ka kanan lagi berat? atau kiri jauh lebih berat...

Jika kiri jauh lebih berat maknanya kita tak tahu siapa kita, kita lupa dan alpa tentang Maha Pencipta kita,ayat mudahnya "tak sedar diri betul"...

Apa kena mengena dengan pagi pahala,petang dosa? itu adalah perbuatan kita,insan-insan tak sedar diri, pagi muhasabah(pahala), tengahari buat baik(pahala), petang lupa Allah(dosa), malam bergelumang dosa. 

Pagi menghitung diri, tenaga hari berkhidmat untuk diri, keluarga, dan masyarakat, petang bergembira sampai lupa pada Allah...Tidur dalam keadaan penuh dosa tapi masih tak takut dan tak sedar diri, macam mana kalau tidur yang mati sekejap itu menjadi mati yang kekal?

Adakah kita dah bersedia menghadap seksaan kubur? pembalasan akhirat yang jauh lebih berat dari seksaan di dunia... yang lebih teruk macam mana kita nak berhadapan dengan Allah, Tuhan yang menciptakan kita?