"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Tuesday, 24 January 2012

Semuanya Milik Allah..Tapi Apa Milik Kita


Suatu hari ustazah bertanya kepada murid-muridnya.
Siapa yang jadikan mata kita ?

Mereka menjawab : Allah

Lalu Ustazah katakan : Lalu apakah yang telah kita perbuat dengan dua biji mata ini ? Adakah sebagai alat untuk melihat perkara yang baik ataupun perkara yang jahat ?

Mereka : (terdiam)

Ustazah menambah lagi : Apa yang akan jadi sekiranya penglihatan ini diambil olehNya? Selama ini Allah memberi nikmat mata untuk melihat pemandangan yang cantik dan indah. Alam ini dilimpahi dengan pelbagai warna yang menarik hati serta pelbagai hidupan yang menghiasinya.

Suatu hari nanti... jika kita bangun. Alam ini terasa gelap dan pekat. Rupa-rupanya sudah hilang nikmat penglihatan yang diberikan. Sedangkan selama ini kita tidak bersyukur dengan pemberianNya. Adakah selepas ini baru hendak menyesal ?

Cuba awak rasa lidah dengan menggunakan jari.

Mereka : (memegang lidah masing-masing)

Ustazah berkata : Allah memberi rasa masam, masin, manis, pahit dan pelbagai lagi rasa yang berlainan melalui lidah.

Mereka kata : Ya Ustazah.. benar (masing-masing menganggukkan kepala)

Ustazah berkata : Tetapi mengapa kita gunakan lidah untuk berkata kesat, memaki hamun, berkata bohong ? Bukankah dengan lidah ini kamu pernah menghina guru-guru yang mengajarkanmu ? Bukankah dengan lidah ini kamu telah membentak dan menjawab kata-kata ibu dan ayahmu serta berkali-kali membohongi mereka berdua ?

Bukankah sudah diperingatkan oleh Rasulullah agar menjaga lidah ? Bukankah kita perlu menjaga apa yang ada di antara 2 rongga mulut manusia iaitu lidah ? Dengan lidah ini juga boleh menyebabkan kita tercebur ke dalam neraka ?

Mereka : (tertunduk dan perlahan-lahan mengalirkan air mata)

Cuba lihat dua tangan yang Allah beri dan lihat baik-baik alangkah cantiknya kurniaan Allah.
Dia memberi tangan agar kita dapat merasa, memegang, menyentuh dan sebagainya.

Mereka : (melihat tangan masing-masing, diperhatikan telapak tangan sambil berfikir)

Ustazah berkata : Adakah kita sudah menggunakan tangan dengan betul ? Bukankah ada tangan-tangan yang merosakkan meja sekolah ? memukul kawan ? menulis surat cinta ? mencuri ?

Mereka : benar ustazah... Ya Allah... ampunkanlah dosa kami....

Ustazah : Allah memberi sepuluh jari tangan, sepuluh jari kaki dalam keadaan yang sempurna. Sudahkah kita menadahkan tangan meminta keampunan kepadaNya ? Menyatakan syukur terhadapNya atas segala nikmat yang tidak mampu ditulis hatta kering 7 lautan?

Mereka : (air mata semakin meluncur laju). Ya Allah... Aku sudah banyak berbuat dosa kepadaMu.. Aku sombong padaMu Ya Allah.....

Lihatlah pula kedua kaki yang dikurniakan oleh Allah. Kita boleh berjalan, berlari, bergerak dengan mudah ke sana sini.

Mereka : (memegang kaki masing-masing sambil mengusap-usap jejari kaki)

Ustazah : Lalu apa yang kita perbuat dengan kaki yang ada ? Kita gunakan untuk ponteng sekolah, pergi ke tempat-tempat maksiat, menendang kawan dan sebagainya. Adakah itu tujuan kaki kita dijadikan ?

Mereka : (menutup mata sambil teresak-esak, semakin kuatlah jerit tangis memikirkan kesalahan yang telah dilakukan selama ini).

Ustazah : Jika Allah ambil balik mata kepunyaanNya ? Jika Allah tarik balik kaki yang dipinjamkanNya? Jika Allah hilangkan rasa pada lidah ? Jika Allah ambil satu jari dari apa yang kita ada ? Sebenarnya, apa yang kita ada ????

Wahai diri... engkau faqir dan Allah itu Maha Kaya. Maka mengapa engkau masih menyombongkan diri kepadaNya???

...Muhasabahlah wahai diri.... Buat anakanda di LKAYS..Sungguh tangisan mu buat hatiku ikut sedih bersama.namun dikuatkan hati agar diriku nampak tegas di mata kalian..walhal akulah selemah2 hamba di mata Allah :(

Wednesday, 18 January 2012

Impian Hati

بسم الله الرحمن الرحيم
Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku ini untuk memilih berlian sedangkan aku hanya hanyalah sebutir pasir yang wujud di mana-mana. Tetapi, aku juga punyai keinginan seperti gadis lain dilamar lelaki yang bakal dinobat sebagi ahli syurga, memimpinku ke arah tuju yang satu.

Tidak perlu kau memiliki wajah seindah Nabi Yusuf a.s. yang mampu mendebarkan jutaan gadis untuk membuatku terpikat. Andainya kaulah jodohku yang tertulis di luh mahfuz, Allah pasti akan mencampakkan rasa kasih di dalam hatiku, jua hatimu, kali pertama kita berpandangan. Itu janji Allah.

Akan tetapi selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan kau zahirkan perasaan itu kepadaku, kerana kau masih tidak mempunyai hak untuk membuat begitu. Juga jangan kau lampaui batasan yang telah ditetapkan syara’. Aku takut perlakuan itu akan memberi impak yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.

Permintaanku tidak banyak, cukuplah dirimu yang diinfaq seluruhnya pada mencari redha Ilahi. Aku akan berasa amat bertuah andai dapat menjadi tiang seri atau sandaran perjuangamu. Bahkan aku amat bersyukur pada Ilahi, kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, menghulurkan tanganku untukmu berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu. Akan ku kesat darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itu impianku.

Aku pasti berendam air mata darah andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu kepadaku. Bukan itu yang ku impikan.Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu. Kerana dengan mencintai Allah, kau akan mencintaiku keranaNya. Cinta itu lebih abadi daripada cinta insan biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.

Aku juga tidak ingin dilimpahi kemewahan dunia. Cukuplah dengan kesenangan yang telah diberikan orang tuaku dulu. Apa guna kau menimbun harta untuk kemudahanku sekiranya harta itu membuatkan aku dan kau lupa tanggungjawabmu. Aku tidak akan sekali-kali bahagia melihatmu begitu. Biarlah kita hidup di bawah jaminan Allah sepenuhnya. Itu lebih bermakna bagiku…

Tuesday, 17 January 2012

Berusaha Untuk Menjadi Baik


بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah,tiba-tiba hati ingin menggerakkan tangan untuk berkongsi sesuatu..Thank you to Allah, Yang menyedarkan hati dan menggerakkan jari jemari ini.

Seringkali terdengar..samada secara langsung (diucapkan terus kpd diri) atau tidak langsung (diucapkan kepada orang lain & telinga ini mendengar)...

"sapa la aku...aku tak layak...bukan baik pun.."

"aku ni biasa ja..ilmu dah la tak banyak..sekolah pun biasa ja, mana la layak nak tegur2 orang, nak buat kerja2 dakwah ni....haish, baik suruh orang lain...tu,tu...ha,dia tu bagus..kalau aku? janganla....rosak ja nanti.."

Hmm, nak kata memang selalu sangat dengar ucapan ni..dari dulu, sampai sekarang...dan di sini, saya sebagai orang biasa, dari sekolah biasa (bukan agama), ilmu biasa-biasa, bakat biasa-biasa, cakap biasa-biasa, personaliti biasa-biasa, tapi di sudut hati ingin selalu menjadi 'luar biasa'.

Dari di sudut hati tu, saya ingin berusaha semampunya supaya 'luar biasa' itu tercapai..bukan hanya disimpan rapi di sudut hati..tapi, cuba dikeluarkan melalui tindakan semampunya.

Tujuan Hidup..

Kalau di tanya, apa tujuan hidup kita? majoritinya semua dapat jawab dengan baik....
Dari mana kita datang..
Untuk apa kita datang (diciptakan)..
Ke mana kita akan kembali..

Jawapannya hanya satu....

~ALLAH~

Allah yang bukan sekadar kalimah, tapi 'DIA lah ALLAH, Yang Maha Esa'..[Al-Ikhlas: 1-4]
Tuhan sekalian alam, sekalian makhluk.

Di mana kini, kalimah agung Al-Jalalah itu menjadi isu hangat di tanah air Malaysia.. Yang mungkin dengan penggunaan kalimah itu oleh mereka yang memohon itu adalah salah satu strategi untuk merosakkan umat islam..berhati-hatilah saudara seaqidahku dengan strategi 'mereka' yang tidak akan berpuas hati dengan kita selagi kita tidak mengikuti agama mereka..[Al-Baqarah: 120]

Moga para ahli 'ilmu dan pemimpin yang faqih dapat tampil bersama-sama, berbincang dan mencari solusi yg paling berhikmah dalam menyelesaikan isu aqidah ini dan memberi pendedahan kepada masyarakat muslim..bukan sekadar perbalahan kosong, utk kepentingan diri atau politik serta tindakan tak bermaruah yang makin merunsingkan dan membakar hati. Mereka ligat mencari helah, kita harus lebih hebat & bijaksana mencipta strategi..

Ok..kembali kepada objektif penulisan kali ni...Semua tahu Allah yg menciptakan kita, tahu apa tujuan kita diciptakan..tahu siapa kita..

Siapa kita?

Hamba dan Khalifah (pemimpin)

Hamba..semua orang kebanyakannya sudah sedar dia adalah hamba..solat 5 waktu, semua orang tahu kewajiban dia..segala ibadah wajib dan sunnah hanya untuk dirinya, untuk menambah berat penimbang amal soleh di SANA nanti..kerana tahu dia hamba.

Cuma, kadang- kadang terlupa dia hamba. Itu yang terjadinya kes kufur nikmat (tak bersyukur), tak redha, tak sabar, sombong dan sebagainya..

Tapi, tak ramai yg sedar dia adalah khalifah yg ditaklif (diamanahkan) oleh Allah di atas muka bumi ni..
Tanggungjawab pertama (hamba) dia dah settle, yang kedua belum lagi...Dia BELUM SEDAR dia adalah pemimpin...

Pemimpin kepada diri sendiri..
Pemimpin kepada keluarga, sahabat, teman dan semuanya..
Pemimpin yg selain dari dirinya yg dipanggil juga--pendakwah..

Berat kedengaran...tapi,cuba ringankan dengan merasakan tanggungjawab untuk melaksanakan amar makruf, nahi mungkar' atau paling mudah..cuba mendidik diri untuk selalu 'ingin memberi'...

Situasi ini yang semakin ku lihat kini, dalam usaha peng'kader'an adik-adik baru ke dlm platform dakwah & tarbiyah di sini..alhamdulillah, ramai yg dapat menerima, hanya sedikit yg masih di dlm konflik diri..

Wasiat Luqman Al-Hakim..

Luqmanul Hakim, namanya terukir dalam Al-Quran. Seorang sosok yg dianugerahkan hikmah oleh Allah... Sang ahli hikmah, lelaki biasa, bukan nabi..nasihat- nasihat nya berharga, hingga di abadikan dalam Al-Quran oleh Allah, dan dalam As-sunnah oleh Nabi Muhammad SAW..

Salah 1 wasiat Luqman kpd anaknya..adalah "amar ma'ruf nahi mungkar".

"Ya bunayya (wahai anakku), dirikanlah solat & suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik, dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yg mungkar.." [Luqman: 17]

'Ya bunyya'..panggilan manja dan mesra seorang ayah kepada anaknya..Berpesan pada anak-anaknya, untuk mengajak kepada kebaikan..mencegah segala keburukan..Tidak kira dia siapa pun..kewajiban jatuh di atas bahunya..

"Dan orang-orang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong sebahagian yang lain. Mereka menyuruh yg ma'ruf, mencegah dari yang mungkar.."[At-taubah: 71]

Ma'ruf adalah segala yang sesuai dengan Al-Quran & Sunnah..Mungkar adalah segala yang bertentangan dengan Al-Quran & As-sunnah.

Rasanya semua dah tahu..sedangkan Lim Guan Eng pun pandai sebut dah..huhu.Mungkin makna yang difaham lain..hanya buat baik, dan jangan buat jahat. Semua agama mahu penganutnya begitu bukan?

Tapi, Islam perlu lebih dari mereka, sebab kita ada Al-Quran & As-Sunnah : The best guidance~

Allah SWT pun memuji umat Islam.."Kamu adalah umat terbaik yg dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada ma'ruf, dan mencegah dari mungkar serta beriman kpd Allah..." [Ali Imran: 110]

Pujian 'umat terbaik' kepada kita seharusnya di hargai..dibuktikan, bukan merendah-rendahkan diri sedangkan Allah sendiri yakin dengan kita..patutnya,kita ambil sebagai motivasi & pembangkit semangat~

Sasaran kita adalah manusia, hati manusia yang perlukan sentuhan yang berseni..kerana objek sasaran kita adalah pelbagai. rambut sama nampak hitam..tapi hati ada yang lembut, ada yang keras, ada yang suka mee, ada yang suka bihun...jadi,cara perlu lah kreatif dan pelbagai..dan itu juga perlukan ilmu..ilmu memikat.

Contohnya, bab memberi nasihat..
~sebaiknya secara sembunyi..personal dengan org yg nak dinasihatkan..> dari Abu Darda',

"siapa yg menasihati saudaranya terang-terangan, dia telah mencelanya, siapa yg menasihati saudaranya secara sembunyi, dia telah memperindahkannya.."

Jadi..bila nasihat diberi secara personal tak diendahkan & tak berhasil, terus saja nasihat secara terbuka. Terutama bila dia melakukan maksiat secara terang-terangan..dan ilmu2 lainnya....

5 Bekal..

5 bekal bagi orang yang melaksanakan amar ma'ruf nahi mungkar..

Pertama ~ Niat..dilandasi dengan niat IKHLAS kerana ingin membantu agama Allah. Kerana niat, menjamin seseorang itu boleh terus berada dalam jalan 'erti hidup pada memberi'.

Ke-2 ~ Ilmu..jadilah tamak dengan segala ilmu. Segala sesuatu yang baru, yang membawa kebaikan itu adalah ilmu. Ikutlah peredaran zaman, jangan masih ditakuk lama. Ilmu agama paling penting..disamping ilmu ilmu yang kita ambil sekarang. Zaman semakin mencabar, ilmu lah yang boleh dijadikan senjata & perisai diri..namun, ilmu tanpa amal, takkan sempurna dan sia-sia.

Ke-3 ~ Hikmah..bijaksana, lemah lembut, kasih sayang, belas kasihan & tiada kekerasan.

Ke-4 ~ Sabar..Sabar itu cahaya.Sabar itu indah..Allah sendiri berfirman dlm wasiat luqman, "dan cegahlah mereka dari perbuatan mungkar & bersabarlah dengan apa yg menimpa kamu.." [Luqman: 17]. Mengajak kepad kebaikan mudah berbanding mencegah kemungkaran..keran di situ UJIAN sedang menunggu.

Ke-5 ~ Amal..jangan jadi si ketam yg mengajar anaknya berjalan..sedang dia sendiri jalan tak betul lagi..suruh orang lain buat baik, tapi diri sendiri tak buat..[2: 44]. Mulakan dari diri sendiri~ Allah akan menguji apa yg kita katakan..jadi, berhati-hati dan beringatlah selalu. Moga kita dijauhkan dari perkara yang mengaibkan diri..

Erm, perlu berubah? Keikhlasan dan kebaikan itu boleh bermula dari keterpaksaan..berubahlah dalam keterpaksaan untuk suatu perubahan yang kekal suatu hari nanti. Harapnya~Tak salah memaksa diri utk mendapat redha Allah bukan..cuma jangan lupa betulkan & perbaharui niat selalu..sikit-siki..lama-lama jadi 'bukit'..utamakan 'keselamatan'.Jgn pula tersasar..

Pesan Cik Kura: 'Biar lambat, asalkan selamat (sampai tujuan--redha Allah)

Wahai Si pemberi kebaikan..

Wahai orang yang memberi pengajaran & nasihat kepada orang lain..hendaklah kamu menasihati diri kamu sendiri..

Kamu memberi ubat kepada orang yang sedang sakit..sedang kamu sendiri sedang sakit..

Kami melihat kamu berusaha memperbaiki akal kami dengan memberi petunjuk, namun ketahuilah usahamu itu takkan berhasil, kerana dirimu sendiri jauh dari petunjuk tersebut...

Mulailah dari diri sendiri, cegahlah diri sendiri dari perkara yang menyimpang..maka kamu orang yang bijaksana..kamu akan diterima untuk memberikan nasihat, ucapan dan..ajaran kamu layak utk diikuti..

Jangan kamu mencegah suatu perbuatan, sedang kamu sendiri melakukannya..ia merupakan aib yang teramat besar jika kamu melakukannya...

Rasulullah dengan wajah tenang dan bercahaya pernah menegaskan..

"waktu aku di isra' kan oleh Allah, aku melihat orang-orang yang bibirnya dipotong dengan gunting api neraka,kemudian aku bertanya, 'wahai Jibril, siapakah mereka itu?'. jawab Jibril, 'mereka adalah para pembicara dari umatmu, yang mengajak kepad kebaikan, akan tetapi mereka melupakan dirinya sendiri.Padahal mereka membaca Al-Quran, apakah mereka tidak berfikir..?" [HR Ahmad & Ibnu Hibban]

Serulah kpd kebaikan...
Cegahlah dari kejahatan...

Andai engkau melihat kemungkaran..
ubahlah ia dengan tanganmu..
jika tidak bisa dengan tanganmu..
ubahlah ia dengan lidahmu..
jika tidak bisa dengan lidahmu..
ubahlah ia dengan hatimu..(membenci & berdoa)
yang demikian adalah selemah-lemah iman..


**Sama2 kita berusaha..anda mampu mengubahnya~!(^_^)

Friday, 13 January 2012

Tetap Bersama..Ukhwah Fillah

   

بسم الله الرحمن الرحيم

Saya senyum dan ketawa bersamanya ,
Sedang dalam hati yang sama
Masih memikirkan tentang dia dia dan dia..

YA ALLAH rindu sebenarnya….
Kerana dia dia dan dia menjadi teman yang sentiasa bersama saya..
Bukanlah jalan mudah untuk saya menjadi saya kini andai tidak ada mereka disisi..

Suka sama suka,
Duka derita ditanggung bersama..
Ya Allah..rindunya benar pada mereka..
Tapi saya simpan rindu ini dahulu
Agar segenggam impian berjaya saya gapai..
Kerana itulah azam yang telah lama saya pegang
Untuk saya lunaskan ia…

Sedang hati itu rindu,
Tidak pula saya suka untuk biarkan ia berlalu..
Kerana saya tetap yakin akan doa itu..
Ia penghubung kepadanya 
Meskipun dia dia dia dan dia itu sangat jauh dimata..

Biarlah airmata yang jatuh gugur,
Tetapi semangat itu tetap tidak pernah lentur..
Berjuanglah selagi mana mampu,
Dan biarlah khabaran rindu-rindu itu tetap segar dalam ingatanku 
Sebagai mukmin yang mencintai sahabatnya..
Ini adalah untuk dia dia dia dan dia yang sangat ku sayangi keranaNYA…
♥ ♥ ♥ Sayang Sahabat-sahabat Saya ♥ ♥ ♥

p/s Tiba ja ingat kata dari seorang sahabat di FB..semangat..semangat..semangat!!! sampaikan daku ambil kata tersebut sebagai penguat diri..syukran sahabat ^_^

Thursday, 12 January 2012

Teraturkah Pengurusan Hidup Anda??

بسم الله الرحمن الرحيم


Pada amnya, masyarakat Islam zaman kini melalui hidup tanpa perancangan yang teliti. Jadilah mereka seperti layang-layang tak bertali. Sehinggakan peratusan remaja Islam yang terjebak dengan gejala sosial semakin meningkat. Apa yang pasti adalah kerana mereka membelakangkan agama dalam hidup.

Apa tujuan manusia diciptakan?

Firman Allah:
"Tidak AKU jadikan jin dan manusia kecuali untuk beribadah untukKU"

Sudah terang lagikan bersuluh... itulah matlamat sebenar kewujudan manusia di marcapada ini. Ibadah bukanlah hanya setakat solat, puasa, tunaikan zakat ataupun dirikan Haji. Malahan, aktiviti kita seharian pun, seperti mandi, makan, bekerja mencari nafkah, menuntut ilmu dan sebagainya adalah ibadah kepada Allah dengan niat lillahi Ta'ala.

Semuanya adalah ibadah, akan tetapi, tersusunkah hidup kita seharian? Mungkin ya bagi jangka masa pendek, tetapi bagaimana dengan jangka masa panjang?

Manusia seharusnya berjiwa besar dan berpandangan jauh ke depan dengan menggunakan akal yang telah dikurniakan Rabbul Izzati. Jangan kufur nikmat dengan kurniaan Allah yang tidak ternilai harganya.

i. Rancanglah kehidupan dengan teliti. Tetapkan matlamat jangka masa pendek dan jangka masa panjang.

ii. Kenali peluang yang ada untuk diceburi dan jangan bertangguh bila peluang sudah di depan mata. Rebutlah peluang keemasan kerana tak mungkin peluang akan muncul buat kali kedua.

iii. Motivasikan diri untuk menggapai apa yang telah disasarkan walau dengan apa cara sekalipun, selagi tidak bercanggah dengan landasan Islam.

iv. Kuasai Minda anda, "Segalanya tidak Mustahil". Setelah mencapai satu tahap perancangan anda, kuasai dan konsisten dalam memberi komitmen. Tapi ingat, jangan terburu-buru dalam mencari peluang baru. Ini mungkin merugikan anda dalam menjayakan peluang yang baru mula bertatih.

~ mood motivasi diri~

Tuesday, 10 January 2012

~Not Weak~


بسم الله الرحمن الرحيم


"Ya Allah... Ujian-Mu silih berganti. Semakin aku menapak di jalan ini, semakin aku diuji. Benarlah jalan ini bukan mudah dilalui.Penuh onak dan duri,jalannya berliku..Durinya tajam,amat2 menusuk.. Memang adakalanya aku seakan penat tetapi aku tahu, tidak sepatutnya aku bersikap lemah apalagi menyerah." Maka di saat ini, mari kita berkongsi pemangkin diri juga sebagai tatapan mereka yang ingin sama-sama menguatkan diri..
Sesekali terjatuh itu biasa apatah lagi jika berkali kali jatuh. Tetapi jangan jatuh hingga tak bangun-bangun, itu parah. Hakikatnya nasihat buat diri ini juga.Aku tidak ingin selamanya berasa lemah. Aku harus bangkit dan bersemangat sentiasa. Sungguh, motivasi yang paling penting bermula dari dalam diri.
Wahai hati Janganlah berasa lemah. Tatkala dilambung ombak cabaran. Sedarlah, itu adalah tarbiyah Allah buatmu. Memang, sesekali diuji itu perit, pedih dan menyakitkan. Membuat air matamu gugur satu persatu. Tetapi itu bukan sebab untuk menyerah.Kita tetap lemah hanya pergantungan pada Allah menjadikan kita kuat tanpa disedari...
p/s semakin kita kuat, semakin kita diuji...Allah menutup 1 pintu dan akan memberi pintu lain utk kita dan sesungguhnya pintu itu lebih baik dr yg sebelumnya.InsyaAllah....

Friday, 6 January 2012

~Takdir dan Usaha~


بسم الله الرحمن الرحيم


Banyak pertanyaan yang timbul dalam masyarakat kita. Kenapa kita harus berusaha sedangkan Allah telah menetapkan takdir pada kita? Inilah yang harus dijawab supaya umat Islam tidak menjadi umat yang statis jika kita salah memahami konsep takdir.

Takdir dan usaha adalah dua sisi yang berbeza, dimana takdir berhubungan dengan amalan hati sedangkan usaha adalah amalan fisik, tidak salah jika menggabungkan keduanya.

Ambil contoh perbezaan antara amalan hati dan fisik. Mengimani Allah tidak bererti meninggal ibadah padaNya. Mengimani rasul tidak bererti meninggalkan sunnahnya. Mengimani Quran tidak bererti meninggalkan membacanya, memahami,  melaksanakan hukum hukumnya serta berhenti memperjuangkan tegaknya perintahnya. Demikian  pula mengimani taqdir tidak diertikan meninggalkan usaha dan kerja keras. Itulah sebab mengapa mengimani qada dan qadar (takdir) dimasukan pada rukun iman yang enam
bukan pada rukun Islam.

Sungguh bijak ungkapan Imam Al Juazi. Jika ada orang yang bertanya : Mengapa kita harus berusaha sedang takdir telah mendahului kita? Maka katakanlah pada orang itu :  Mengapa kita tidak berusaha sedang yang membuat takdir menyuruh kita berusaha?

Benarlah firman Allah SWT Apabila sudah ditunaikan solat maka bertebaranlah kamu dimuka bumi dan carilah kurnia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung. (Al Jumu'ah : 10 )

Dari ayat ini dapat dibuat kesimpulan bahawa mengingati Allah banyak banyak tidak bermakna meninggalkan usaha. Disinilah perlunya umat  Islam memahami quran secara syumul agar tidak di otak atik (dipersendakan) oleh musuh-musuh Islam.

Napoleon Banaparte ketika memasuki Mesir sempat mengunakana dalil takdir untuk melemahkan perlawanan umat dengan ucapannya yang terkenal Kalian memang ditakdirkan untuk dijajah! Namun masih ada yang dapat membalas
ucapan ini : Jika dijajah adalah takdir maka melawan penjajahan juga takdir. Mungkin mereka para pahlawan Islam itu mengambil dari ucapan Umar bin Khatab. Lari dari takdir Allah kepada takdir Allah.

Pemahaman takdir secara separuh akan mengakibatkan keterlambatan umat dalam  mengejar ketinggalannya. Maka selamanyalah umat Islam dibawah telapak kaki kafir.

Sirah Rasul jelas mengatakan bahawa beliau tidak meninggalkan usaha dengan alasan
takdir ,sedangkan beliau SAW adalah manusia yang paling bertawakkal pada Allah. Demikian pula Nabi sebelum beliau tidak satupun hanya duduk menunggu pertolongan dan rezeki dari langit.

Benarlah ucapan ulama: Bertawakkal adalah jiwa Rasulullah sedangkan kerja keras adalah Sunnahnya.

Wallahualam...

Indah Dunia Hanya Pinjaman


بسم الله الرحمن الرحيم

"jika datang ajal kamu, maka tidak akan dilewatkan walau sesaat begitu juga tidak akan dicepatkan"

Indah dunia yang mempesona
Bagai dian terang menyala
Sehingga terlupa kan padam akhirnya

Dunia ini hanya pinjaman
Untuk menguji keimanan
Akhirat nanti yang menentukan
Balasan syurga ataupun neraka

Mengapakah dunia yang dikejari
Sedangkan iakan ditinggal pergi
Apalah gunanya harta di sisi
Tika jasad terkubur terkaku mati

Bayangkanlah jika di dunia ini
Bekalan terhenti mudah dicari
Bagaimana pula di sana nanti
Tanpa bekal pahala kita yang rugi

Bersyukurlah sentiasa
Dengan apa yang ada

Adakala harta dunia
Belum tentu membantu kita
Menjadi bebanan dan menyusahkan

HIDUP DI DUNIA UNTUK HIDUP BAHAGIA DI AKHIRAT...

Pengharapanku Ya Allah


بسم الله الرحمن الرحيم


Ya Allah,
Andai benar benar taubat ku telah bertapak dan
bercambah dalam hati insan ini
maka hanya satu kupinta janganlah
Kau tarik nikmat yang satu itu
Kerana bagiku tiada apa pada diriku
melainkan kepercayaan ku terhadapMu

Kau ujilah aku
Kau sakitkanlah aku
Kau kecewakanlah hatiku dgn dunia dan isinya

Biarpun hari-hari ku lalui
penuh duka dan kekecewaan dan penyesalan
Kerna kutahu disebaliknya
ada terselindung titipan kasih agungMu
untuk hamba.

Kau perbaikkanlah diriku, akhlakku dan pandangan aku
Kerna aku ingin jadi hambaMu
yang terbaik tahu bersyukur
tahu cermin diri
dan tahu menghargai segala kasih sayangMu.


Terima kasih Allah
kerana hingga saat ini dan selama-lamanya
aku adalah hambaMU....

Monday, 2 January 2012

Persinggahan Kehidupan

بسم الله الرحمن الرحيم
Dalam dunia ini kita tidak punya sesiapa, Kecuali diri sendiri..Tetapi dalam kita bersendirian, kita beruntung kerana.mempunyai seorang sahabat yang memahami kita.Sebagaimana kita mengharapakan keiklasan dan kejujuran seorang sahabat, begitulah juga dia.Tetapi kita sering terlupa akan hal itu. Cuma mengambil kira tentang harapan dan perasaan kita. Kita tidak memberi dia peluang untuk menerangkan keadaannya. Bagi kita, itu alasannya untuk menutup kesilapan dan membela diri.

Kita beri beribu alasan memaksa dia terima alasan kita. Waktu itu, terfikirkah kita perasaannya..? Seperti kita, dia juga tahu rasa kecewa..tetapi kita sering terlupa.

Untungnya mempunyai seorang sahabat yang sentiasa memahami..Bolehkah kita menjadi bahu untuk dia bersandar harapan?..Sesekali jadilah sahabat yg mendengar dari yg hanya bercerita...Ambillah masa untuk memahami hati dan perasaan sahabat kerana dia juga seorang manusia, Dia juga ada rasa takut, ada rasa bimbang,sedih dan kecewa. Dia juga ada kelemahan dan memerlukan seorang sahabat..

Sebagai kekuatan Jadilah kita sahabatnya itu. Kita selalu melihat dia ketawa,tetapi mungkin sebenarnya dia tidak setabah yang kita sangkakan. Di sebalik senyumannya mungkin banyak cerita sedih yg ingin diluahkan.. Di sebalik kesenangannya mungkin tersimpan seribu kekalutan.. Kita tidak tahu. Tetapi.jika kita cuba jadi sahabat sepertinya, mungkin kita akan tahu..

RENUNGILAH...

HARGAILAH SEBUAH PERSAHABATAN KERANA DISEBALIKNYA
TERSIMPUL SEGALA-GALANYA

Satu-satunya cara agar kita memperolehi kasih sayang,ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan. (Dale Carnagie)

Orang yang menunjukkan kebaikan kepada anda adalah sahabat yang baik.Dan orang yang menunjukkan kesalahan anda adalah sahabat yang paling baik. (Hukama')

istimewa buat sahabat....

Teman,

Kekadang aku rasakan diari hidup ini terlalu panjang,
Jika didalamnya penuh dengan kekecewaan,kesedihan,kesunyian serta kegagalan,
Mahu saja aku menamatkannya,
Namun....hadirmu membuatkan diri ini semakin tabah menghadapi liku dan ranjau hidup ini...

Teman,

Kekadang aku rasakan diari perjalanan hidupku terlalu singkat,
Jika di dalamnya penuh dengan keceriaan, kebahagiaan dan kegembiraan,
Apatah lagi bila adanya dirimu disisi, Yang menjadi pembakar semangatku, penasihatku dan sahabatku yang setia,
Sungguh bertuah sesiapa yang memilikimu....

Tapi Teman...

Seandainya suatu masa nanti... kita punya haluan sendiri..
Kenangan bersamamu akan sentiasa dihati, Ku ingin ukhwah ini abadi dan sejati,
Namun siapa aku untuk menentukannya,
Siapa aku untuk menyatakannya...

Harapanku hanya satu...
Ingin melihatmu bahagia..selamanya....
Untukmu teman...terima kasih atas segalanya...

.. tiada ungkapan perpisahan dalam persahabatan walaupun maut menjadi noktahnya kerana seorang SAHABAT itu terlalu istimewa dalam doa sahabatnya yang lain meskipun tanpa bayangnya ..

p/s : terima kasih pantai, terima kasih kerana setia ditepian saat lautan dilanda badai..dan tidak jemu mengalunkan bayu sealun irama nyanyian perindu damai..sungguh indahnya ciptaan Allah ^^,

Dia Adalah Sahabat

بسم الله الرحمن الرحيم

Dia adalah yang Allah beri kepadaku,
walau yang mencarinya adalah aku,
maka dia adalah hadiah,
mustahil sekadar dilempar begitu.

Biarlah dia berbicara hanya sedikit,
Biarlah dia berjauhan,
Biarlah kadangkala ada salah sangkaan,
Biarlah ada waktu dia melukakan,

Sebab dia adalah sahabat,
maka aku tidak pernah menghiraukan.

Mengira bahagia-bahagia yang wujud bila dia ada di sisi,
itu sahaja sudah melebihi dunia dan segala isi.

Kalau dia tiba-tiba menyimpang,
aku adalah yang akan menghulurkan tangan dan tidak berjauhan,
Kalau aku adalah yang tersungkur,
aku akan segera bangkit agar dia tidak kususahkan.

Sebab dia adalah sahabat,
dan aku tahu sahabatku adalah manusia,
maka aku hormati kekurangan yang ada,
dan aku besar-besarkan kelebihannya,

Hanya iman yang mampu melestari hubungan ini,
mengekstensi hingga ke syurga nanti.
Sebab dia adalah sahabat,
mustahil aku mahu berada di syurga tanpa dia di sisi.

p/s Assalamualaikum...semoga sahabat-sahabat Sutera Qasih dalam rahmat dan kasih sayang-Nya sentiasa..semoga bahagia di samping sahabat sejati yang dapat menghiasi peribadi kita..salam rindu dari saya untuk kalian (^_^) "Sebaik-baiknya sahabat yang kamu gauli adalah orang yang meminta kamu untuk bersahabat denganmu untuk kemanfaatan dirimu sendiri bukan kerana kemanfaatan baginya"

Mukadimah 2012


بسم الله الرحمن الرحيم 
SubhanAllah.. Alhamdulillah berkesempatan lagi menulis kali ni bagi pembukaan tahun baru 2012..moga amal ibadah kita dapat ditingkatkan..moga niat untuk memulakan sesuatu di tahun baru kali lebih bermakna dari tahun-tahun lepas.

Berbicara kembali di Sutera Qasih kali ni mungkin lebih akan kepada titipan rohani.. Hikmahnya kehidupan ini, ujian yang menjadi intipati, perjuangan yang tak kenal henti..bukan untuk kita simpan, bukan untuk kita keluh-kesahkan, bukan untuk kita benci pada Tuhan.. Tetapi carilah hikmah atas kejadian yang berlaku itu, syukurinya dan redhainya..kerana jaminannya hanyalah satu, iaitu "Syurga".

So, jangan malas-malas !!

InsyaAllah, selepas ni ana cuba untuk menulis kembali, tetapi mungkin ada perubahan sedikit dari sudut isinya. Ana tidak tahu bagaimana ingin ana beritahu perubahan tersebut. Ana serahkan kepada pembaca untuk menilai dan melihat perubahan itu. insyaAllah..

Bukan pujian, balasan, mahupun ganjaran yang ku inginkan,
tetapi yang ku impikan adalah REDHA dari ALLAH hu RAHMAN..
Kerana ini adalah antara bekalan yang mampu ku usahakan,
yang amat ku perlukan di Hari Kemudian..

Moga Kau pandu setiap gerak geri kami, Ya Allah.. =(

~Selamat Tahun Baru 2012 Buat Pembaca~