"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Tuesday, 17 January 2012

Berusaha Untuk Menjadi Baik


بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah,tiba-tiba hati ingin menggerakkan tangan untuk berkongsi sesuatu..Thank you to Allah, Yang menyedarkan hati dan menggerakkan jari jemari ini.

Seringkali terdengar..samada secara langsung (diucapkan terus kpd diri) atau tidak langsung (diucapkan kepada orang lain & telinga ini mendengar)...

"sapa la aku...aku tak layak...bukan baik pun.."

"aku ni biasa ja..ilmu dah la tak banyak..sekolah pun biasa ja, mana la layak nak tegur2 orang, nak buat kerja2 dakwah ni....haish, baik suruh orang lain...tu,tu...ha,dia tu bagus..kalau aku? janganla....rosak ja nanti.."

Hmm, nak kata memang selalu sangat dengar ucapan ni..dari dulu, sampai sekarang...dan di sini, saya sebagai orang biasa, dari sekolah biasa (bukan agama), ilmu biasa-biasa, bakat biasa-biasa, cakap biasa-biasa, personaliti biasa-biasa, tapi di sudut hati ingin selalu menjadi 'luar biasa'.

Dari di sudut hati tu, saya ingin berusaha semampunya supaya 'luar biasa' itu tercapai..bukan hanya disimpan rapi di sudut hati..tapi, cuba dikeluarkan melalui tindakan semampunya.

Tujuan Hidup..

Kalau di tanya, apa tujuan hidup kita? majoritinya semua dapat jawab dengan baik....
Dari mana kita datang..
Untuk apa kita datang (diciptakan)..
Ke mana kita akan kembali..

Jawapannya hanya satu....

~ALLAH~

Allah yang bukan sekadar kalimah, tapi 'DIA lah ALLAH, Yang Maha Esa'..[Al-Ikhlas: 1-4]
Tuhan sekalian alam, sekalian makhluk.

Di mana kini, kalimah agung Al-Jalalah itu menjadi isu hangat di tanah air Malaysia.. Yang mungkin dengan penggunaan kalimah itu oleh mereka yang memohon itu adalah salah satu strategi untuk merosakkan umat islam..berhati-hatilah saudara seaqidahku dengan strategi 'mereka' yang tidak akan berpuas hati dengan kita selagi kita tidak mengikuti agama mereka..[Al-Baqarah: 120]

Moga para ahli 'ilmu dan pemimpin yang faqih dapat tampil bersama-sama, berbincang dan mencari solusi yg paling berhikmah dalam menyelesaikan isu aqidah ini dan memberi pendedahan kepada masyarakat muslim..bukan sekadar perbalahan kosong, utk kepentingan diri atau politik serta tindakan tak bermaruah yang makin merunsingkan dan membakar hati. Mereka ligat mencari helah, kita harus lebih hebat & bijaksana mencipta strategi..

Ok..kembali kepada objektif penulisan kali ni...Semua tahu Allah yg menciptakan kita, tahu apa tujuan kita diciptakan..tahu siapa kita..

Siapa kita?

Hamba dan Khalifah (pemimpin)

Hamba..semua orang kebanyakannya sudah sedar dia adalah hamba..solat 5 waktu, semua orang tahu kewajiban dia..segala ibadah wajib dan sunnah hanya untuk dirinya, untuk menambah berat penimbang amal soleh di SANA nanti..kerana tahu dia hamba.

Cuma, kadang- kadang terlupa dia hamba. Itu yang terjadinya kes kufur nikmat (tak bersyukur), tak redha, tak sabar, sombong dan sebagainya..

Tapi, tak ramai yg sedar dia adalah khalifah yg ditaklif (diamanahkan) oleh Allah di atas muka bumi ni..
Tanggungjawab pertama (hamba) dia dah settle, yang kedua belum lagi...Dia BELUM SEDAR dia adalah pemimpin...

Pemimpin kepada diri sendiri..
Pemimpin kepada keluarga, sahabat, teman dan semuanya..
Pemimpin yg selain dari dirinya yg dipanggil juga--pendakwah..

Berat kedengaran...tapi,cuba ringankan dengan merasakan tanggungjawab untuk melaksanakan amar makruf, nahi mungkar' atau paling mudah..cuba mendidik diri untuk selalu 'ingin memberi'...

Situasi ini yang semakin ku lihat kini, dalam usaha peng'kader'an adik-adik baru ke dlm platform dakwah & tarbiyah di sini..alhamdulillah, ramai yg dapat menerima, hanya sedikit yg masih di dlm konflik diri..

Wasiat Luqman Al-Hakim..

Luqmanul Hakim, namanya terukir dalam Al-Quran. Seorang sosok yg dianugerahkan hikmah oleh Allah... Sang ahli hikmah, lelaki biasa, bukan nabi..nasihat- nasihat nya berharga, hingga di abadikan dalam Al-Quran oleh Allah, dan dalam As-sunnah oleh Nabi Muhammad SAW..

Salah 1 wasiat Luqman kpd anaknya..adalah "amar ma'ruf nahi mungkar".

"Ya bunayya (wahai anakku), dirikanlah solat & suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik, dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yg mungkar.." [Luqman: 17]

'Ya bunyya'..panggilan manja dan mesra seorang ayah kepada anaknya..Berpesan pada anak-anaknya, untuk mengajak kepada kebaikan..mencegah segala keburukan..Tidak kira dia siapa pun..kewajiban jatuh di atas bahunya..

"Dan orang-orang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong sebahagian yang lain. Mereka menyuruh yg ma'ruf, mencegah dari yang mungkar.."[At-taubah: 71]

Ma'ruf adalah segala yang sesuai dengan Al-Quran & Sunnah..Mungkar adalah segala yang bertentangan dengan Al-Quran & As-sunnah.

Rasanya semua dah tahu..sedangkan Lim Guan Eng pun pandai sebut dah..huhu.Mungkin makna yang difaham lain..hanya buat baik, dan jangan buat jahat. Semua agama mahu penganutnya begitu bukan?

Tapi, Islam perlu lebih dari mereka, sebab kita ada Al-Quran & As-Sunnah : The best guidance~

Allah SWT pun memuji umat Islam.."Kamu adalah umat terbaik yg dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada ma'ruf, dan mencegah dari mungkar serta beriman kpd Allah..." [Ali Imran: 110]

Pujian 'umat terbaik' kepada kita seharusnya di hargai..dibuktikan, bukan merendah-rendahkan diri sedangkan Allah sendiri yakin dengan kita..patutnya,kita ambil sebagai motivasi & pembangkit semangat~

Sasaran kita adalah manusia, hati manusia yang perlukan sentuhan yang berseni..kerana objek sasaran kita adalah pelbagai. rambut sama nampak hitam..tapi hati ada yang lembut, ada yang keras, ada yang suka mee, ada yang suka bihun...jadi,cara perlu lah kreatif dan pelbagai..dan itu juga perlukan ilmu..ilmu memikat.

Contohnya, bab memberi nasihat..
~sebaiknya secara sembunyi..personal dengan org yg nak dinasihatkan..> dari Abu Darda',

"siapa yg menasihati saudaranya terang-terangan, dia telah mencelanya, siapa yg menasihati saudaranya secara sembunyi, dia telah memperindahkannya.."

Jadi..bila nasihat diberi secara personal tak diendahkan & tak berhasil, terus saja nasihat secara terbuka. Terutama bila dia melakukan maksiat secara terang-terangan..dan ilmu2 lainnya....

5 Bekal..

5 bekal bagi orang yang melaksanakan amar ma'ruf nahi mungkar..

Pertama ~ Niat..dilandasi dengan niat IKHLAS kerana ingin membantu agama Allah. Kerana niat, menjamin seseorang itu boleh terus berada dalam jalan 'erti hidup pada memberi'.

Ke-2 ~ Ilmu..jadilah tamak dengan segala ilmu. Segala sesuatu yang baru, yang membawa kebaikan itu adalah ilmu. Ikutlah peredaran zaman, jangan masih ditakuk lama. Ilmu agama paling penting..disamping ilmu ilmu yang kita ambil sekarang. Zaman semakin mencabar, ilmu lah yang boleh dijadikan senjata & perisai diri..namun, ilmu tanpa amal, takkan sempurna dan sia-sia.

Ke-3 ~ Hikmah..bijaksana, lemah lembut, kasih sayang, belas kasihan & tiada kekerasan.

Ke-4 ~ Sabar..Sabar itu cahaya.Sabar itu indah..Allah sendiri berfirman dlm wasiat luqman, "dan cegahlah mereka dari perbuatan mungkar & bersabarlah dengan apa yg menimpa kamu.." [Luqman: 17]. Mengajak kepad kebaikan mudah berbanding mencegah kemungkaran..keran di situ UJIAN sedang menunggu.

Ke-5 ~ Amal..jangan jadi si ketam yg mengajar anaknya berjalan..sedang dia sendiri jalan tak betul lagi..suruh orang lain buat baik, tapi diri sendiri tak buat..[2: 44]. Mulakan dari diri sendiri~ Allah akan menguji apa yg kita katakan..jadi, berhati-hati dan beringatlah selalu. Moga kita dijauhkan dari perkara yang mengaibkan diri..

Erm, perlu berubah? Keikhlasan dan kebaikan itu boleh bermula dari keterpaksaan..berubahlah dalam keterpaksaan untuk suatu perubahan yang kekal suatu hari nanti. Harapnya~Tak salah memaksa diri utk mendapat redha Allah bukan..cuma jangan lupa betulkan & perbaharui niat selalu..sikit-siki..lama-lama jadi 'bukit'..utamakan 'keselamatan'.Jgn pula tersasar..

Pesan Cik Kura: 'Biar lambat, asalkan selamat (sampai tujuan--redha Allah)

Wahai Si pemberi kebaikan..

Wahai orang yang memberi pengajaran & nasihat kepada orang lain..hendaklah kamu menasihati diri kamu sendiri..

Kamu memberi ubat kepada orang yang sedang sakit..sedang kamu sendiri sedang sakit..

Kami melihat kamu berusaha memperbaiki akal kami dengan memberi petunjuk, namun ketahuilah usahamu itu takkan berhasil, kerana dirimu sendiri jauh dari petunjuk tersebut...

Mulailah dari diri sendiri, cegahlah diri sendiri dari perkara yang menyimpang..maka kamu orang yang bijaksana..kamu akan diterima untuk memberikan nasihat, ucapan dan..ajaran kamu layak utk diikuti..

Jangan kamu mencegah suatu perbuatan, sedang kamu sendiri melakukannya..ia merupakan aib yang teramat besar jika kamu melakukannya...

Rasulullah dengan wajah tenang dan bercahaya pernah menegaskan..

"waktu aku di isra' kan oleh Allah, aku melihat orang-orang yang bibirnya dipotong dengan gunting api neraka,kemudian aku bertanya, 'wahai Jibril, siapakah mereka itu?'. jawab Jibril, 'mereka adalah para pembicara dari umatmu, yang mengajak kepad kebaikan, akan tetapi mereka melupakan dirinya sendiri.Padahal mereka membaca Al-Quran, apakah mereka tidak berfikir..?" [HR Ahmad & Ibnu Hibban]

Serulah kpd kebaikan...
Cegahlah dari kejahatan...

Andai engkau melihat kemungkaran..
ubahlah ia dengan tanganmu..
jika tidak bisa dengan tanganmu..
ubahlah ia dengan lidahmu..
jika tidak bisa dengan lidahmu..
ubahlah ia dengan hatimu..(membenci & berdoa)
yang demikian adalah selemah-lemah iman..


**Sama2 kita berusaha..anda mampu mengubahnya~!(^_^)

No comments:

Post a Comment