"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Sunday, 31 July 2011

Warkah Dari Sahabat Qarib Untukku

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani
 Assalamualaikum warahmatul Allahi wabarakatuh.

      AlhamduliLLAH, bersyukurku ke hadhrat ILLAHI kerana dengan izin dan ‘inayahNya dapatku mencoretkan sepatah dua kata sebagai memenuhi janji yang dilakar buat seorang sahabat yang disanjungi dan dikasihi, semoga apa yang ku tulis ini dapat kita sama-sama mengambil manfaat darinya dalam mencari jalan taqarrub ilaiHi. Selawat dan salam ke atas junjungan besar penghulu kita dunia dan akhirat, Nabi Muhammad s.a.w, ahli keluarga baginda, sahabat sahabiah dan juga pengikut Baginda hingga ke hari akhirat.

    Kudoakan di saat ini dikau masih lagi berada di bawah peliharaan dan rahmat Rabbul ‘Izzati. Jutaan kemaafan terlebih dahulu kupohon darimu seandainya barisan kata-kata yang bakal kau lewati nanti akan menyinggung hati dan perasaanmu yang suci. Halalkanlah segala yang terlebih dan terkurang kerana inilah sifatku sebagai insan lemah yang tak boleh lari dari kekurangan dan kesilapan. AstaghfiruLLahal ‘Azim.

    Sahabat, bila disingkap kembali sejarah perkenalan kita, ku tak boleh lari dari perasaan terharu dan bersyukur di atas ni’mat yang dianugerahi ini. Siapa sangka kita telah disatukan oleh Rabbul ‘Izzati di bawah satu ikatan ukhuwwah islamiyyah yang berlandaskan Aqidah Islamiy yang suci. Kita sama-sama dicampak ke dalam taman perjuangan taman islami yang memberi peluang untuk kita sama-sama mengenali dan memahami serta melebarkan sayap dan mengukuhkan tunjang ukhuwwah fiLLAH ini. SubhanaLLAH, AlhamduliLLAH Ya Rahman Ya Rahim Ya Zaljalaali wal ikraam.

   Sahabat, betullah seperti katamu, semakin kita mengenali seseorang semakin sukar untuk kita memahaminya. Kita bersama mengharungi suka duka kehidupan dunia fana serta perit getir sebuah perjuangan, namun amat sukar bagiku untuk mengenalimu, lantas, berjuta kesalahan dan kesilapan telah kulakukan yang pastinya seringkali menghiris dan menyiat hatimu kecilmu. Oleh itu sahabat, sekali lagi insan yang lemah dan dha’if ini tagih kemaafan darimu. Ya ALLAH, ampunilah hambamu yang hina ini. Kurniakanlah hambamu ini taufiq serta hidayahMu dan campaklah diri ini dalam golongan hamba-hambaMU yang soleh. Amiiiiiiin…..

  Sahabat, ku bersyukur pada ILLAHI kerana dipilih olehNYA untukku merasai nikmat yang tidak terhitung nilainya ini, tercampak didalam sebuah medan perjuangan suci ini dan dibekalkan pula dengan sahabat-sahabat sebagai pendorong dan penguat semangat,dan kau, adalah di antara bintang-bintang berharga itu. Hakikatnya diriku ini langsung tidak layak untuk bersama-sama kalian semua mengerlipkan cahaya indah di angkasa lepas kerana diri ini hanyalah ibarat seekor pungguk di tunggul rapuh ditepi paya bertangkung.

   Tapi, kau sahabat yang baik, tanpa memandang asal usulku, kau tetap sabar melayan kerenahku, seringkali berkorban apa saja untuk diri ini, memberi peransang dikala ku kesedihan, menghulur bantuan ketika ku kesempitan, menemani dikala ku keseorangan, mencurah idea-idea bernas pabila ku kebuntuan, menenangkanku ketikaku dikuasai perasaan, dan kau sahabat, dengan ketabahan, dan keikhlasanmu, kau lakukan apa sahaja untuk diri ini bagi membuktikan indah dan bahagianya hidup didalam mahligai ukhuwwah fiLLAHI di dalam taman islami. Alhamdu liLLAHI, Ya ALLAH, hamba bersyukur padaMu. Sesungguhnya Engkau Maha Pemurah, Maha  Pengasih lagi Maha Penyayang.

    Namun sahabat, kita bagaikan telah dipahat dengan kata-kata hikmah; sahabat yang baik adalah yang sanggup membetulkan sahabatnya apabila ia melakukan kesilapan. Lantas sahabat, diriku yang retak beribu ini ingin kau jadikan cermin bagi mengoreksi dirimu. Sekali lagi inginku ingatkan, diri ini hanya insan lemah yang kaya dengan kekurangan, mana mungkin mampu membetulkan insan lain, tapi demi janji dan tanggungjawab seorang rakan, ku cuba mengintai-intai kekuranganmu dengan sepasang mata rabun yang seringkali tersalah menilai ini, moga- moga ianya mampu memberi sedikit manfaat untuk dirimu dan diriku dalam mencari redha ILLAHI. Amiiiiin Ya Rabbal ‘Alamiiin.

  Sahabat, puas ku mencari dan menyusun kata-kata berhikmah agar tidak menyinggung perasaanmu, namun, andainya hanya setakat ini yang mampu ku berikan, halal dan maafkanlah diri ini. Seandainya ia ibarat sengatan dari ekor sang lebah, cukuplah kedinginan wudhu’ dan Al- Quran sebagai penawar bagimu. Sahabat, selama mengenali dirimu, kau seorang yang suka berdikari, tidak suka menyusahkan orang lain, ke mana-mana lebih senang bersendirian, namun kita sebagai seorang wanita yang penuh dengan fitnah, tidaklah berapa sesuai ke mana-mana bersendirian tanpa muhrim atau sekurang-kurangnya seorang sahabat sebagai peneman. Itulah sahabat. Walaupun sukar untuk diterima, itulah hakikatnya yang digaris oleh Islam.

   Sahabat, dalam berkerja, kita perlu saling lengkap melengkapi dan bekerja sama, yang lambat perlu disedarkan, yang lupa perlu di ingat-ingatkan, bukannya segala kerja dan tugas perlu tanggung bersendirian. Itu bukanlah cara yang sebetulnya kerana ku bimbang ada di antara kita yang menyangka tiadanya kepercayaanmu pada diri dan kebolehan mereka. Namun, sememangnya tidak dapatku dan sahabat-sahabat lain menyangkal segala jasa dan baktimu pada selama ini. Jutaan terima kasih di atas segala-galanya. Hanya Allah sahaja yang mampu membalasnya. Syukran ya ukhti.

    Sahabat, apa lagi yang ingin ku dedahkan padamu? Aku lebih banyak kelemahan darimu…     Cuma sedikit nasihat ikhlas dariku, jagalah hubunganmu dengan ALLAH S.W.T. Jauhkanlah dirimu dari perkara-perkara yang sia-sia yang boleh mewujudkan hijab antaramu dan DIA. Jagalah solatmu, sesungguhnya Nabi Junjungan kita Muhammad  s.a.w pernah bersabda; antara amalan yang utama yang perlu ditunaikan ialah solat di awal waktu. Ini adalah pesanan untuk diriku juga. Semoga kita sama- sama dapat meng’amalkannya. Rabbana, yassir wa la tu’ssir yakariiim. Kurangkanlah bercakap mengenai muslimin atau berhubung dengan mereka tanpa urusan yang betul- betul diperlukan kerana ku takut ianya boleh menyebabkan hatimu lalai dari mengingati ALLAH dan boleh menimbulkan fitnah kerna kau sendiri tahu bukan, syaitan adalah musuh kita yang nyata dan sentiasa mencari jalan untuk menyesatkan kita. Maka berhati-hatilah, karana hamba ALLAH yang wara’ sentiasa menjaga ‘amalanya dari terjerumus dalam perkara syubhah dan sia-sia. Sama-samalah kita menjaganya agar kita bukanlah penyebab kepada gagalnya perjuangan suci ini tanpa kita sedari.

   Sahabat, kuingin kongsi satu kata- kata yang ku anggap ‘ilmu denganmu, seorang ustazah pernah berkata, alangkah beruntungnya sekiranya kita memperolehi ni’mat merasa kasih pada semua orang. Dan ianya bukanlah mudah untuk dicapai. Tapi, Insya ALLAH dengan niat yang ikhlas kerana ALLAH, insya ALLAH akan kita perolehinya. Jadi untuk mendapat ni’mat ini, kita perlulah belajar menerima  seseorang seadanya, sekiranya mampu, kita betulkan kelemahannya secara berhikmah.  Perlu sentiasa bersangka baik dengan semua orang dan melupakan kesalahan orang pada kita. Jangan terlalu memandang tinggi pada seseorang. Tapi bukanlah bererti tidak menghomatinya, kerana ditakuti apabila sekali dia melakukan kesalahan dan kesilapan, akan hilang rasa hormat dan sayang kita padanya.

   Sahabat, ini nasihatku, seorang insan lemah yang sudi kau anggap sebagai seorang teman. Ku mohon ampun dan maaf seandainya apa yang ku katakan tentang dirimu ini salah dan jauh berbeza dengan hakikat dirimu yang sebenar. Dan nasihat- nasihatku itu, ambillah kalau boleh membari manfaat buat dirimu. Sekiranya ianya hanyalah merupakan kata- kata kosong yang tiada nilai disisimu, buanglah, jangan dikisahkan kerana diri ini telah  sedia kau ketahui hanyalah insan lemah dan dhaif yang hanya mengintai- intai dengan sepasang mata yang seringkali silap membuat penafsiran. Semoga ALLAH mengampuni dosa-dosaku dan dosa- dosamu. Amiiiin Ya Rabbal ‘Alamiiiin.

   Sahabatku yang ku sanjungi dan hormati, serasanya hanya setakat ini kudratku, sebelum ku melangkah kaki mengundur diri, sekali lagi ku mohon beribu kemaafan seandainya selama persahabatan ini terjalin, diri ini banyak melukai dan mengguris perasaanmu. Hanya sekadar maaf yang mampu ku pohon. Halalkan segala yang terlebih dan terkurang. Kudoakan dirimu mendapat kejayaan fid dunya wal akhirah. BarakaLLAHU fiki. Sebelum itu, satu rasa yang inginku kongsi denganmu; ketahuilah, diri ini benar-banar bersyukur kerana diberi kesempatan mengenali dirimu sebagai seorang sahabat, dan yang pastinya aku belum puas berada dalam mahligai indah bernama ukhuwwah fiLLAHI di taman islami ini. AlhamduliLLAH Ya ALLAH  ‘ala kulli hal wa fi kullihal  Ya Kariiim. Semoga ukhuwwah lestari selamanya dan kerdipan bintang-bintangku ini tidak akan sirna buat selamanya. Insya ALLAH………………..

   Sekarang, sudah tiba waktunya pungguk ini berlalu pergi……….

   Assalamu’alaikum wa rahmatuLLAHI wa barakatuh

No comments:

Post a Comment