"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Friday, 13 July 2012

Kerana kita seorang wanita


Buat Akhwat yang dikasihi ^_^

Walaupun kita akhawat macam singa,
Walaupun kita bekerja seolah-olah tiada siang dan malamnya,
Dan seolah-olah dunia ini ibarat tiada apanya,
Melainkan dakwah, dakwah, dan dakwah,
Dan yang pasti dakwah kerana Allah.~

Namun,
Kita tetap seorang manusia,
Kita tetap seorang wanita.

Wanita yang mahu dsayangi,
Dibelai
Dicintai
dan dihargai selalu..

samada oleh rakan-rakannya
apatah lagi seorang insan istimewa
bergelar suami...

Walaupun ramai melihat kita gagah
Atau seolah-olah tidak punyai perasaan
atau nampak seolah-olah tidak ambil kisah,

Kita tetap seorang wanita,
penuh dengan perasaan
penuh dengan cinta
penuh dengan sebuah harapan

Dan tentunya saat kita mengenali yang bernama ikhwah,
apatah lagi yang belum berpunya
hebat pula di mata dunia dakwah
Gah dalam berkata-kata
mahupun hebat dalam amal serta penulisannya

Kita pasti akan memasang harapan
kita pasti akan memasang impian
kita pasti akan bermimpi akannya
dan berharap sangat-sangat
agar kita dapat menjadi sayap kiri kepada perjuangannya

kerana kita masih seorang wanita,
sekuat mana pun kita
fitrah kita pasti tetap bersuara
dan kita tetap mahukan

yang menjadi pendamping hidup kita
adalah yang terbaik buat kita

Lelaki yang soleh
dan pastinya seorang Abnaul Harakah!

Harganya seolah-olah mahal sekali!
Kerana begitu kurangnya ikhwah di luar sana!

Kerana itu, tidak hairan ada yang berkata,

" Ana memang tak layak dengan muslimin kita, biarlah dengan orang luar je. "

Title Abnaul Harakah itu terkadang amat mahal pula rasanya..

Sedangkan seorang ikhwah itu
Hanyalah seorang manusia jua
hanya seorang manusia

Ramai yang berkata,

' Tak kisahlah, asalkan ikhwah kita, Allah yakin akan istiqamah dalam dakwah ini '

SEDARLAH!!!!!!

Kita takkan kenal betul-betul seseorang itu sehingga kita berkahwin dengannya.

Walaupun sangat cair hati melihat kesegakan dia, mahupun kelajuan dalam dakwahnya, mahupun kepetahan dalam butir bicaranya, apatah lagi tulisannya yang gempak gempita, TETAPI yakinlah bahwa mereka itu tetap seorang manusia.

Seperti kita juga, seorang manusia
yang penuh dengan kelemahan

Jangan letakkan harapan yang menggunung tinggi.
Jangan harap kita akan kuat berkahwin dengan sesama Abnaul Harakah
kerana berkahwin dengan ikhwah itu bukanlah tiket menguatkan diri!

kerana masing-masing perlu super duper hebat
kenal diri sendiri dalam arena dakwah
mempunyai kemahuan dakwah yang serasi
dan itulah yang mensinergikan dakwah

Bagaimana mujtama' muslim bakal terbina
jika baitul dakwah yang dibina
goyah dan tidak kukuh

Hebat itu bukan pada KEPETAHAN berkata atau KEMANTAPAN tulisannya

Tetapi pada setiap juzuk kehidupannya, walau dia mungkin biasa di pandangan manusia

Luar biasa di pandangan Allah. Seluruh kehidupan dia adalah cerminan Al-Quran. Lambang seorang muslim yang lengkap muwasafat tarbiyyahnya.

Walaupun dia tak dikenali dan tak ada orang tahu tentangnya.

Dan ana tahu perasaan enta
kerana ana juga seorang perempuan

Ana tahu perasaan kalian,

Siapa tak nak suami seorang Abanul Harakah?
Yang terjaga solat 5 waktunya
Dakwah adalah kehidupannya
Islam cara hidupnya

Terbaik serba serbi
Apatah lagi yang tahu tanggungjawab seorang suami....

Siapa yang tak nak?

Tetapi, bersama kita benar-benar fahami hakikat ini.

Jodoh itu rahsia Allah
Ianya itu ketentuan Allah
Ianya juga rezeki dari Allah

Kita boleh jadi orang yang paling hebat dalam dakwah, tapi mungkin berkahwin dengan orang biasa/bukan Abnaul Harakah..

atau kita boleh jadi orang yang paling biasa sahaja dalam dakwah, tapi berkahwin dengan Abanul Harakah yang hebat...

Kerana Jodoh ini benar-benar rahsia Allah..

Ianya juga adalah ujian dari Allah..
Kita tak tahu siapa yang terbaik buat kita.

Dan kita tak tahu,
Mungkin jodoh kita di dunia
ataupun di akhirat nanti..

Tidak salah berharap apatah lagi berusaha untuk mendapatkannya.

Cuma, jangan jadikan harapan kita untuk berkahwin dengan seorang Abanul Harakah itu, melarutkan diri kita pada sebuah mimpi-mimpi, yang melekakan kita..

Sedangkan, walaupun dia seorang Abnaul Harakah, mungkin dia bukanlah orang yang terbaik untuk kita

Kerana, ALLAH, nak kita betul-betul menyediakan diri kita sebagai seorang isteri, walaupun dengan siapapun kita berkahwin..

Kerana di jalan dakwah kita bernikah, kerana Allah bukan sesiapa..

Kahwin dengan Abnaul harakah pun ada ujiannya. Banyak perkara yang kita nampak ideal sebelum kahwin. Rupanya selepas kahwin, amat sukar dilaksanakan...

Begitu juga jika berkahwin dengan yang bukan ikhwah, ada juga ujian tetapi lain pula ujiannya.

Rasa dah ready nak menjadi pendamping seorang lelaki?
Betul dah ready?
Betul ni?

Ready dengan segala aspek, ready dengan kesabaran, ready dengan tawakkal, ready dengan niat yang benar, berkahwin sebab dakwah, ready dengan menerima segala kekurangannya..

Jodoh ini, benar-benar kerja Allah..

Kita harus berusaha, berdoa dan bertawakkal sepenuhnya kepada Allah.

Dan saat kita telah berusaha, melebih kebiasaan seorang wanita biasa
Namun tetap tidak berjaya
Kita harus redha dan pasrah menerima
Takdir Allah itu ada nilaiannya..

Janji Allah itu benar!

Tak perlu kita bermimpi untuk memiliki dia, dan ramai tahu siapa dia yang kita sukai itu..

Kerana, jika benarlah jodohnya adalah kita, semua manusia cuba menghalang pun, tetap akan menjadi jodoh kita..Tetapi, jika dia bukan jodoh kita, kita berusaha bagaimana pun, melalui cara apa pun, kita tetap takkan menjadi milik dia..

Lihat sahaja bagaimana Asiah boleh mnjadi isteri Firaun?
Begitu juga Zulaika ketika mendapatkan Yusuf?
Juga kisah Saidina Ali dan Fatimah yang saling memendam?

Bukankah jodoh itu di tangan Allah?

Tidak perlu terlalu sibuk mencari..
Sibukkanlah diri dengan berusaha..

Usahakan apa yang telah Allah wajibkan pada kita..
Dakwah dan menjadi hambaNya..

Dan bilamana kita all out sebegitu, adakah Allah akan tinggalkan kita?

Ini janji Allah!

“Dari Ibnu Abbas RA, berkata: Pada suatu hari aku berada di belakang Rasulullah SAW (boncengan), lalu baginda bersabda: Wahai anak, peliharalah Allah nescaya (Dia) akan memelihara kamu, peliharalah Allah nescaya (Dia) akan berada di hadapan kamu, dan jika engkau memohon maka mohonlah kepada Allah, dan jika engkau meminta pertolongan maka mintalah pertolongan kepada Allah, dan ketahuilah bahawa sekiranya umat berkumpul (bersepakat) untuk memberikan suatu manfaat kepadamu, nescaya mereka tidak akan mampu berbuat demikian melainkan dengan sesuatu yang telah ditetapkan (ditakdirkan) oleh Allah, dan sekiranya umat berkumpul (bersepakat) untuk mendatangkan bencana ke atas kamu, nescaya mereka tidak akan mampu berbuat demikian melainkan dengan sesuatu yang telah ditetapkan (ditakdirkan) oleh Allah. Dan telah diangkat segala pena dan telah kering segala buku.

(Hadis Hasan Sahih Riwayat Iman Tarmidzi)”

Memang seronok dan semua ingin mendampingi bidadara dunia

Namun sedarlah hidup ini terlalu unik aturannya..

Yakinlah, Allah takkan abaikan kita..

Asalkan kita benar-benar menjaga dan memperjuangkan agamaNya..

Kita jaga hak Allah, Allah akan jaga hak kita..

Moga selepas ini, kita akan lebih fokus dalam dakwah, lebih banyak menangis, lebih banyak berdoa, lebih banyak bergantung, jodohmu, sepenuhnya kepada Allah.

Jika sudah tersuka pada seseorang, kurangkanlah sedikit-sedikit membaca, melihat fb atau membuat benda-benda yang akan membuakkan lagi perasaan cinta kepada dia.

Memang susah, sangat susah. Namun inilah jalan MUJAHADAH!

Sebab itu, Allah ajarkan kita cintakan Dia, cintakan dakwahNya, dan akhirnya masa itu akan tiba. Bila masa itu hadir, kita boleh mencintai pasangan hidup kita itu, hanya kerana Allah ...

Demi manfaat bersama, dari ana dan untuk semua..

~ MUJAHADAHLAH, KELAK KAU TEMUI KEMANISAN DARINYA ~

No comments:

Post a Comment