"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Thursday, 4 August 2011

Sinar Cahaya Ilahi

Alhamdulillah.
Moga Allah terus menititipkan buah – buah kekuatan buat kita semua, terutama untuk bersungguh – sungguh beramal dan menjaga mutaba’ah amal kita lebih – lebih lagi dalam ramadhan yang penuh barakah ini. Agar a’mal – a’mal itu yang menggerakkan kita, iAllah.
Suatu pencarian rahmat , keampunan dan pembebasan api neraka.
Ketaqwaan itu yang kita kejar dalam madrasah tarbiyyah ramadhan ini iAllah
“Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa”
(Al-baqarah, 2:183)
Buat hati – hati yang ingin menginfaqkan seluruh hidup kita untuk jalan Allah, kadangkala kita tercari – cari kekuatan yang kadangkala lesu, pudar dan hilang. mencari mutiara mutiara tarbiyyah , kemanisan iman yang acap kali kita rasai selaku memiliki jiwa yang beriman, tarbiyyah diri yang kadangkala tidak tercater, terutama pabila masuk musim cuti, kerja da’wah yang tak putus-putus, malah meruntun segala jiwa, fikiran, harta dan masa kita, email yang beratus – ratus masuk dalam inbox kita yang mengkhabarkan apa yang berlaku di dunia nyata,
Allahuakbar. Kadangkala kita pun boleh rasa lost, terasa perlahan pergerakannya, bahkan kita merasakan tidak betul-betul kuat untuk menapaki jalan da’wah yang mulia ini.
jiwa ini juga selalu begitu, saat kita merasai betapa dahaganya jiwa kita akan sentuhan-sentuhan tarbawi,
apatah lagi sentuhan murobbi, saat itulah kita perlu bangkit, menjaga level iman kita agar sentiasa dalam keadaan stabil dan meningkat, merasai kemanisan berhubung dengan Allah, apatah lagi bercinta dengan Allah.
“Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepadaKu, agar mereka memperoleh kebenaran”
(Al-Baqarah, 2:186)
Ayuh, kita sama-sama kembali kepada Allah, meluruskan niat-niat kita untuk apa kita melakukan semua ini.
Kita sangat fahami, jalan da’wah ini sajalah yang menghantar kita ke syurgaNya, tiada jalan lain.
Ayuh, sama-sama kita kuatkan hati – hati kita, biarpun terlalu banyak kelemahan – kelemahan yang kita ada,
Allah telah memuliakan kita dengan risalah agung ini,
Allah telah memilih hati – hati kita untuk mengemban da’wah yang suci ini,
Masakan tiada ujian yang diberikan olehNya buat hamba-hambaNya yang beriman.
“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan,
“Kami telah beriman,”, dan mereka tidak diuji?”
(Al-Ankabut, 29:2)
Bukan kita saja yang merasai keperitan ujian, bahkan generasi terdahulu sudah pun merasai yang lebih dasyhat.
Buat kita yang baru setahun jagung dalam dunia da’wah dan tarbiyyah, sangat perlu menguatkan jiwa-jiwa kita untuk terus tegar berada dalam jalanNya.
Bukankah kita ingin betul – betul menjadi individu-individu muslim yang sempurna muwasafatnya
lalu menjadi bongkah – bongkah tapak asas ke atas kemenangan islam di atas muka bumi Allah ini.
Moga Allah terus memberikan kekuatan-kekuatan buat kita,
kekuatan iman yang mendalam lalu menggerakkan menjadi amal insyaAllah.
Sungguh jalan da’wah ini tidak mudah, apatah lagi payah, meruntun pengorbanan jiwa, harta, fikiran, masa dan segala-galanya.
Makin lama kita di jalan ini, makin banyaak pertanggungjawaban yang wajib kita galasi.
Lantas, kitaaa wajibb menyiapkan diri – diri kita dengan bekalan-bekalan agar kita tak kan termengah-mengah dipertengahan jalan ataupun terberhenti di mana – mana persimpangan. Nauzubillah.
Moga Allah memberikan kita thabat, istiqamah dan syahid di dalam jalanNya.
Moga kita terus mensucikan jiwa-jiwa kita untuk kembali padaNya.
Kembalilah pada Allah, minta dan rayulah padaNya, punca segala kekuatan.
Bersyukurlah atas ni’mat ukhuwwah fillah yang superr cool,
sahabat-sahabat seperjuangan yang juga merasai ujian-ujian Allah ini, biarpun dalam skala yang berbeza.
berukhuwwah dan berkasih sayang di atas aqidah yang satu.
Moga kita sentiasa memiliki himmah aliyyah dan iradah qowiyyah.
Moga Allah mendengar rintihan – rintihan kita di balik tikar sejadah dan gelap malam.  Motivasi terbaik itu datangnya dari Allah.
Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka.
(At-Taubah, 9:111)

No comments:

Post a Comment