"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Wednesday, 6 July 2011

Ketenangan & Kedamaian Di Keheningan Malam

Renungan penuh hikmah, renungan hidup penuh manfaat, renungan hati penuh makna, renungan malam penuh tujuan, renungan harian penuh erti,  renungan cinta menumbuhkan rasa cinta dan kasih sayang, renungan Islam penuh berkah, kerana renungan adalah sarana yang tepat untuk introspeksi diri, kerana renungan boleh sebagai motivasi hidup, dan untuk inilah ana tuliskan catatan renungan hidup ana sebagai pengingat diri. Di keheningan malam ini, saat bulan purnama menyinari bumi, ana merasa ingin sekali menuliskan sesuatu tentang catatan renungan ana saat sepertiga malam ini. Semoga catatan renungan ini banyak membawa hikmah dan manfaat untuk diri sendiri, keluarga dan tak lupa untuk  sahabat-sahabat ana. Dan sebagai pedoman hidup ana bahwa renungan adalah awal dari peluang dan perjalanan  hidup, bukan sebagai akhir dari usaha dan ikhtiar kita.

Setiap orang akan berbeza dalam menyikap perbagai kisah  hidupnya. Menyikapi hidup dan kehidupan terkadang ada yang susah..boleh sahaja untuk bicara, susah untuk dijalankan. Adakalanya kita boleh berfikiran jernih sehingga semuanya nampak indah, dan adakalanya hati kita dalam keadaan  gelap sehingga keluh kesah pun tak dapat dihindari.  Keluh kesah dan ketenangan silih berganti menyelimuti perjalanan hidup kita. Dan semuanya sudah menjadi hukum Allah bahwa kehidupan ini memang selalu berputar dan berpasang-pasangan, yang menjadikannya sebagai ujian, pelajaran, cubaan dan peringatan bagi orang-orang yang berfikir.

Manusia dengan perbezaan cara pandangnya, selalu menanti kehadiran masa-masa yang tenang sehingga boleh menjadikannya sebagai sebuah kebahagiaan dan ketentraman yang dalam. Masa-masa yang tenang ini sangat nampak pada penjernihan akal dan fikiran manusia.  Tetapi tidak sedikit pula manusia yang dapat merasakan ketenangan hati dengan tidak terpengaruh tempat dan waktu.  Bagi mereka, suasana ramai mahupun sepi, malam ataupun siang, semuanya sama kerana sudah terpancar sinar ketenangan dan kedamaian dalam hatinya. Sungguh beruntung orang yang memiliki akhlak seperti itu.

Lain dengan mereka, lain pula dengan diri ana. Ana termasuk orang yang sangat menikmati kesunyian malam. Bagi ana, suasana malam menjelang pagi adalah masa-masa yang selalu indah untuk ana nikmati, sungguh suasana yang sangat menenggelamkan segala kegelisahan dan kekacauan fikiran ana. Teringat akan masa lalu yang penuh kebahagiaan bersama orang tua dan saudara kandung ana, teringat akan masa kecil ana saat bermain bersama sahabat-sahabat ana, teringat masa penuh keceriaan bersama kawan-kawan ana semasa sekolah. Terkadang semuanya membuat hati larut dalam kerinduan yang dalam.


Ana semakin percaya bahawa memang benar Allah memuliakan sepertiga malam terakhir bagi orang-orang yang hendak beribadah kepada-Nya. Saat itulah diri kita merasa sendirian kecuali Sang Khalik yang selalu terjaga dan menemani kita. Saat itulah diri kita merasa bukanlah apa-apa, terlalu kecil diri kita dihadapan Allah tetapi akan menjadi mulia bila kita mampu bertaqwa dengan sebenar-benarnya taqwa. Ketenangan dan kedamaian hati ana terasa memuncak manakala ana mendapatkan sepertiga malam yang penuh keberkahan dan ampunan-Nya. Tiada waktu yang paling indah bagi ana kecuali di sepertiga malam terakhir itu.

Dan alangkah beruntungnya jika kita boleh memanfaatkan sepertiga malam itu untuk melakukan ibadah kepada Allah yang telah menciptakan kita, memohon ampunan-Nya serta mensyukuri atas segala kurnia-Nya. Akan tetapi segala sesuatu yang berkaitan dengan ibadah, tentunya tidak akan pernah terlepas dari godaan syaitan laknatullah. Mereka menggoda manusia untuk malas bangun malam, mereka lebih menyukai manusia yang tertidur lelap dengan mimpi indahnya, mereka senang bila manusia tertidur pulas dengan selimut hangatnya. Itulah tipu daya syaitan laknatullah agar manusia tidak mengambil keuntungan besar dari sepertiga malamnya.

Segala keadaan adalah tentangan dan setiap masa adalah cubaan, namun di balik itu terdapat hikmah yang besar untuk orang-orang yang berfikir. Berfikir untuk menjawab semua tentangan, berfikir untuk teguh dalam menghadapi cubaan. Namun bagi ana kesunyian malam tetaplah sebuah ketenangan yang sesungguhnya, penuh hikmah dan pahala. Lain orang lain pula cara mencari ketenangannya, dan ana selalu berharap mendapatkan ketenangan di kesunyian malam yang berujung kebahagiaan di panasnya siang.

No comments:

Post a Comment