"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Sunday, 30 October 2011

Rindu Ku Biarkan Terus Mekar

Pada saat kesunyian kita selalu kembali dalam kenangan. Sewaktu keseorangan kita sering tenggelam dalam kerinduan. Sehingga kita lupa bahawa masa lampau adalah sesuatu yang pasti tidak akan kembali, yang ada hanya hari ini yang berbaki dan esok yang belum pasti.


Rindu itu anugerah dari Tuhan. Menanggungnya umpama kesakitan yang membakar semangat. Menderita kerinduan jangan membunuh iman, tapi kurniaan yang membawa dekat kepada Tuhan.


Rindu seorang hamba pada Tuhannya akan membawa amal yang berpanjangan. Rindu seorang umat pada rasulnya akan membakar semangat jihad ynag berkobar. Rindu seorang pejuang pada kemenangan yang sangat dekat akan mengesat peluh dan airmata yang tumpah dalam perjuangannya.


Dan rindu seorang aku, fitrah anak rantau yang jauh dari keluarga. Rindu ini tidak pernah padam, terus membara dan menyala. Kesakitan rindu ini yang meniup semangatku agar tabah mengutip ilmu. 


Sengsara rindu ini yang menjadikan aku berdiri pada siapanya aku. Agar tidak aku lupa diri pada susur galur kejadian dan kehidupan ku. Rindu ini akan membawa aku pulang, kelak bila amanah sudah langsai, bila kerja sudah selesai, kerana penawar rindu ini tiada disini. Biar rindu ini terus mekar agar aku tidak lupa aku siapa…

Didik Hati



Langkah-langkah hidup akan menemukan kita dengan persinggahan yang pelbagai. Setiap persinggahan pula akam melakarkan kenangan yang akan ditinggalkan. Hidupkan kenangan-kenangan itu sebagai pengajaran di masa mendatang.


Setiap persinggahan akan berbeza ceritanya, berlainan plotnya. Ada kisah gembira dan akan ada kisah gulana. Namun kalau ketemu insan-insan yang menyeksa kehidupan, belajarlah untuk tidak menyalakan api kebencian.


Bagaimana? Fikirkan begini…setiap yang Allah ciptakan tiada satu pun yang sia-sia melainkan kita yang selalu mensia-siakan kurnian Allah. Segalanya dengan hikmah yang terahsia. Hikmah itu yang perlu dicari dan digali. Ingatlah segala yang ada disekeliling kita adalah sesuatu yang Allah kirimkan sebagai rahmat, tapi sekadar pinjaman sementara yang akan pergi pada bila-bila masa.


Ada insan yang Allah kirimkan agar menjadi orang yang membantu segala sesuatu. Ada insan yang Allah hantar untuk memberikan ilmu, mengajarkan makna hidup, paling tidak pun menjadi teman-teman agar hidup ini tidak membosankan. 


Cuma, versinya berbeza kerana subjek kehidupan bukan seperti kuliah yang ada peperiksaan dihujung semester. Makna hidup perlukan pengalaman, penilaiannya setiap saat dan hasil ujiannya hanya ada di Mahsyar.


Pasti pernah ada ketika hadir manusia-manusia yang sengaja menyakitkan. Datang membawa seribu satu beban dan kemarahan. Berbicara dengan lidah melukakan hingga memberi tekanan dan kadang-kadang menyebabkan air mata berlinangan. Andai datang saat ini, belajarlah bersabar. Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang bersabar. Memang dia dikirimkan untuk menguji kesabaranmu. 


Redhakanlah hati bahawa diri ini bukanlah insan yang sempurna jadi mengapa mengharap semua orang yang ada dalam hidup kita ini adalah baik-baik belaka. Berikanlah kemaafan atas kesilapannya kerana dia juga insan sepertimu yang sedang mencari makna kehidupan. Mungkin dia khilaf kerana dia tidak tahu. 


Bumi mana yang tidak ditimpa hujan. Sesungguhnya dengan memberi kemaafan engkau meringankan beban mu sendiri. Jika terasa terlalu payah maka titipkanlah namanya dalam bait doa-doamu. Agar kebencian dihatinya pudar bertukar kasih.


Janganlah tatkala berhadapan dengan insan seperti ini, kau lawan dengan api kebencian, tiada siapa yang akan menang. Kelak akan membawa kepada permusuhan yang panjang.Janganlah hati nan sekeping ini dicemari rasa benci. Diri sendiri yang akan rugi. 


Bukankah nabi pernah berpesan; “Tidak sempurna iman seseorang kamu sehingga ia mencintai saudaranya seperti mana ia mencintai dirinya” (riwayat Bukahri dan Muslim)


p/s Didiklah hati, jangan hidupkan perasaan benci..

Friday, 28 October 2011

Bahaya Lidah


Sedikit renungan pendek untuk kita hayati bersama-sama. ...

Pepatah mengatakan, lembut lidah tidak bertulang, tetapi kata-katanya menusuk seperti belati. Berhati-hati, jenayah menggunakan lidah tidak akan kita nampak dosanya di hadapan mata, tetapi dosa-dosa ini akan diperlihatkan di kampung akhirat nanti.

Lidah untuk berkata-kata tetapi adakah kita menggunakan lidah untuk meluahkan perkataan yang elok-elok? Sebabnya yang sering berlaku, kita menggunakan lidah untuk berbual kosong, mengumpat, bercakap perkara sia-sia sehingga kadang kala melampaui batas.

Jenayah lidah juga menjadi 
racun yang mematikan kasih sayang dalam pergaulan sesama insan, menyuburkan benih dendam dan kebencian dalam persaudaraan. Apabila manusia terdedah kepada bahaya fitnah, saling mencela, berprasangka buruk atau menghina secara terang-terangan maka akan rosaklah kehidupan yang asalnya aman dan damai.

Disebabkan itu, Rasulullah SAW mengingatkan kita dalam sabdanya yang bermaksud,
“Sesungguhnya seorang hamba Allah mengucapkan satu perkataan yang dibenci Allah ia tidak ambil hirau, menyebabkan dia terjerumus ke dalam api neraka (jahanam).” (Hadis riwayat Bukhari)

Banyak sekali peringatan mengenai bahaya lidah ini. 
Dalam bahasa kita, istilah yang kita gunakan adalah mulut jahat. Lidah memang tidak bertulang, mudah berkata tetapi kadang kala percakapan itu menolak seseorang ke jurang neraka.

Dalam hal ini, Rasulullah SAW bersabda lagi yang bermaksud, “Tidak ada sesuatu yang menjerumuskan manusia ke dalam api neraka kecuali dosa-dosa percakapan kotor dan jahat.” (Hadis riwayat ahli sunnah dan Ahmad)

Berbahasa kasar dan mulut jahat bukan tabiat orang beriman. Hal ini seperti sabda Rasulullah SAW yang bermaksud, “Seseorang mukmin bukan seorang yang suka mencaci atau suka melaknat orang lain dan dia juga tidak bersifat jahat di samping ia tidak bersikap buruk.” (Hadis riwayat at-Tirmizi)

Rasulullah SAW bersabda bermaksudnya,
“Tidak lurus (istiqomah) iman seseorang hamba itu sehingga hatinya lurus dan hatinya tidak akan lurus sehingga lurus lidahnya.” (riwayat Ahmad)

Maksud istiqomah ialah tetap teguh di atas jalan yang betul lurus yang membawa keredhaan Allah SWT. Dasar istiqomah adalah istiqomah hati iaitu lurusnya hati di atas tauhid. Apabila hati telah beristiqomah kepada Allah dalam erti kata takut, cinta, tawakkal dan mengagungkan Allah maka seluruh anggota tubuh akan taat kepadanya. 
Ini ialah kerana hati adalah raja kepada badan manakala anggota badan adalah rakyatnya.

Anggota terpenting selepas hati yang mesti diberi perhatian serius agar beristiqomah ialah lidah kerana lidah adalah terjemahan hati yang menggambarkan pemikiran seseorang.

Oleh itu, peliharalah lidah sebaik-baiknya. Strategi paling berkesan bagi menghindari maksiat lidah sudah diajar Baginda SAW melalui penyaksian Ummul Mukminin Aisyah yang berkata, “Sesungguhnya Rasulullah sentiasa berzikir kepada Allah setiap saat.” (Hadis riwayat Muslim)


Alangkah eloknya apabila kita boleh memujuk diri dan membulatkan tekad untuk sentiasa berzikir seperti mana amalan Baginda SAW. Walaupun tujuan sebenarnya ialah untuk menghadirkan Allah pada setiap perbuatan, supaya lurus segala amal zahir dan batin, amalan zikrullah juga diyakini boleh menyibukkan lidah dan hati sehingga keduanya tidak berpeluang melakukan maksiat. Zikrullah menjamin hati yang sempurna, hati yang hidup dan jasad sentiasa bergerak untuk kebaikan.

Renung-renungkan!

Hadis Rasulullah SAW: Dari Abu Hurairah r.a., dari Rasulullah SAW., sabdanya: "Siapa yang tasbih tiga puluh tiga kali, tahmid tiga puluh tiga kali, takbir tiga puluh tiga kali, jadi jumlahnya sembilan puluh sembilan kali, kemudian dicukupkannya seratus dengan membaca: "La ilaha illallahu wahdahu la syarikalahu lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa 'ala kulli syai-in qadir. Maka diampuni Allah segala kesalahannya, walaupun sebanyak buih di lautan." (Hadis riwayat Muslim)

Friday, 21 October 2011

Iman Teguh Elak Penyakit Jiwa


PENYAKIT psikologi seperti tekanan perasaan, bimbang, sedih, hasad dengki serta putus asa sebenarnya berpunca daripada fikiran tidak rasional yang ada dalam minda seseorang. Ia berlegar di sekitar salah faham terhadap empat perkara pokok iaitu :
1- Allah
2- Hakikat diri insan
3- Hakikat dunia
4- Hari akhirat.
Beberapa contoh salah faham terhadap Allah ialah seseorang yang berusaha keras dan berasakan dengan pasti bahawa dia akan mendapat apa yang diusahakannya. Namun apabila gagal, dia akan berasa sedih dan tertekan.
Begitu juga keadaan seseorang yang putus kasih, akhirnya menyebabkan dia berada dalam kesedihan yang melampau serta putus harap. Sama juga yang sedih dan terkilan kerana segala pengorbanannya tidak diiktiraf oleh majikan hingga melemahkan semangat untuk terus cemerlang.
Banyak lagi contoh yang dapat diketengahkan, namun apa yang pasti semua permasalahan psikologi tadi disebabkan jahilnya kita dengan hakikat Allah atau jauhnya Allah daripada kehidupan kita.
Harus diingat bahawa Allah yang menentukan segala keputusan. Kita hanya sekadar merancang dan melakukan yang terbaik. Selebihnya serahkan kepada Allah . Dengan berpendapat bahawa kita mesti dapat apa saja diusahakan adalah sesuatu yang tidak rasional dan akhirnya menyebabkan kita tertekan serta merana.
Di sinilah konsep tawakal dan kepercayaan kepada qada dan qadar perlu diingatkan. Bagi individu yang putus kasih, seharusnya beliau memahami jodoh pertemuan di tangan Tuhan dan di sebalik apa yang berlaku pasti ada hikmahnya.
Allah berfirman yang bermaksud:
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (Surah al-Baqarah, ayat 216)
Dalam hal seseorang yang terkilan kerana tidak mendapat perhatian sewajarnya, beliau harus ingat bahawa Allah Maha Mengetahui dan segala sesuatu pastinya tidak terlepas daripada pandangan-NYA.
Sebab itulah kita sewajarnya bersikap ikhlas dalam pekerjaan kerana mungkin kita tidak mendapat perhatian dan pengiktirafan duniawi, namun kita akan mendapat ganjaran lebih besar dan bermakna di akhirat nanti. Contoh di atas, jelas menunjukkan kejahilan terhadap Tuhan punca penyakit psikologi yang kita alami.
Salah faham terhadap hakikat diri, contohnya seseorang yang berfikiran bahawa harta dapat menjamin kabahagiaan, tetapi apabila harta sudah banyak, bukannya hati bertambah senang, malah semakin tertekan.
Anak beranak berpecah belah kerana harta dan ada yang sanggup berbunuhan kerana tamakkan harta. Tidur malam tidak sempurna sama ada asyik memikirkan bagaimana mahu menambah harta atau takut harta dilarikan orang.
Jika kita mengenali siapa kita sebenarnya, iaitu hakikat ruh dan jasad, kita akan mengetahui hakikat diri yang sebenar adalah ruh bukannya jasad. Jasad hanya kenderaan bagi ruh dan harta pula hanya sekadar memenuhi kehendak jasad.
Apabila mati, jasad kita tinggalkan akan hancur musnah, tetapi roh (yang kita rujuk sebagai ‘aku’) akan meneruskan perjalanan ke alam berikutnya.
Faktor utama yang membahagiakan roh adalah kenal dan dekatnya ia dengan Tuhannya. Sebab itu, lagi dekat kita dengan Allah , lagi bahagia kita rasakan, tetapi lagi jauh kita dengan Tuhan, bertambah sengsara kita rasakan.
Orang kaya-raya dan berkedudukan, tetapi tidak mengamalkan ajaran Allah dan Rasul, rohnya sakit dan tidak akan bahagia. Hatinya penuh dengan tamak haloba, hasad dengki dan segala macam penyakit psikologi lain. Namun jika rohnya sihat, tetapi berkurangan sedikit daripada aspek keperluan jasadiah, dia masih tersenyum bahagia.
Salah faham terhadap dunia berlaku apabila kita mengharapkan sesuatu bersifat duniawi akan kekal. Kasih suami pada isteri, ibu pada anak, biar seutuh mana sekalipun, pastinya akan berkesudahan dengan perpisahan.
Tiada yang kekal kecuali Allah . Oleh itu, mengharapkan sesuatu yang tidak kekal supaya kekal adalah tidak rasional. Kita yang akan merana jika fahaman sebegini berada dalam kotak fikiran.
Disebabkan itu, dalam hadis Rasulullah SAW berkaitan pemilihan pasangan, Rasulullah SAW menyuruh kita memilih pasangan yang beragama, kerana agama adalah sesuatu yang kekal. Rumah tangga yang dibina atas asas agama pasti lebih utuh daripada yang dibina atas asas kecantikan dan harta yang sifatnya sementara.
Salah faham terhadap hari kemudian berlaku apabila kita menganggapnya tidak penting kerana ia jauh dan tidak nampak. Namun sebaliknya, hari akhirat adalah penting kerana ia adalah destinasi terakhir dan abadi.
Memahami hakikat ini, kita sewajarnya tidak mudah menangis dan berasa sedih apabila berhadapan dengan permasalahan duniawi. Kita sepatutnya tahu menyusun keutamaan dengan mendahulukan apa yang dapat menjamin kebahagiaan kita di sana.
Ada tiga perkara yang perlu kita usahakan sebagai bekalan di akhirat nanti seperti yang disaran Rasulullah SAW iaitu anak salih yang mendoakan kedua ibu bapanya, ilmu yang bermanfaat dan sedekah jariah.
Bersesuaian dengan pentingnya amal jariah, penubuhan Yayasan Pembangunan Ekonomi Islam Malaysia (YaPEIM) sebagai institusi amal jariah haruslah dimanfaatkan sebaik-baiknya.
Banyak penyakit psikologi dialami masyarakat hari ini berpunca daripada kejahilan atau kurangnya ilmu khususnya berkaitan empat perkara. Sumber ilmu yang benar seharusnya daripada agama. Agama memberikan mekanisme pertahanan yang kuat untuk kita berdepan segala cabaran di dunia.

Tentang Penyakit
Ada 2 macam penyakit:
  • Penyakit Jasmani
  • Penyakit Jiwa
Penyakit Jasmani
Penyakit Jasmani adalah penyakit yang sudah banyak kita kenal dan hampir seluruh manusia pernah mengalaminya. Hal tersebut dapat kita obati dengan cara secara medis maupun secara tradisionil/ pengobatan alternative.
Penyakit Jiwa
Sedangkan penyakit Jiwa adalah penyakit yang berasal dari dalam diri manusia itu sendiri yang mengakibatkan terganggunya system syaraf,sehinga mengakibatkan gerak gerik dari pada manusia tersebut menjadi tidak terkontrol atau tidak normal.
Sifat-sifat yang banyak menimbulkan penyakit dan menggerogoti jiwa seperti;
  • HASAD (iri hati)
  • HAQAD (dengki atau benci) SUUZ-ZAN (sangka buruk)
  • KIBIR (sombong) UJUB (merasa sempurna diri dari orang lain)
  • RIYA (memamerkan kelebihan)
  • SUMA (cari-cari nama atau kemasyuran)
  • BUKHUL (kikir)
  • HUBBUL MAL (kebendaan)
  • TAFAHUR (membanggakan diri)
  • GHADAB (pemarah)
  • GHIBAH (pengumpat)
  • NAMINAH (bicara belakang orang)
  • KIZIB (dusta)
  • KHIANAT (munafik)
Cara Membersihkan Diri
  1. Niat yang baik dan benar
  2. Tidak menyekutukan Allah/syirik
  3. Sholat diawal waktu
  4. Perbanyak sholat sunah
  5. Tidak batal wudhu
  6. Perbanyak baca Al Quran
  7. Perbanyak wirid/zikir
  8. Tidak menyia-nyiakan perkataan dan perbuatan
  9. Kurangi makan
  10. Kurangi tidur.

Friday, 14 October 2011

Renungan dan Tanya Diri!!!

Kita dah kembali ke zaman jahiliyah....
Antara kita sedar ataupun x, kita semua pada hari ni dah kembali ke zaman jahiliyyah.

Islam ni perlu diamalkan secara total dlm hidup kita sbg seorang muslim. Bukan sekadar ambil sebahagian yang kita suka dan tinggalkan sebahagian yang tidak kita gemari. Allah dah berfirman dalam Al-Quran :


Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada Allah dan rasul-rasul-Nya, dan bermaksud memperbezakan antara (keimanan kepada) Allah dan rasul-rasul-Nya, dengan mengatakan: "Kami beriman kepada yang sebahagian dan kami kafir terhadap sebahagian (yang lain)", serta bermaksud (dengan perkataan itu) mengambil jalan (tengah) di antara yang demikian (iman atau kafir), merekalah orang-orang yang kafir sebenar-benarnya. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang menghinakan. (An-Nisaa’ : 150-151)


Islam merupakan satu cara hidup yang sempurna. Bila kita mengatakan mengenai satu cara hidup,ini bermaksud setiap langkah yang kita ambil, setiap tindakan yang kita lakukan, perlu berlandaskan kaedah-kaedah yang dianjurkan dan disyariatkan dalam Islam. contohnya, jika seseorang itu merupakan seorang yang mengamalkan cara hidup berteraskan hedonisme, maka setiap perbuatan yang dilakukan pasti terjurus ke arah mencari hiburan.Macam tu jugak dengan mereka yang mengamalkan cara hidup sekularisme, mereka tidak sekali-kali memandang agama sebagai satu cara hidup, sebaliknya mereka mengasingkan agama dari kehidupan seharian mereka. Namun, hanya ada satu sahaja cara hidup yang sempurna dan diredhai Allah iaitu cara hidup Islam. Firman Allah :

Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu)daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.
(Ali ‘Imran : 85)


Realitinya, umat Islam hari ini dengan jelas dan nyata tidak lagi mengamalkan cara hidup Islam secara sempurna. Kalau difikir-fikirkan balik, selain mengucap dua kalimah syahadah, solat, puasa, zakat dan haji, dan mungkin sebahagian hal-hal keluarga dan perkahwinan, apakah lagi perbezaan cara hidup antara umat Islam hari ini dengan golongan bukan Islam? Logik ke satu cara hidup yang sempurna hanya berbeza dari agama dan cara hidup yang lain hanya dari aspek yang cukup kecil ni je?hakikatnya tak, namun nilah yang berlaku dalam masyarakat. Selesai rukun Islam, belajar serba sedikit rukun Iman, amalkan serba sedikit hukum-hukum Islam, maka lengkaplah Islam mereka. Itulah Islam pada persepsi mereka. Jika benar itulah Islam, jadi dimanakah keindahan Islam yang dicanang-canangkan selama ini?

Sedar x kita hari ni sebenarnya tak lagi mengamalkan cara hidup Islam? 

Kita mengaku Islam, tp kita merokok. Adakah Islam membenarkan umatnya merokok? 

Kita ber’couple’ dan memandang couple itu perkara normal. Adakah couple itu budaya Islam? 

Kita menyambut perayaan-perayaan dengan mengadakan konsert-konsert. Adakah ini yang dikehendaki Islam?

Media-media kita penuh dengan hiburan-hiburan melampau. Akhbar kita ada ruang yang membincangkan isu agama, tapi ruang untuk sport toto tetap ada. Pemuda-pemuda kita hanyut dengan Akademi Fantisia, GangStarz, OIAM, dan macam-macam lagi program yang bertunjang hiburan. Inikah Islam?

Konsert-konsert penuh sesak walaupun harga tiket mahal. Surau-surau lengang pada hal xperlu tiket pun bila nak masuk. Jahil sungguh umat sekarang, sanggup belanja mahal-mahal untuk beli dosa tapi pahala yang percuma xpernah nak di pandang.

Jadi, layakkah kita mengaku bahawa kita adalah umat Islam yang sepatutnya diciptakan sebagai umat yang terbaik yang sentiasa mendorong kepada kebaikan dan mencegah kepada kemungkaran? Jika sebelum kedatangan Nabi Muhammad s.a.w dahulu kita kenali sebagai zaman jahiliyyah, rasanya zaman sekarang ini keadaanya tidak byk beza dengan keadaan pada masa tu.

Zaman Jahiliyyah, orang sembah berhala. Zaman sekarang orang Islam kata kita sembah Allah. Tapi sejauh mana kita menyembah Allah? Cukupkah sekadar solat? Tp suruhan lain ditinggalkan. Larangan-larangan Allah kita buat. Aurat dibuka sbb nak ikut artis, nak ikut perkembangan semasa, nak up to date la kononnya. Artis melalak kat pentas-pentas, kita ikut melalak kat jalan-jalan. Ustaz berdakwah kat surau-surau, xnak pulak kita dok ikut berdakwah. Sapa yang kita sembah sebenarnya ni?Sape yang kita ikut sebenarnya ni?Allah ke bukan?

Zaman Jahiliyyah perempuan-perempuan xda maruah. Dok tayang suma yang ada. Pelacuran dan zina berleluasa. Zaman sekarang zina dah makin banyak. Remaja-remaja anggap pergi dating, pegang-pegang tangan, tu suma perkara biasa. Kalau tempo atau rentak pemikiran seperti ini x dibendung, x mustahil satu hari nanti, zina yang berlaku depan mata pun kita akan anggap perkara normal. Buka aurat pun da jadi hal biasa. X mustahil satu hari nanti orang berbogel pun kita kata tu hak dia.

Zaman Jahiliyyah, dapat bayi perempuan, terus tanam hidup-hidup, nak jaga status keluarga katanya. Zaman sekarang, orang buang bayi dah makin banyak. Nak cover malu katanya.

Zaman jahiyyah dulu riba’berleluasa. Apa beza dengan keadaan hari ini? Bank-bank semua pun mengamalkan riba’. Umat Islam pun banyak melabur dalam bidang yang melibatkan riba’.

Banyak lagi contoh-contoh yang kita semua boleh fikirkan yang mampu menjadi satu indikator bahawa hidup kita zaman sekarang sebenarnye tidak jauh beza dengan zaman sebelum kedatangan Nabi. Jadi apakah peranan kita untuk memulihkan masalah umat hari ini??? Fikirkanlah wahai sahabat seagamaku..Bangkitlah wahai umat islam semua..Keluar dari zon yang selesa ni..kiamat semakin dekat..masih ada masa untuk kita berubah...



p/s agak emosi entry kali ini :(

Monday, 10 October 2011

Makna Ujian Dalam Kehidupan

Bila kita minta kekuatan,
Allah bagi kita kesusahan untuk dirempuh
kerana apa?
kerana proses menempuh kesusahan itulah yang menjadikan diri kita kuat

Bila kita minta kebijaksanaan
Allah bagi kita masalah dan persoalan untuk diselesaikan
kerana apa?
kerana proses menyelesaikan masalah dan persoalan itu yang menjadikan kita bijak

Bila kita minta keberanian,
Allah bagi kita halangan untuk dilalui
kerana apa?
kerana proses melalui halangan itu memberi kita keberanian yang diperlukan

Bila kita minta cinta,
Allah bagi insan-insan bermasalah yang mungkin juga memberi masalah untuk ditolong
kerana apa?
kerana dengan menolong mereka dan berdepan dengan mereka kita akan mendapat cinta insani dan paling membahagiakan jika kita mampu memiliki cinta agungNya

Bila kita minta kelebihan,
Allah memberikan jalan untuk mencapainya
kerana apa?
kerana proses melalui jalan menggapai kelebihan yang dicita-citakan itu kita menerima dan membentuk kelebihan-kelebihan lain.

Memang, memang kita tidak pernah mendapat apa yang kita mahukan
kerana Yang Maha Penyayang lagi Maha Pemurah hanya memberikan apa yang kita PERLUkan
kerana apa?
kerana Dia Yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita.

Andai diri menerima kesusahan,
Andai diri ditimpa masalah,
Andai diri berdepan halangan,
Andai diri bertemu dengan orang yang memberi masalah,

Percaya dan yakinlah,

Ini adalah tarbiyah dari Yang Maha Bijaksana untuk memberi


KEKUATAN,
KEBIJAKSANAAN,
KEBERANIAN,
CINTA.......

itulah yang kita perlukan bukan?

Jangan pernah berpaling dari memohon pertolongan Allah dengan sabar dan solat (2:45).
Dia menunggu rayuan pertolongan. Dia menunggu hambanya mengadu. Dia mahu hambanya merendahkan diri dan berserah padaNya. Dia sentiasa ada. Dia yang memberi semua kesukaran, halangan, masalah ini. Dan Dia jugalah Yang Maha Berkuasa untuk memberi kekuatan, kebijaksanaan, keberanian dan cinta, bagi hambaNya yang terpilih....

Hidup ini bermakna ujian dan ujian itu menjadikan hidup ini bermakna...

imTihan

Kadang-kadang perjalanan hidup ini tidak selalunya indah. Adakala diri ini perlu diuji. Walaupun tidak tahu kenapa ianya terjadi. Sedih, kesal dan kecewa membuatkan kita akan lebih banyak berfikir dan merancang laluan hidup yang baru. Rasa teraniya dan kecewa sudah cukup untuk buat diri berhenti sejenak dan tarik nafas panjang sebelum mula langkah baru. Walaupun nafas yang ditarik ini penuh sendu. 

Namun hati ini tetap yakin Allah tidak akan sekali-kali menguji hambaNya diluar kemampuan hambaNya. Allah tahu kita kuat dalam menghadapi ujianNya jadi Allah berikan ujian itu ke atas diri kita. Ini tanda kasih sayangNya. Cinta ini sudah cukup dan lebih bermakna dari segala-galanya. Walaupun tiada manusia yang menyangi kita.

Berdoalah kepada Allah, Allah lah tempat kembali segala masalah yang sering membelenggu diri. Jangan malu untuk merayu-rayu, meminta-minta, memohon-mohon kepada Allah swt.Selalu diingatkan yang Allah tidak pernah jemu mendengar rintihan hambaNya, Allah itu Maha Mendengar.

Mungkin ada hikmahnya. Diuji dengan rasa kecewa dan sedih bercampur tekanan membuatkan diri lebih banyak berfikir dan menangis ketika bersamaNya. Diri lebih benyak mengadu padaNya. Mungkin Allah ingin diri ini dekat padaNya terutama pada Ramadhan yang mulia ini. Dan yakinlah masalah ini akan selesai dengan cara terbaik. Terbaik sebagaimana yang telah dirancangNya. Tak mudah untuk lalui tapi inilah pelajaran dariNya yang tidak mungkin dipelajari dari mana-mana universiti. Belajar seni kehidupan! Belajar sendirian bersamaNya kerana tiada siapa pun yang akan faham dan sudi menemani proses pembelajaran sebegini.

Wednesday, 5 October 2011

Hukum Wanita Mengukir Hiasan Pada Tangan Menggunakan inai..


Bagaimana pula hukum memakai inai yang berukir di tangan. Sekarang ini ramai perempuan (pengantin) memakai inai dengan mengukir ala tatu di tangan berupa awan larat ataupun daun. Kita lihat dan nilai berdasarkan hadis Nabi ini :

Dari Ibnu Umar r.a katanya: "Bahawasanya Rasulullah s.a.w mengutuk orang yang menyambung rambut dan meminta rambutnya disambungkan. Dan Baginda mengutuk pembuat tatu dan yang meminta ditatu." [hadith bil. 2003 : Sahih Muslim]

Dari Abu Hurairah r.a, Nabi s.a.w bersabda: "Allah mengutuk wanita yang mempergunakan (memberikan) rambutnya untuk (menyambung) rambut wanita lain,wanita yang menyambung rambutnya dengan wanita lain, wanita yang membuat gambar di kulitnya (tubuh) dengan tusukan dan wanita yang meminta kulitnya dibuat gambar dengan tusukan (alat pengukir)" [hadis bil. 1685 : Sahih Bukhari]

Jelas Dato' Abu Hasan Din Al-Hafiz: "Inai berukir ala tatu tak boleh! Ia dilaknat Allah. Inai berukir bentuk awan larat atau bentuk gambar itu adalah kategori tatu,kalau nak pakai inai, pakailah betul-betul di hujung jari."

Mengenai penjelasan hukum memakai inai baik lelaki mahupun wanita samada di hujung jari mahupun ukiran awan larat atau gambar,sudah jelas hukumnya berdasarkan pendapat ulama' dan dalil yang diberikan. Tetapi masih ada lagi dikalangan masayarakat yang melakukannya. Nak kata tidak diberi penjelasan, saya kira sudah berbuih mulut ustaz-ustaz mahupun ulama'-ulama' mengatakan tentang hukum tersebut.

Jangan sampai kita menolak syariat semata-mata untuk mengikut adat. Apa gunanya kita beragama Islam, apa gunanya kita bermazhab jikalau kita tidak mengikuti syariat dan hukum yang telah ditetapkan. Sama-sama kita renungkan wahai pembaca yang budiman..

p/s Sapa2 yang nak share xperlu mintak kebenaran,sudah menjadi tanggungjawab kita semua berpesan2 dan ingat mengingati.. (^_^)

Tuesday, 4 October 2011

Ku Titpkan Pesanan

Bismillahirahmanirahim...

Saat ini aku menitip pesan,
di kala hatiku ini di landa resah,
teringat janjiku pada Tuhan,
akanku wakafkan hidupku di jalan kebenaran..

Bukan aku tidak impikan Baitul Jannah di dunia,
tetapi aku lebih impikan tersingkap hijab dengan Ar-Rahman,
Jika jiwa ku sekental Rabiatul Adawiyah,
yang ku impikan hanya cinta dan rinduku mendalam pada Tuhan,
Tangisan ku di sejadah solat, di dada malam,
menjadi peneman hidupku hingga akhir kalam.

Namun kerana cinta kasih ku pada Rasulullah, maka perluku buktikan,
aku menerimamu kerana sunnah,
yakin akan aqidah,
bukan kerana sekadar mengisi jiwa yang gundah,
kerana CINTA teratasku adalah ALLAH. 


Aku mohon jagailah hatimu,
dan aku jua berusaha menjaga hatiku,
kerana aku tidak ingin sekelumit maksiat, menolak berkat,
kerana aku hanyalah hamba yang lemah,
dan aku jua tahu engkau punya kekurangan,
yang ku cari, yang bisa saling melengkapi, membimbing tanganku menuju Tuhan... 

Senyap~ Ada Siratnya

Senyap

Jangan pernah membawa lemah,
takut semangatku punah,
ruhku perlukan amal yang istiqamah.

Senyap
mencari revolusiku tersendiri,
takut baikku dipijak lagi,
akalku perlukan ilmu yang hakiki.

Senyap
menyelam sudut hatiku yang paling dalam,
takut selama ini keliru memahami akidah islam,
jiwaku perlu akan cinta Pencipta alam.


Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam, siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia menghormati tetangganya dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah dia memuliakan tamunya (Riwayat Bukhori dan Muslim)

p/s Moga membawa diriku langsung kepada Tuhan..


Doa Memohon Keikhlasan

Ya ALLAH, Wahai yang Maha Agung,
Kurniakan kami keikhlasan daripada apa pun yang kami katakan,
Kurniakan kami keikhlasan daripada apa pun yang kami lakukan,
Jadikanlah apa pun yang kami perbuatkan semata mata kerana MU Ya ALLAH,
Lindungi kami dari ketamakan pujian dan penghormatan makhluk-makhluk Mu,
Lindungi kami dari ketamakan akan balas budi dari hamba-hamba Mu,
Lindungi kami dari ketamakan atas dunia ini Ya ALLAH..

Ya ALLAH jadikanlah sesiapa pun yang menerima saat ini,
Engkau indahkan dirinya dgn kenikmatan bersujud yang khusyuk,
Kelazatan bersedekah di jalan Mu,
Dan hidup penuh manfaat bagi sebanyak-banyaknya hamba Mu,
Lindungi kami dari kesia-sia an dan kenistaan..

Wahai ALLAH yang maha Agung,
Selamatkan kami,
Tiada pernah kami terputus bermohon kepada Mu,
Kurniakan kearifan bagi hamba-hamba yng engkau titipi amanah,
Jadikan kekuasaan menjadi penuntun kebaikan bagi kami,
Lindungi kami dari orang-orang yang munafik, dari orang2 fasik,
Dan lindungi kami dari orang-orang yang berniat buruk terhadap hamba-hamba Mu ini..

Ya ALLAH, hanya kepada-MU lah kembalinya segala urusan,
Kurniakanlah kami kebaikan di dunia dan di akhirat,
Dan Jauhilah kami dari azab api neraka..

Amin ..Amin..Amin..Ya Rabbal Alamin

Monday, 3 October 2011

Aku Dan Penawar Hati


bila dua jasad bersua
suasana pasti ceria
celoteh kakak yang ntah apa-apa
adik riang bila tertawa

bila dua jasad bertemu
gelak sakan tak pernah kaku
kerna kakak yang banyak laku
adik terpana terkadang ragu

bila dua jasad berperi
dalam kalam indah berseri
ayat kakak kadang kala menyentuh hati
buat adik meratap sendiri

~duhai adik yang kakak kenali
bukan niat menyinggung saudari
berkias bukan untuk berjauh hati
apa tah lagi buat dikau berdiam diri
sekadar meluah rasa sendiri
agar bergegar amukan motivasi 
kita teruskan semangat nan jati
menganjak rekod prestasi
bahagia duniawi ukhrawi...~

antara adik dan kakak
kita punya citarasa berbeza
tapi selera tetap sama

p/s buat adik-adikku segala teguranku pada mu bukanlah bersahaja..tapi kerana aku sayangkan kamu..

Saturday, 1 October 2011

Indahnya Ukhwah Filah

Melewati kesepian, teringat sahabat-sahabat lama yang sudah jarang kelihatan..program pun tidak banyak yang ana dapat turut sertai. Sibuk tugasan di pejabat dan belajar memang amat memeritkan..tapi akan ada kepuasan bila datangnya Ikhlas menemani. Jika akan ada pun, belum tentu ana dapat pergi, melainkan dengan tenaga yang berbaki..jika ada persoalan/ perbualan pun, ana akan cuba menjawab dan berhubung ketika benar-benar free~..tidak mahu mengganggu.. apatah lagi menyinggungkan perasaan. Iyalah, mereka pun semakin banyak tugas & tanggungjawab juga..apatah lagi tugas dengan masyarakat & dakwah yang memerlukan komitmen tinggi..salute la.. 


Dari kejauhan ana hanya dapat menitip doa..melihatkan kemajuan mereka pun sudah cukup untuk membuatkan ana tersenyum & bahagia..namun terus terang.. dalam kesibukan waktu, ana tetap tidak dapat melupuskan rasa RINDU..rindu sahabat & teman ana..

Rasanya cukup setakat itu..
sekurang-kurangnya dapat juga melegakan rasa terpendam di jiwa ini..
sememangnya selagi hidup kita tidak dapat lari dari masalah..
kita mesti menyelesaikannya atau hadapi dengan cara yang baik..
sungguh..
kesedihan /' emo melampau hanya akan mengundang penyakit & tidak memajukan..
penat berhujan air mata hampir setiap malam.. akhirnya rosak mood sendiri untuk belajar..
oh agak sia-sia.. [sikit-sikit takpa lagi, lumrah untuk melepaskan tekanan..hu~]

"Ketahuilah dengan "zikrullah" (mengingati Allah) itu, tenang tenteramlah hati manusia"

Ana mahu hadapi hidup ini dengan kebahagiaan..
kebahagiaan itu tak semestinya perkara baik yang berlaku untuk diri sendiri..
melihatkan rakan, sahabat & teman pun dapat membuahkan kebahagiaan..
Kebahagiaan dari ikatan kekeluargaan, berkongsi rasa dengan ibu bapa dan adik beradik..
Kebahagiaan dalam mempelajari ilmu dunia & akhirat..
Kebahagiaan dalam menghadapi pelbagai jenis insan..
dan yang utamanya kebahagiaan merasai nikmat Iman, melihat keindahan ciptaan Allah, seisi alam ini.. 
betapa indahnya ukhwah yang dikurniakan olehNya apabila menghadapi kesukaran / kesenangan bersama cara hidup Islam.. dan.. ana sedari, adalah satu kesalahan ana untuk melupakan kenangan lalu.. yang memang kini sentiasa terpatri indah, hingga ke akhir hayat ana..


~buang yang keruh, ambil yang jernih.. ambil iktibar dari yang lalu~

moga tabah & dipermudahkan menghadapi hidup ini.. wahai diri & para pembaca sekalian... InsyaAllah.. ana mohon ampun & maaf

"Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar) dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu." ~Surah At-Taghabun, Ayat 11~