"Cinta Hakiki Khaliq Terbit Dari Kalbu Nan Suci.Rintihan Hati Luahan Perasaan Yang Dituturkan DihadapanNya Menggamit Rasa Syahdu Memecah Kesunyian Malam Justeru Melahirkan Sentuhan Jiwa Dan Ketenangan Pada Hati ,Yang Merindui Penciptanya".

Tuesday, 9 August 2011

Terima Kasih Ya Allah

Kehidupan kita tidak pernah lari dari mendengar dari perkataan "kesulitan", "musibah", "dugaan", "kesedihan" dan sebagainya. Lalu ia diikuti dengan 2 jenis tindakan susulan dari seorang bernama insan - antara redha atau melawan takdir. Kemudian, ia ditambah dengan 2 jenis bentuk permohonan, - samada berdoa meminta ampun dan petunjuk dari Yang Maha Esa atau mencari isi-isi dunia untuk memohon menenangkan diri yang duka.

Diatas jalan mana kita akan berada nanti jika kita menempuh diari yang duka?
Dalam umur saya sekarang , mungkin sudah 1/3 kontrak kehidupan saya di alam dunia ini sudah saya lalui dan juga tidak lekang dari menerima episod-episod duka dan suka dalam mengemudi bahtera iman.

Kenapa saya menulis " terima kasih Ya Allah " pada artikel kali ini?

Sungguh, musibah yang datang memberi salam kepada kita itu ada keperitan di dalam hati. Ia meninggalkan bekas di dalam jiwa. Menyebabkan pengeluaran air mata kesedihan dari kolamnya kesepiannya. Membuka mulut kita untuk berkata-kata kepiluan. Mengoncang kekuatan di dalam diri.

Mencari keindahan di dalam senyuman seorang musafir di muka bumi.

Izinkan saya untuk menghuraikan satu benda sebagai kata-kata aluan. Memang benar, setiap kehidupan kita ini akan dikira sebagai jihad di jalan Allah jika ia menepati syarat-syarat yang telah ditetapkan olehNya. Sebagai contoh yang paling dekat dengan saya ialah jihad untuk menuntut ilmu, jihad melawan nafsu dan lain-lain lagi. Dan jihad yang paling agung di masa kini boleh kita lihat menerusi pintu-pintu Palestin di bumi arab sana. Lihatlah keperitan mereka, penderitaan mereka, semangat mereka, kekuatan mereka, sifat mempertahankan agama Islam dari jiwa mereka.

Mana mungkin jika kita mengelarkan kita berjuang demi agama tanpa ada kesulitan di salah satu persimpangan.

Dalam edisi atau konteks student pula, kita mengatakan kita menuntut ilmu kerana Allah untuk memartabatkan Islam di muka bumi ini. Tetapi bila musibah itu ditiupkan kearah kita, kita meraung-raung untuk menidakkan keperitan itu. Membenci sesuatu ketetapan yang dilabelkan kesedihan. Renungkanlah.. Anda dan saya bergelar "pelajar", masing-masing telah, sedang dan bakal menerima satu ujian. Samada kita telah mengambil iktibar atau belum sahaja.

Dalam edisi atau konteks ibubapa pula, kita meletakkan setiap perkahwinan itu memberi kebahagian kepada setiap pasangan. Erti kebahagian itu mungkin disalah tafsir dari sebahagian dari jiwa-jiwa manusia. Ada pasangan yang kehidupan mereka miskin, tetapi kebahagian itu terletak di hati mereka. Mereka merasa aman dan tenang dalam menyusuri bahtera perkahwinan walaupun didalam kehidupan yang serba kekurangan.

Serta banyak lagi edisi-edisi kehidupan yang boleh saya huraikan, tapi izinkan saya untuk menyatakan sesuatu kepada diri saya dan anda sekalian sebagai peringatan diri.

  • Allah itu Maha Adil kepada setiap hamba-hambaNya. KeadilanNya jauh lebih baik dari keadilan seoarang pemimpin kepada rakyatnya.
  • Allah itu Maha Penyayang kepada setiap hamba-hambaNya. Kasih sayangNya lebih baik dari kasih sayang seorang ibu kepada anaknya.
Berterima kasihlah kepada Allah pada setiap waktu, bukan hanya setakat mengingatinya di kala kesedihan dan melupakanNya di kala kegembiraan.

Betulkan konsep kehidupan kita dan luruskan akar tunjang kehidupan kita hanya kepadaNya.

Tidak salah untuk saya katakan disini, kita sebagai manusia yang lemah ini selalu "demand" lebih. Kalau boleh, segala muka surat diari yang berstatus kesedihan itu hilang dari tempatnya dan diganti 100% dengan kebahagian.

Mana lebih baik, 100% kebahagian atau terselit "sedikit sahaja" keperitan dalam hidupan?

Adakah anda menjamin, ketika anda dalam 100% kebahagian, anda pasti akan sentiasa mempunyai sifat syukur sentiasa dan semakin mendekatkan diri kepadaNya?

Ingatlah, tidak ada satu pun dalam dunia ini yang diciptakan oleh Allah tanpa faedah dan kebaikan untuk hamba-hambaNya. Usahlah kita bersangka buruk terhadap setiap kejadian yang menimpa kita atau orang lain. Yakinlah, setiap yang berlaku itu ada kebenaran untuk kita.

"Boleh jadi kita menyukai sesuatu, padahal ia tidak baik untuk kita" ( Q.S al-Baqarah:216)

"Apa sahaja yang Allah anugerahkan kepada manusia berupa rahmat, maka tidak ada seorang pun yang dapat menahannya, dan apa sahaja yang ditahan oleh Allah maka tidak ada seseorangpun yang sanggup untuk melepaskannya sesudah itu" ( Q.S Fathir: 2)

Terima kasih Ya Allah..
kerana dengan musibah itulah membuatkan diri kita semakin dekat kepadaNya,
lalu dapat mengukur tahap keimanan kita kepada Nya.


Percayalah, keindahan sesuatu kehidupan itu kerana kesedihan telah memberi warna-warna dalam pelangi hidup kita.

Satu cerita untuk kesimpulan artikel ini:

Bukalah pintu kehidupan yang telah kita lalui di hati kita, cuba semak,

  • Berapa kali kah kita menginkari perintahNya? 
  • Berapa banyakkah kita kufur nikmat kepadaNya?
  • Berapa kalikah kita melakukan maksiat dihadapanNya?
Persoalan untuk anda, pernahkah Dia menutup kasih sayangNya kepada anda? Fikirkan sebelum kita menyalah takdir dan melawanNya...Berterima kasihlah kepada Allah swt..

TIPS: Bila sifat sabar dan redha itu disemai dalam hati kita, ketenangan itu akan lahir dari setiap genap jiwa walaupun dihimpit keperitan.

No comments:

Post a Comment